• July 14, 2024
10 Hal yang Dapat Dipetik dari Pemilihan Presiden AS

10 Hal yang Dapat Dipetik dari Pemilihan Presiden AS

Pemilihan presiden AS – dengan momen-momen menegangkan yang tak ada habisnya – merupakan tontonan yang menyingkapkan kontras antara pandangan dunia kedua partai dan, setelah semuanya mereda, menandai lahirnya Amerika yang telah berubah.

CALIFORNIA, AS – Kini setelah confetti hilang, euforia (atau jika Anda seorang Republikan, depresi) telah mereda dan kenyataan akan jalan sulit di depan mulai terasa, Senin pagi quarterbacking dimulai dan pihak yang kalah mulai menunjuk jari satu sama lain.

Tidak ada keraguan mengenai hal ini: pemilihan presiden AS pada tahun 2012 – dengan momen-momen menegangkan yang tak ada habisnya – adalah sebuah tontonan menarik yang menampilkan kontras antara pandangan dunia kedua partai dan, setelah semuanya mereda, lahirlah Amerika yang telah berubah. .

Berikut adalah 10 hal yang dapat diambil dari praktik demokrasi yang mahal, ekstensif, dan pada akhirnya memuaskan.

Uang, bahkan ratusan juta pun, tidak bisa membeli pemilu nasional. Terutama ketika kandidat tersebut tidak terlalu disukai, atau platformnya tidak cocok. Total biaya pemilu ini diperkirakan mencapai US$1,5 miliar. Sebagian besar dana ini berasal dari SuperPAC yang didanai oleh orang-orang kaya dari Partai Republik dan digunakan untuk menjelek-jelekkan Obama dalam iklan-iklan di negara-negara bagian. Kampanye Obama mengumpulkan dana yang sama besarnya dari donor-donor kecil yang menyumbang sedikitnya $5 per bulan dan dari SuperPAC mereka sendiri, namun sebagian besar pengeluaran disalurkan ke operasi kampanye akar rumput yang mengorganisir blok demi blok di negara-negara bagian. Rolling Stone dengan tepat menyebutnya sebagai “mesin kebangkitan”.

Meminta masyarakat untuk menyumbang berapa pun jumlahnya, betapa pun kecilnya kemampuan mereka, adalah strategi kemenangan yang digunakan oleh kampanye Obama pada tahun 2008, ketika individu hanya dapat menyumbang maksimal $2.500, dan sekali lagi pada tahun 2012. Hal ini memberikan pendukung “kepemilikan” simbolis atas kampanye, mendorong mereka untuk terus memberi dan merasa terlibat serta dihargai.
EMPAT TAHUN LAGI.  Pendukung Presiden AS Barack Obama merayakan setelah CNN memperkirakan kemenangan Obama pada malam pemilihan di Chicago, Illinois.  AFP.

Akan sangat membantu jika orang teratas adalah pengorganisir komunitas. Barack Obama meninggalkan karir yang menguntungkan sebagai pengacara perusahaan untuk bekerja sebagai pengorganisir komunitas untuk beberapa organisasi nirlaba di Chicago. Tugasnya: mendaftarkan masyarakat, terutama yang berada di daerah miskin dan tertinggal, untuk memilih. Pilihan dan pengalaman itu mengajarinya empati, telinga yang baik untuk mendengarkan dengan hati, dan membuatnya memahami kekuatan kontak antar orang untuk memenangkan pemilu.

Kebohongan, yang dinyatakan dengan tegas dan sering diulang-ulang, tetaplah kebohongan. Romney telah berkali-kali dikecam oleh media, oleh tim kampanye Obama, dan bahkan kadang-kadang oleh tim kampanyenya sendiri, karena salah menyajikan fakta atau sekadar berbohong. Pasangannya sebagai wakil presiden, Paul Ryan, juga terus mengulangi kebohongan yang telah terungkap sebagai kebohongan. Pemilu tahun 2012 membantah strategi “terus ulangi kebohongan dan pada akhirnya akan dipercaya sebagai kebenaran” yang sebelumnya efektif. Para pemilih Amerika – atau setidaknya sekitar 52 juta di antaranya – tidak lagi percaya.

Perempuan Amerika memegang separuh langit politik. Ini merupakan strategi buruk yang diusulkan oleh Paul Ryan, dan juga digaungkan oleh Mitt Romney, dengan menghentikan pendanaan federal untuk Planned Parenthood, yang melayani kebutuhan kesehatan perempuan miskin dan tidak memiliki asuransi. Gabungkan hal ini dengan ancaman untuk membatalkan Roe vs. Wade, undang-undang yang telah berjuang keras untuk melegalkan aborsi (bukannya mendorong aborsi, seperti yang dituduhkan oleh para pendukung kehidupan, namun menyediakannya bagi mereka yang benar-benar membutuhkannya, sehingga memastikan bahwa perhatian medis yang tepat diberikan) ditambah pernyataan misoginis dari kandidat senator Partai Republik Todd Akin (“Jika itu adalah pemerkosaan menurut undang-undang, tubuh perempuan memiliki cara untuk mencoba menutup semua itu.”) dan Richard Mourdock (“Saya pikir bahkan ketika kehidupan dimulai dalam situasi yang mengerikan itu.” pemerkosaan, bahwa itu adalah sesuatu yang Tuhan kehendaki terjadi.”), mendorong pemilih perempuan berbondong-bondong memilih Partai Demokrat. Obama memenangkan suara perempuan dengan selisih 60-40. Sementara Akin dan Mourdock kalah telak.

