• April 23, 2024
Protokol dan praktik penerbangan kepausan

Protokol dan praktik penerbangan kepausan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bahkan dalam protokol penerbangan, Paus Fransiskus juga menyimpang dari praktik yang sudah lama dilakukan

MANILA, Filipina – Paus, seperti kepala negara lainnya, diketahui sering bepergian. Mereka mengunjungi negara lain untuk membina hubungan diplomatik atau menghadiri kegiatan yang berhubungan dengan gereja.

Terkait Paus, protokol dan praktik tertentu harus diikuti, terutama saat mereka berada di dalam pesawat.

Kota Vatikan tidak memiliki pesawat kepausan. Maskapai ini harus bergantung pada jet sewaan yang disediakan oleh Alitalia, maskapai penerbangan andalan dan nasional Italia. Ini berfungsi sebagai transportasi resmi Paus dari Roma ke bagian lain Italia.

Jet yang disewa dengan syarat Paus adalah pesawat biasa, biasanya disisihkan dari operasi normal maskapai.

Pesawat Alitalia yang membawa Paus sering disebut dalam laporan berita sebagai “Gembala Satu”.

Ketika Paus meninggalkan suatu negara, protokolnya adalah ia harus melakukan perjalanan dengan pesawat dari maskapai penerbangan andalan negara tersebut. Dalam hal kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina, ia akan tiba di Manila dengan pesawat SriLankan Airlines dan akan berangkat dengan pesawat Philippine Airlines.

Jika suatu negara yang dikunjungi Paus tidak memiliki maskapai penerbangan yang memenuhi standar Vatikan dalam hal keamanan, ukuran dan masalah lainnya, ia akan tetap menerbangkan pesawat Alitalia.

Salam dari pesawat

Sebuah praktik yang dilakukan oleh para Paus ketika bepergian melalui udara adalah mengirimkan salam telegram kepada kepala negara atau pemerintahan negara tempat mereka terbang.

Hal ini memberi Paus kesempatan untuk berinteraksi dengan para pemimpin dunia, bahkan beberapa dari mereka yang sedikit atau tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Kota Vatikan.

Pada tahun 1989, ketika Paus Yohanes Paulus II sedang dalam perjalanan ke Korea Selatan, pesawatnya tidak diizinkan terbang di atas Tiongkok karena ketegangan antara kedua negara. Tim Paus malah harus terbang di atas Rusia, sehingga Paus mendapat kesempatan langka untuk mengirim salam radio kepada Presiden Soviet Mikhail Gorbachev.

Pada tahun 2014, ketika Paus Fransiskus mengunjungi Korea Selatan, pesawatnya sudah bisa melewati Tiongkok karena ia sudah menjalin komunikasi dengan Presiden Xi Jinping sebelum penerbangan. Dalam telegramnya dia berkata:

SAAT SAYA MEMASUKI RUANG UDARA CINA, SAYA MENGUNGKAPKAN HARAPAN TERBAIK KEPADA EKSTENSI ANDA DAN SESAMA WARGA, DAN MENYATAKAN BERKAT ILAHI PERDAMAIAN DAN KESEJAHTERAAN BAGI BANGSA.

Baca di sini pesan lain yang dikirim Paus Fransiskus dari pesawat kepada para pemimpin dunia lainnya.

Praktik yang diubah

Selain tidak mengikuti pakaian yang biasa dikenakan oleh paus sebelumnya, Paus Fransiskus juga diketahui mengubah praktik tertentu selama perjalanan penerbangan.

Dia menjadi berita utama ketika dia pertama kali difoto pada tahun 2013 sambil memegang barang bawaannya – sebuah tas kecil bergaya atase berwarna hitam – saat dia menaiki pesawat di Bandara Piumicino Roma untuk menuju ke Brasil untuk menghadiri festival Hari Pemuda Sedunia. Para pengamat mencatat bahwa “tidak ada Paus dalam ingatan terakhir yang membawa tasnya sendiri”.

ISI.  Paus Fransiskus menaiki pesawat Alitalia menuju Brasil untuk perayaan Hari Pemuda Sedunia 2013.  Foto dari EPA

Paus Fransiskus mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia tidak melihat ada salahnya membawa tas itu, yang hanya berisi “pisau cukur, agendanya, buku doa dan buku tentang St. Thérèse dari Lisieux, seorang santo yang dikenal karena pendekatan praktisnya terhadap spiritualitas. “

“Apa yang kamu katakan agak aneh bagiku, bahwa foto itu tersebar ke seluruh dunia. Tapi kita harus membiasakan diri menjadi normal, normalitas hidup,” kata Paus Fransiskus.

Dia kembali menjadi berita utama ketika dia memilih meninggalkan Brasil dengan pesawat Alitalia – pesawat yang sama yang membawanya ke negara itu – dan bukan pesawat Brazil Airlines.

Paus juga melakukan perubahan tradisi mengadakan sesi tanya jawab dalam penerbangan dengan pers di dalam pesawat. Paus Fransiskus rupanya ingin “menghabiskan sebagian waktu penerbangannya untuk mengenal para jurnalis yang bepergian bersamanya dan melakukan percakapan informal dengan mereka”. – Rappler.com

Sumber: Kantor Berita Katolik, Radio Vatikan, Vatikan.comberbagai situs berita

Keluaran Sydney