• April 22, 2024
10 Paus Fransiskus mengutip yang harus diketahui oleh para pemimpin gereja dan pejabat publik kita

10 Paus Fransiskus mengutip yang harus diketahui oleh para pemimpin gereja dan pejabat publik kita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Paus Fransiskus mempunyai banyak hal untuk diajarkan kepada para pemimpin gereja dan pejabat pemerintah kita, berikut adalah beberapa pelajarannya

Paus Fransiskus digambarkan sebagai salah satu pemimpin agama yang paling kontroversial dan relevan secara sosial tahu dunia. Selama kunjungannya ke Filipina minggu ini, saya berharap dia tidak hanya menjadi inspirasi bagi masyarakat Filipina, tetapi juga bagi perubahan di kalangan pemimpin gereja dan pejabat publik kita.

Berikut adalah beberapa kutipan Paus Fransiskus untuk membimbing para pemimpin bangsa kita:

1) Menjembatani kesenjangan antara kaya dan miskin.

“Ketimpangan adalah akar segala kejahatan.”

Sebagai negara dengan kesenjangan yang sangat besar antara kaya dan miskin, mungkin kita harus fokus untuk menjembatani kesenjangan tersebut dibandingkan dengan tujuan politik lainnya. Lebih besar dari kemajuan ekonomi atau peningkatan kekayaan individu, Paus ingin kita meningkatkan status mereka yang berada di bawah kita dengan mengambil beberapa langkah sendiri.

2) Kesetaraan adalah hak asasi manusia.

“Hak asasi manusia tidak hanya dilanggar oleh terorisme, penindasan atau pembunuhan, namun juga oleh struktur ekonomi yang tidak adil yang menciptakan kesenjangan besar.”

Paus menganggap ketidaksetaraan sebagai pelanggaran hak asasi manusia. Mungkin ini saatnya membongkar kekuasaan oligarki di Filipina.

3) Keluarlah dari jamaah Anda dan tunjukkan kebaikan kepada orang yang tidak beriman.

“Daripada hanya menjadi gereja yang menyambut dan menerima dengan tetap membuka pintu, marilah kita juga mencoba menjadi gereja yang menemukan jalan baru, yang mampu keluar dari dirinya sendiri dan mendatangi mereka yang tidak menghadiri misa. yang telah berhenti atau acuh tak acuh.”

Banyak kongregasi yang berfokus pada mengembangkan jemaatnya sendiri daripada menjangkau mereka yang belum mengetahui kebaikan Gereja. Paus percaya bahwa agama Katolik sejati berarti melangkah keluar dari empat tembok gereja dan melalui kemurahan hati dan kerja baik membuat orang-orang yang tidak puas dan letih mengetahui tentang kebaikan jiwa manusia.

4) Permasalahan masyarakat miskin tidak diselesaikan dengan memperkaya masyarakat kaya.

“Selama permasalahan masyarakat miskin tidak diselesaikan secara radikal dengan menolak otonomi absolut pasar dan spekulasi keuangan serta dengan menyerang penyebab struktural ketidaksetaraan, maka tidak akan ada solusi yang dapat ditemukan terhadap permasalahan dunia atau, dalam hal ini, permasalahan apa pun. . .”

Paus percaya bahwa kemajuan ekonomi dan akumulasi kekayaan tidak akan membantu masyarakat miskin. Untuk memecahkan masalah-masalah terbesar di dunia, kita perlu melihat terlebih dahulu apa yang menyebabkan kesenjangan.

5) Memprioritaskan pelayanan dasar: pelayanan kesehatan, pendidikan dan pekerjaan.

“Kita tidak hanya berbicara tentang memastikan gizi atau ‘gizi yang bermartabat’ bagi semua orang, tetapi juga tentang ‘kesejahteraan dan kemakmuran sementara secara umum’… Hal ini berarti pendidikan, akses terhadap layanan kesehatan, dan yang terpenting adalah pekerjaan, karena hal ini merupakan hal yang penting bagi semua orang. melalui kerja yang bebas, kreatif, partisipatif, dan saling mendukung yang mengekspresikan masyarakat dan meningkatkan martabat kehidupan mereka.”

