• June 22, 2024
10 tempat di Baguio yang mengingatkan kita mengapa Baguio masih ‘Amerika Kecil’

10 tempat di Baguio yang mengingatkan kita mengapa Baguio masih ‘Amerika Kecil’

Camp John Hay, Session Road, Katedral Baguio hanyalah beberapa tempat yang kaya akan sejarah di Kota Baguio yang indah

KOTA BAGUIO, Filipina – Ah, Baguio. Sebagai tujuan wisata populer dan terkenal dengan iklimnya yang lebih sejuk, kota ini juga kaya akan sejarah. Berikut adalah tur singkat ke beberapa tempat yang mengingatkan kita akan hubungan dengan kehadiran Amerika di Filipina.

Taman Burnham – Namanya diambil dari nama Daniel Burnham, arsitek dan perencana kota Amerika terkenal yang datang ke Filipina. Pada tahun 1905 dia mengeluarkan “Laporan Rencana Usulan Kota Baguio Provinsi Benguet, PI”. Dia merancang Burnham menggunakan rencana kota Washington DC (juga ciptaannya) sebagai templatnya. Jadi Baguio direncanakan untuk kepentingan kekuasaan (Washington DC) dan pemulihan (sebagai ibu kota musim panas Filipina).

Dengan menggunakan rencana Porosnya, Burnham menciptakan inti sipil Baguio dengan dua kelompok bangunan di sisi lembah yang berlawanan: di satu sisi kelompok bangunan untuk pemerintahan lokal, dan yang lainnya untuk pemerintah pusat, karena Baguio adalah ibu kota musim panas. Filipina. . Di tengahnya ada sebuah taman yang kemudian dikenal dengan nama Burnham Park. Sejak tahun 1930, Danau ini sudah memiliki air mancur menari.

(BACA: 8 Destinasi PH Cuaca Dingin)

Perkemahan John Hay – Orang Filipina yang menonton Lincoln akan mengenali pemuda yang selalu berada di belakang Lincolnnya Daniel Day Lewis. Ini adalah John Hay, diperankan oleh mantan aktor cilik James Cross. John Hay adalah sekretaris pribadi Lincoln, tetapi menjadi Presiden William McKinley dan Sekretaris Negara Theodore Roosevelt.

Pada tahun 1903, sebidang tanah di Benguet diserahkan kepada Amerika Serikat, dan Roosevelt menamakannya Camp John Hay (CJH). Pada tahun 1905 John Hay meninggal. CJH pun saat itu merupakan fasilitas rekreasi, yang diselesaikan pada tahun 1913 oleh J. Franklin Bell, yang saat itu menjabat sebagai panglima Departemen Filipina.

Ada sebuah rumah besar di CJH yang masih disebut Rumah Lonceng dan di dekatnya adalah Ampiteater Lonceng, tempat banyak pesta pernikahan sekarang diadakan – itulah mengapa orang mengira namanya diambil dari “lonceng pernikahan”. CJH kemudian memiliki garnisun permanen yang terdiri dari tiga kompi yang terdiri dari prajurit dari Ifugao dan Bontoc yang mengenakan G-string dan mantel. Amerika mempertahankan CJH hingga 1 Juli 1991 ketika CJH dipindahkan ke Otoritas Pengembangan Konversi Pangkalan. Namun orang-orang zaman dahulu masih ingat masa ketika hal tersebut masih dipegang oleh orang Amerika, ketika Anda bisa menikmati kopi tanpa dasar, hamburger daging sapi asli, dan masakan cabai. Komodor bahkan bermain di sana secara gratis. Satu-satunya milik Amerika di sana saat ini adalah kediaman duta besar Amerika.

Jalan Kennon – Biaya penutupannya sebesar $2 juta pada awal tahun 1900-an, yang menurut beberapa senator AS merupakan biaya yang tidak wajar. Selesai dibangun pada tahun 1905 oleh Mayor Lyman Kennon dan membuka perluasan bekas kawasan pertanian yang dikenal sebagai Kafagway.

Rumah Vallejo – Namanya mungkin terdengar Spanyol, tapi kemudian dikenal sebagai Asrama Empat, rumah kos mandor Kennon Road. Pada tahun 1923 disewakan kepada Salvador Vallejo yang mengubahnya menjadi hotel. Ia selamat dari pemboman karpet Session Road pada akhir Perang Dunia Kedua dan inkarnasinya saat ini tetap berlaku di Asrama Empat.

Perkemahan guru – Ini dimulai pada tahun 1908 sebagai tempat di mana Thomasites dan guru-guru Amerika lainnya di seluruh Filipina tinggal selama beberapa minggu selama musim panas. Sekitar 400 guru ini akan tinggal di tenda dan menikmati kehidupan Amerika yang sangat mereka rindukan. Tak lama kemudian, para guru Filipina yang berbahasa Inggris akan bergabung dengan mereka dan Badan Legislatif Filipina memutuskan untuk membangun asrama dan aula kayu semi permanen untuk mereka.

KATEDRAL BAGUIO.  Sebagai destinasi populer, gereja ini juga terkenal dengan warna unik puncak dua menara di kedua sisinya.  Foto oleh Che Gurrobat

Katedral Baguio – Salah satu katedral langka di Filipina yang tidak dibangun oleh Spanyol. Dibangun pada tahun 1907 oleh Pdt. Seraphim Devesse, salah satu dari 8 pendeta CICM yang memulai misi keagamaan mereka ke Filipina. Pdt. Devesse digantikan pada tahun 1913 oleh Pdt. Florimund Carlu yang kemudian membangun Katedral Baguio di atas Katedral St. Devesse. Gereja Patrick dibangun pada tahun 1920. Selesai 16 tahun kemudian.

Jalan Sesi – Nama jalan utama Baguio diambil dari sesi pertama sesi 1St Komisi Filipina di Balai Baden Powell lama (sekarang dikenal sebagai Baden Inn). Komisi ini memiliki Gubernur-Jenderal. Luke Wright, Benito Legarda dan William Cameron Forbes termasuk.

Klub Janapada Baguio – Dulunya merupakan gudang jerami yang terbuat dari kayu pinus, satu-satunya fasilitas olahraga pada saat itu adalah lapangan golf dengan tiga lubang, tenis, dan menembak jebakan. Sekarang menjadi salah satu klub swasta paling bergengsi di negeri ini.

Akademi Militer Filipina – Menurut sejarawan Rowena Reyes Boquiren, yang membantu mendirikan Komisi Sejarah Baguio, PMA di Sta. Barak Lucia di Manila didirikan pada tanggal 8 Agustus 1905. “Sekolah Perwira Kepolisian Filipina dipindahkan ke Baguio pada tanggal 1 September 1908 di Constabulary Hill, sekarang dikenal sebagai Camp Allen, dengan gedung sekolah dibangun pada tahun 1914. Sekolah tersebut dipindahkan ke Fort Del Pilar, lokasinya sekarang pada tahun 1948 sebagai Akademi Kepolisian Filipina.” Itu adalah akademi militer tertua di Asia dan masih disebut “Titik Barat Asia”.

PANDANGAN.  Itu tidak akan pernah menjadi tua.  Foto oleh Che Gurrobat

Sekolah Brent – Menurut Boquiren dalam artikelnya, “Sejarah dan Warisan Budaya Baguio,” Sekolah Brent dirancang sebagai bagian dari Rencana Burnham untuk Baguio tahun 1905. “Didirikan pada tahun 1909 sebagai Sekolah Gereja Episkopal untuk Amerika, awalnya dengan struktur 2 lantai yang berisi ruang kelas, 2 asrama, dapur, ruang makan dan kantor (sekarang Ogilby Hall). Sepuluh anak laki-laki Amerika mengikuti kelas pertama pada tanggal 5 Januari 1910. Uskup Brent dan 2 guru Amerika mengelola sekolah tersebut, dibantu oleh seorang staf yang terdiri dari seorang wanita Amerika, seorang juru masak Cina, dan enam pembantu rumah tangga Ilocano yang mengelola sekolah tersebut. Sekolah ini memiliki 26 murid pada tahun 1918, semuanya laki-laki dan pada tahun 1921 murid perempuan pertamanya.”

Masih banyak lagi “peninggalan kolonial” seperti Dominican and Mirador Hills, Mines View, Café by the Ruins, Leonard Wood Road, City Hall dan masih banyak lagi. Pada akhirnya Anda akan melihat bahwa sebagian besar wilayah Baguio memiliki ciri khas Amerika. Benar sekali – dengarkan penduduk Baguio berbicara dan selalu ada kata bahasa Inggris yang lucu bahkan ketika mereka berbicara bahasa Kankanaey.

Musik favorit mereka adalah country dan western, genre yang tidak dimiliki oleh negara lain. Pertama oke oke adalah warisan dari pemukim Amerika. Makanan mereka (pancake, kentang, stroberi, kubis) asing bagi masakan Filipina. Dan beberapa di antaranya masih memiliki nama keluarga Amerika seperti Keith, Wooden, Young dan Willy. – Rappler.com

Data Sydney