Ada yang namanya suara LGBT. Lesbian, gay, biseksual, dan transgender bukan hanya musuh yang tangguh, mereka juga merupakan pendukung finansial dan pemberi suara bagi kandidat pilihan mereka. Kesetaraan pernikahan, sebuah isu yang tidak terpikirkan 10 tahun lalu, menang di Maryland, Maine, Washington dan, dengan caranya sendiri, Minnesota. Obama mendukungnya, Romney tidak. Coba tebak kemana perginya suara LGBT?

Kandidat tidak boleh menganggap remeh acara publik yang besar. Penampilan buruknya pada debat presiden pertama di bulan Oktober hampir membuat Obama kalah dalam pemilu. Jika bukan karena penampilannya yang luar biasa dalam dua debat berikutnya dan kekuatan organisasi kampanyenya (dan saya rasa, hal-hal negatif yang melekat pada Mitt Romney), Amerika Serikat akan memiliki presiden yang berbeda saat ini. Dampak mematikan lainnya dari kegagalan debat pertama tersebut adalah ketakutan/depresi/kemarahan kolektif para pendukung Obama – sesuatu yang tidak boleh dilontarkan oleh kandidat mana pun.

Pemilih muda tidak boleh diabaikan. Pemilih berusia 18-29 tahun mencapai 19% dari total pemilih pada pemilu ini, naik satu persen dari tahun 2008. Kampanye Obama dengan tepat mencari dukungan mereka melalui penggunaan media sosial dan penampilan TV secara ekstensif (Obama sering tampil dalam komedi larut malam menunjukkan, Romney menolak melakukannya), dan dukungannya terhadap pendaftaran online. Menjanjikan bantuan untuk pinjaman perguruan tinggi, meningkatkan hibah Pell, memungkinkan mereka yang berusia di bawah 26 tahun untuk dilindungi oleh asuransi kesehatan orang tua mereka (di bawah Obamacare), menekankan pendidikan, dan mendukung isu-isu populer seperti pernikahan sesama jenis dan DREAM Act, suara kaum muda sangat meningkat. kepada Obama. Presiden mendapat 60% dan Romney mendapat 36%. Partai Republik mengandalkan penilaian mereka bahwa suara kaum muda tidak akan signifikan tahun ini, dan oleh karena itu tidak sesuai dengan upaya yang dicurahkan Partai Demokrat pada segmen ini. Kesalahan tersebut membuat Partai Republik kehilangan kursi kepresidenannya.

Sebuah platform yang mencoba menghidupkan kembali “masa lalu yang indah” di Amerika adalah sebuah pecundang. Romney telah berulang kali berbicara tentang memulihkan kekuatan dan kejayaan Amerika – dalam kebijakan dalam negeri, kekuatan militer, kebijakan luar negeri, sebuah upaya terselubung untuk menggambarkan Obama sebagai orang yang lemah, membawa bencana, dan asing. Pernyataan tersebut berarti “dia bukan salah satu dari kita”, sebuah tema umum di kalangan sebagian besar partai Republik yang masih percaya bahwa Obama lahir di Kenya, seorang sosialis dan seorang Muslim. Para pemilih tahun 2012 tidak mempunyai kenangan seperti itu mengenai hari-hari kejayaan dan banyak yang telah menyadari bahwa mereka adalah orang-orang yang rasis dan fanatik.

Amerika yang lama sudah tiada, hiduplah Amerika yang baru. Dalam pemilu kali ini, suara etnis, khususnya warga Latin, menjadi pembeda. Sensus Amerika Serikat pada tahun 2010 seharusnya memberikan petunjuk kepada Partai Republik mengenai perubahan demografi secara radikal: jumlah orang Amerika keturunan Asia meningkat sebesar 43,3%; Orang Latin meningkat pada tingkat yang sama. Jumlah orang Amerika keturunan Afrika tumbuh sebesar 12,3% sementara orang Kaukasia mencatat tingkat pertumbuhan hanya sebesar 5,7%. Meskipun pemilih pada tahun 2012 masih didominasi oleh warga kulit putih (73%), komunitas besar Latin di negara-negara bagian seperti Nevada, Colorado dan Florida sebagian besar memilih Obama dengan 71% suara dan Romney dengan 27%. Keengganan Partai Republik terhadap reformasi imigrasi dan janji Romney yang sangat terbuka untuk memblokir UU DREAM yang akan memberikan jalan bagi para imigran muda yang dibawa ke AS sebagai anak-anak oleh orang tua non-residen mereka untuk mendapatkan legalisasi, antara lain, memberikan peluang bagi para pemilih baru dikutuk. terdiri dari warga negara yang dinaturalisasi.

Bagi warga Amerika keturunan Filipina dan imigran lainnya, terpilihnya kembali Obama merupakan pertanda baik bahwa masyarakat arus utama Amerika kini telah sepenuhnya menerima bahwa jabatan presiden tidak lagi hanya diperuntukkan bagi orang kulit putih.. Hal ini membawa kita lebih dekat pada hari ketika salah satu dari kita akan terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat dan pemimpin dunia bebas. – Rappler.com

Keluaran SDY