• February 21, 2024
Masyarakat Filipina menantikan kanonisasi 2 paus

Masyarakat Filipina menantikan kanonisasi 2 paus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Paus Yohanes Paulus II dan Paus Yohanes XXIII akan dikanonisasi pada hari Minggu, 27 April

MANILA, Filipina – Filipina, yang setidaknya 80% penduduknya beragama Katolik Roma, menyambut baik pentahbisan dua paus yang akan dikanonisasi pada Minggu, 27 April.

Paus Fransiskus akan memproklamirkan kesucian Paus Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II di Kota Vatikan di Roma.

“Paus Yohanes XXIII…membuka jendela Gereja ke era modern dan Yohanes Paulus II…mewartakan Injil tanpa rasa takut kepada para tiran dan merangkul dunia,” kata wakil juru bicara kepresidenan Abigail Valte di stasiun radio dzRB pada hari Rabu. Sabtu, 26 April.

Paus Yohanes XXIII menunjuk kardinal Filipina pertama, Kardinal Rufino Santos, sementara kunjungan Yohanes Paulus II ke Filipina pada tahun 1981 “menandai berakhirnya darurat militer secara resmi,” tambah Valte.

Kunjungan Yohanes Paulus pada tahun 1995 untuk Hari Pemuda Sedunia juga berkesan bagi banyak orang Filipina yang mencintai Paus.

Vatikan telah mempersiapkan sejumlah besar peziarah dari seluruh dunia yang diperkirakan akan menyaksikan kanonisasi kedua paus tersebut.

Sekitar satu juta peziarah diperkirakan memenuhi Lapangan Santo Petrus dan jalan-jalan di sekitarnya ketika Paus Yohanes Paulus II dibeatifikasi pada 1 Mei 2011. Lebih banyak orang diharapkan menghadiri kanonisasinya.

Ribuan pengikut Paus Yohanes XXIII, kelahiran Angelo Giuseppe Roncalli, yang menjadi paus dari tahun 1958 hingga 1963, adalah ribuan penggemarnya. Ia dijuluki “Paus Yohanes yang Baik” dan dikenal karena menyelenggarakan Konsili Vatikan Kedua.

Keajaiban yang diperlukan

Dibutuhkan dua keajaiban untuk menjadi orang suci.

Mukjizat pertama yang dilakukan Paus Yohanes Paulus II adalah penyembuhan yang tidak dapat dijelaskan dari seorang biarawati Perancis yang menderita penyakit Parkinson. Hal ini menyebabkan beatifikasi Paus. Mukjizat kedua adalah kesembuhan seorang wanita Kosta Rika dari aneurisma otak pada hari beatifikasi Yohanes Paulus II.

Beato Yohanes XXIII dibeatifikasi pada bulan Agustus 2000 setelah apa yang dianggap sebagai kesembuhan ajaib dari seorang biarawati Italia yang telah menjalani operasi untuk mengangkat tumor kanker dari perutnya.

Biarawati yang sakit itu berdoa kepada Paus Yohanes XXIII, yang meninggal tiga tahun sebelumnya. Tanpa penjelasan medis, kondisinya mulai membaik.

Dalam sebuah tindakan yang jarang terjadi, Paus Fransiskus membatalkan persyaratan mukjizat kedua. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney