• April 23, 2024
10 penyesuaian gaya hidup hijau untuk Tahun Baru

10 penyesuaian gaya hidup hijau untuk Tahun Baru

MANILA, Filipina – Tidak ada satu pun dari kita yang mampu hidup boros dan melampaui batas kelestarian planet kita.

Manusia mengonsumsi sumber daya dalam jumlah yang sangat besar setiap hari, mulai dari pohon yang ditebang untuk dijadikan kertas tisu hingga bahan bakar fosil yang dibakar untuk menyalakan listrik di rumah kita. Semua konsumsi ini mempunyai konsekuensi yang mengerikan.

Semakin banyak batu bara yang kita bakar, semakin banyak karbon dioksida di udara, sehingga planet kita akan semakin panas. Semakin banyak plastik yang kita konsumsi, semakin banyak pula plastik yang kita buang yang akhirnya mencemari lautan kita. Semakin banyak mobil yang kita kendarai mengeluarkan asap, semakin kotor udara yang dihirup anak-anak kita.

Semua praktik yang tidak berkelanjutan ini pada akhirnya akan mengganggu keseimbangan alam. Para ilmuwan mengatakan bahwa jika kita terus bergerak maju, bumi kemungkinan akan menjadi 4 derajat Celcius lebih hangat pada tahun 2100. Pemanasan sebesar itu akan memperburuk ketahanan pangan, mempercepat kepunahan spesies, menyebabkan kelangkaan air dan bahkan menyebabkan konflik atas sumber daya yang langka.

Kita dapat menghentikan terjadinya hal tersebut di masa depan dengan mengubah cara hidup kita saat ini.

Begini caranya:

1. Kurangi konsumsi sekarang

Jangan membeli apa yang tidak Anda butuhkan. Apakah perlu membeli smartphone ke-3? Apakah keluarga kecil Anda memang membutuhkan 10 mobil? Semakin banyak barang yang tidak diperlukan yang kita miliki, semakin banyak pula yang kita buang nantinya.

2. Jangan membeli produk dengan kemasan yang terlalu banyak

Sederhana itu berkelanjutan. Memilih untuk membeli produk dalam kotak yang rumit. Jangan membeli camilan yang dibungkus satu per satu jika Anda bisa mendapatkan produk serupa yang semuanya dikemas dalam satu wadah, sebaiknya yang bisa Anda gunakan kembali nanti. Daripada membeli sampo dalam wadah kecil sebulan sekali, cobalah membeli sampo versi jumbo yang akan menghemat perjalanan belanjaan Anda (dan kemasan yang boros).

3. Simpan setumpuk barang yang dapat digunakan kembali

Berapa banyak frappuccino yang Anda makan dalam sehari? Lipat gandakan jumlah tersebut dengan minggu, bulan, dan tahun Anda kecanduan minuman tersebut dan Anda mendapatkan jumlah gelas plastik yang berakhir di sampah, dan akhirnya berakhir di tempat pembuangan sampah berkapasitas penuh kami.

Untuk menghentikan pemborosan, belilah cangkir kopi yang dapat digunakan kembali. Bawakan sebuah baunan (kotak makan siang) untuk bekerja sehingga Anda dapat menggunakannya saat Anda sedang mengantri makan siang di kantin gedung kantor Anda. Simpanlah tas belanjaan yang dapat digunakan kembali di dalam mobil atau tas agar Anda tidak pernah lupa menggunakannya saat tiba-tiba perlu mampir ke toko kelontong untuk membeli sesuatu.

4. Batasi kontribusi Anda ke tempat pembuangan sampah kami

Daripada membuang semua sampah Anda ke dalam kantong sampah raksasa untuk diambil oleh truk sampah kota Anda, cobalah membuang sampah Anda sendiri secara ramah lingkungan. Untuk sisa makanan, sampah taman dan sampah basah lainnya, buatlah a tempat sampah kascing yang menggunakan mikrobakteri dan cacing untuk mengubah sampah menjadi pupuk bagi tanaman Anda.

Untuk produk yang dapat didaur ulang seperti botol plastik dan kaleng, sediakan kotak khusus untuk menyimpannya sampai Anda dapat menggunakannya kembali atau menjualnya ke fasilitas daur ulang. Beberapa perusahaan minuman dan makanan rela mengambil kembali kemasan lamanya dan bahkan membeli dari Anda.

5. Berinvestasi dalam efisiensi energi

Ubah bohlam Anda menjadi bohlam LED. Belilah peralatan hemat energi dibandingkan peralatan konvensional, namun usahakan untuk selalu menggunakan peralatan secara minimal (misalnya menggunakan pencahayaan alami bila tersedia).

Tetapkan aturan di rumah Anda bahwa semua lampu, kipas langit-langit, unit AC, dan peralatan lainnya harus dimatikan saat tidak digunakan. Ciptakan sistem di mana anggota keluarga harus memeriksa seluruh rumah untuk menyalakan lampu dan router Wi-Fi sebelum mereka pergi.

6. Pertimbangkan secara serius energi terbarukan

Energi terbarukan bukan lagi sebuah teknologi mitos yang digunakan di tempat lain. Banyak rumah dan bisnis di negara ini sudah menggunakan energi terbarukan dan menikmati manfaatnya. Panel surya dapat memotong setengah tagihan listrik bulanan dan mengurangi ketergantungan pada sumber energi bahan bakar fosil yang mencemari udara dan melepaskan gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global.

7. Jangan membawa mobil jika tidak diperlukan

Sistem transportasi di Filipina membuat seseorang otomatis menggunakan kendaraan pribadi hanya untuk berkeliling. Saatnya menghentikan kebiasaan itu. Jika Anda hanya pergi ke toko kelontong di dekat rumah, berjalanlah atau bersepedalah. Dengan cara ini Anda tidak berkontribusi terhadap polusi lalu lintas dan udara. Selain berolahraga, Anda bahkan bisa menghemat beberapa menit waktu perjalanan dengan menghindari kemacetan.

8. Jika Anda harus memiliki mobil, rawatlah dengan baik

Jangan mengendarai mobil yang berasap. Memiliki mobil merupakan suatu keistimewaan yang harus dibarengi dengan perawatan yang cermat dari pihak pemiliknya. Periksakan mobil Anda secara rutin untuk mengetahui adanya polusi udara dan kerusakan atau malfungsi lainnya yang dapat membahayakan keselamatan Anda, orang lain, dan lingkungan.

9. Berpartisipasi dalam berkendara ramah lingkungan

Dalam banyak hal, gaya hidup kita dibentuk oleh undang-undang dan kebijakan yang diberlakukan oleh pemerintah lokal dan nasional. Cari tahu kebijakan lingkungan apa yang diterapkan atau tidak diterapkan oleh walikota Anda.

Apakah truk sampah kota benar-benar menolak memungut sampah jika tidak dipilah? Apakah barangay Anda menggunakan fasilitas daur ulang bahan seperti yang disyaratkan oleh Undang-Undang Limbah Padat Ekologis? Apakah pengemudi kendaraan yang merokok dan mengeluarkan suara berisik tertangkap?

Jika Anda merasa pemimpin Anda kurang memiliki tekad dalam kebijakan lingkungan hidup, tulislah surat kepada mereka, sebarkan petisi, dan dapatkan perhatian mereka. Mereka wajib mendengarkan Anda.

10. Berhentilah berputus asa menjadi setetes air di lautan

Dunia ini begitu luas dan permasalahan lingkungan begitu rumit, bagaimana cara hidup Anda bisa membawa perubahan?

Faktanya adalah keputusan Anda dapat memengaruhi orang-orang di sekitar Anda. Jika Anda memutuskan untuk memiliki panel surya di rumah Anda dan tetangga Anda mendengar Anda memotong setengah tagihan listrik Anda, mereka mungkin akan mulai memikirkan kembali rencana listrik mereka.

Jika Anda mulai naik sepeda ke tempat kerja, seseorang mungkin akan menyadari bahwa Anda tidak perlu membayar bahan bakar dan cenderung pulang lebih cepat karena Anda melewati kemacetan lalu lintas.

Setiap orang dapat mengkatalisasi perubahan dalam cara hidup rekan-rekannya. Rekan-rekan ini pada gilirannya dapat mendorong lebih banyak perubahan dalam jaringan mereka.

Mengubah kebiasaan Anda mungkin terasa menakutkan pada awalnya. Namun Tahun Baru adalah waktu terbaik untuk mulai berolahraga.

Pada akhirnya hal ini akan menyatu dengan rutinitas harian Anda dan Anda akan mendapati diri Anda hidup ramah lingkungan bukan karena Anda harus melakukannya, namun karena, di dunia di mana kita mengonsumsi lebih banyak daripada yang kita hemat, itulah satu-satunya cara untuk hidup yang masuk akal. – Rappler.com

Menjadi lingkungan yang hijau gambar dari Shutterstock

Tas belanja ungu gambar dari Shutterstock

Kerumunan sepeda gambar dari Shutterstock

Dua tangan menyimpan gambar bumi dari Shutterstock

Pengeluaran Sydney