Anda tidak bisa membuang-buang uang untuk mengatasi masalah kemiskinan dan kesenjangan, menurut Paus Fransiskus. Penyediaan layanan dasar dan lapangan kerja diperlukan untuk menjembatani kesenjangan kesetaraan dan menjaga harga diri dan martabat masyarakat. Para pemimpin kita harus memperhatikan hal ini ketika mereka pergi ke daerah miskin dan membagikan karung beras.

6) Singkirkan mobil mewah Anda.

“Saya sedih ketika melihat pendeta atau biarawati dengan mobil model terbaru, Anda tidak bisa melakukan itu… Mobil diperlukan untuk melakukan banyak pekerjaan, tapi tolong pilih yang lebih sederhana. Jika Anda menyukai yang mencolok, coba pikirkan berapa banyak anak di dunia yang sekarat karena kelaparan.”

SUV mewah milik para pendeta adalah hal yang tidak boleh dilakukan oleh Paus ini, yang menghargai kerendahan hati dan menepati kaul kemiskinannya. Tidak ada alasan mengapa para pemimpin gereja harus memiliki sarana transportasi yang lebih baik dibandingkan para konstituennya. Hal ini bertentangan dengan ajaran Paus dan prinsip-prinsip Katolik.

7) Agama tidak penting bagi moralitas.

“Pertanyaan bagi mereka yang tidak percaya pada Tuhan adalah mengikuti hati nuraninya sendiri. Dosa, bahkan bagi orang yang tidak beriman, adalah ketika seseorang bertentangan dengan hati nuraninya…Mendengarkan dan mengikuti hati nurani berarti Anda memahami perbedaan antara yang baik dan yang jahat.”

Paus Fransiskus secara tegas menyatakan bahwa agama bukanlah syarat untuk moral, etika, dan penilaian yang baik. Yang lebih penting adalah mengikuti hati nurani seseorang, apakah Anda menganut agama tertentu atau tidak.

8) Bersikap bahagia dan inklusif terhadap agama Kristen, tidak menghakimi dan meminggirkan.

“Umat Kristiani mempunyai kewajiban untuk mewartakan Injil tanpa mengecualikan siapa pun. Daripada memaksakan kewajiban baru, mereka seharusnya tampil sebagai orang-orang yang ingin berbagi kegembiraan, yang menunjuk pada cakrawala keindahan dan yang mengundang orang lain ke jamuan makan yang lezat.”

Orang Kristen hendaknya menghindari menghakimi dan mencela orang lain. Sebaliknya, mereka harus menjadi teladan yang baik tentang kebahagiaan dan kegembiraan yang diberikan oleh spiritualitas dan iman.

9) Politisi harus menyelesaikan masalah dan tidak hanya fokus pada penampilan.

“Saya memohon kepada Tuhan untuk memberi kita lebih banyak politisi yang mampu melakukan dialog yang tulus dan efektif yang bertujuan untuk menyembuhkan akar terdalam – dan bukan hanya penampakannya – dari kejahatan di dunia kita!”

Daripada menempelkan wajah mereka di papan reklame atau muncul setelah bencana alam, para politisi harus bekerja untuk memecahkan masalah, bukan hanya terlihat peduli.

10) Jangan menghakimi homoseksual. Integrasikan mereka ke dalam masyarakat.

“Jika seseorang gay dan dia mencari Tuhan serta memiliki niat baik, siapakah saya yang berhak menghakimi? Kita tidak boleh meminggirkan masyarakat karena hal ini. Mereka harus diintegrasikan ke dalam masyarakat.”

Cintai saudara-saudaramu yang gay, lesbian, biseksual dan transgender. Paus Fransiskus berkata demikian! – Rappler.com

iSpeak adalah platform Rappler untuk berbagi ide, memicu diskusi, dan mengambil tindakan! Bagikan artikel iSpeak Anda kepada kami: [email protected].

Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel iSpeak ini di bagian komentar di bawah.

Keluaran Sidney