• July 16, 2024
Munculnya pemain bit

Munculnya pemain bit

Ingin jeda dari semua film mainstream dengan alur cerita yang sama? Saksikan ‘Enam Derajat Pemisahan dari Lilia Cuntapay.’

MANILA, Filipina – Jika Anda tahu siapa Lilia Cuntapay, beri tepukan pada diri Anda.

Anda mungkin penggemar film Pinoy sejati.

Jika tidak, maka film “Six Degrees of Separation from Lilia Cuntapay” adalah pengantar yang bagus tentang kehidupan salah satu tokoh paling menarik di bioskop Pinoy.

Bagi yang belum tahu, Lilia Cuntapay (diucapkan KOON-ta-pai) adalah pemain profesional dalam banyak film. Sebuah “ekstra”, jika Anda mau.

Dia mungkin paling dikenal karena karyanya dalam film horor, The Witch or hantu yang menyebabkan kegelisahan, meskipun dengan dirilisnya film utamanya, hal itu mungkin akan segera berubah.

MEMBANJIRI.  Lilia Cuntapay menikmati tepuk tangan untuk film tersebut di Festival Film Timur Jauh yang dimulai menjelang akhir film hingga akhir kredit penutup.  Gambar dari halaman Facebook film tersebut

“Six Degrees of Separation from Lilia Cuntapay” disutradarai oleh Antoinette Jadaone dan ditayangkan perdana di Cinema One Originals Film Festival tahun lalu. Dilakukan dengan gaya “mockumentary” (pikirkan TV Kantor atau milik Sacha Baron Cohen Borat), film ini mengikuti Cuntapay, memainkan versi dirinya sendiri, setelah dia secara tak terduga mendapatkan nominasi Aktris Pendukung Terbaik dalam Penghargaan AFTAP fiksi.

Dia menulis dan menulis ulang pidato penerimaannya, pergi ke couturier setempat untuk mengenakan pakaian, dan mengadakan pesta menonton di rumah mungilnya untuk wawancara acara berita. Patroli TV itu lucu pada awalnya, tetapi segera menjadi sangat mengharukan.

Judulnya mengacu pada gagasan bahwa Anda dapat menghubungkan dua aktor mana pun melalui 6 film atau kurang, sebuah konsep yang paling sering dikaitkan dan sering kali melibatkan aktor Hollywood Kevin Bacon. (Bahkan ada animasi dalam film yang mengonfirmasi hubungan Cuntapay dengan Bacon.)

Sepanjang film, dia terus-menerus berinteraksi dengan Jadaone “Langsung” miliknya, yang tetap berada di luar layar. Ada juga wawancara dengan sutradara pemenang penghargaan Peque Gallaga dan Lore Reyes, yang mengangkat Cuntapay dari ketidakjelasan dan memasukkannya ke dalam perannya yang paling menghantui (dalam lebih dari satu cara) – the Ya dalam episode eponymous dari trilogi horor Kocok, kocok, dan gulung Bagian 3 pada tahun 1991.

“Ketika aku pertama kali melihatnya, dia tidak terlihat seperti ‘hantu’kata Gallaga. “Dia adalah hantu Memang.”

GADIS BIASA.  Kehidupan Lilia Cuntapay hampir tidak berubah.  Gambar dari halaman Facebook film tersebut

Dengan rambut putih sebatas pinggang dan geraman ompong, mudah untuk melihat Cuntapay menjadi typecast dalam semua peran monster wanita tua itu, tetapi film ini tidak lebih dari sekadar mendorong orang yang relatif tidak dikenal ke dalam cahaya yang lebih terang dari ketenaran.

Pria berusia 76 tahun yang masih keren ini mewakili banyak sekali pemain yang mencari nafkah di industri yang memperlakukan mereka dengan sangat buruk. Jam kerjanya panjang, perusahaan bisa menjadi kejam dan bayarannya seringkali diabaikan, namun mereka tetap melakukannya.

Ada yang tetap bertahan hidup karena janji ketenaran dan kekayaan—mungkin gaji yang lebih besar atau piala akting—tapi saya rasa sebagian besar melakukannya hanya karena kesenangan semata.

Sebut saja gairah, sebut saja panggilan mereka, tapi apa yang membara dalam diri orang-orang seperti Cuntapay itulah yang membuat mereka tetap termotivasi.

CETAK YANG BERBENTUK.  Lilia Cuntapay melakukan penampilan ala Vivienne Westwood di Udine, Italia.  Gambar dari halaman Facebook film tersebut

Satu-satunya keluhan mengenai film ini adalah penggunaan – atau penyalahgunaan – pendekatan hiperrealistis secara berlebihan. Pengambilan kamera genggam yang goyah dapat meningkatkan perasaan pemirsa untuk benar-benar berpartisipasi dalam aksi di layar, namun terlalu banyak pengambilan gambar dapat menyebabkan kasus vertigo. Ada kalanya saya merasa juru kamera mengidap penyakit Parkinson.

Selain itu, peralihan terus-menerus dari rangkaian fantasi ke kenyataan, dan dari wawancara ke narasi utama, terkadang agak berantakan. Film ini tentu saja mendapat manfaat dari pengeditan yang lebih ketat dan ringkas.

Namun kekhawatiran ini relatif kecil jika dibandingkan dengan kekuatan sebenarnya dari film tersebut – Cuntapay sendiri.

DIMANA MENCARINYA?  Sutradara Antoinette Jadaone mengatakan film tersebut mungkin akan tayang di bioskop tertentu pada bulan Desember ini.  Hati-hati dengan itu!  Gambar dari halaman Facebook film tersebut

Dia punya timing komedi yang bagus dan juga tahu cara menarik hati sanubari. Kesedihannya yang tak terkatakan setelah pemutaran film berita adalah salah satu adegan paling berkesan dalam film tersebut, yang semakin menonjolkan kemampuan aktingnya.

Namun, kemenangan sesungguhnya adalah kita, para penonton, tidak akan pernah tahu kapan dia berperan dan kapan dia hanya menjadi dirinya sendiri. Ketika dia bisa menghilang sepenuhnya ke dalam suatu peran sehingga dia menghuninya dan menjadikan kita meyakiniitu bagi saya adalah tanda seorang aktris sejati.

Dan demi Tuhan, Lilia Cuntapay memang pantas mendapatkan gelar itu.

Mungkin butuh waktu bertahun-tahun, tapi dia akhirnya mendapatkan pengakuan yang layak diterimanya. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Data SDY