• May 26, 2024
10 tewas, 4 luka-luka di Sabah

10 tewas, 4 luka-luka di Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Namun, Malaysia mengatakan 3 orang tewas, termasuk dua anggota pasukan keamanannya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Sedikitnya 10 warga Filipina tewas di Sabah ketika pasukan keamanan Malaysia menyerang pengikut Sultan Sulu yang terjebak di Lahad Datu, kata juru bicara Kesultanan Sulu Abraham Idjirani.

Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa 4 orang juga terluka dalam insiden tersebut.

Namun, Malaysia mengatakan hanya 3 orang yang tewas, termasuk dua anggota pasukan keamanannya. (Baca: Malaysia Sebut 3 Orang Tewas dalam Penyerangan)

Istana bahkan menyangkal bahwa telah terjadi baku tembak. “Laporan kepada kami, tidak ada korban jiwa, tidak ada pertemuan (Menurut laporan yang kami terima, tidak ada korban jiwa dan tidak ada pertemuan),” kata Valte kepada program PTV News at One. (Baca lebih lanjut mengenai penolakan Valte di sini.)

Idjirani mengatakan di antara para korban ada seorang wanita, dan pihak keamanan Malaysia telah mengirimkan penembak jitu untuk menggerebek daerah tersebut. “Harus tatap muka, tidak nyasar,” katanya.

Dalam pernyataannya, Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Najib Tun Razak seruan kepada para pengikut Sultan untuk pergi “Kelompok tersebut harus menyadari bahwa apa yang mereka lakukan adalah pelanggaran serius dan saya berharap mereka akan menerima tawaran untuk pergi dengan damai sesegera mungkin,” katanya kepada wartawan. dikutip oleh Bintang Malaysia.

ISTRI SULTAN.  Fatima Celia Kiram mengecam pemerintah Filipina atas penutupan Sabah.  Foto oleh Jerald Uy

Perdana Menteri juga meyakinkan bahwa Malaysia akan melindungi masyarakat Sabah dan memperjuangkan kedaulatannya.

Malaysia juga membantah melepaskan tembakan pertama.

Mengutip pihak berwenang Malaysia, Departemen Luar Negeri Filipina membenarkan terjadinya penembakan di Sabah, dengan mengatakan tidak ada korban jiwa dan sudah berhenti. Namun juru bicara DFA Raul Hernandez belum bisa memastikan apakah benar terjadi baku tembak.

Dayang-dayang Fatime Celia Kiram, istri Sultan Jamalul Kiram III, mengatakan kepada wartawan, komunikasi mereka dengan kelompok Sabah terputus. “Mungkin karena mereka menguburkan orang mati,” kata Kiram. Dia meminta pemerintah menghentikan penyerangan tersebut. “Dimana patriotismemu? Warga Filipina lainnya di negara lain juga ikut dirugikan. Mengapa pemerintah membela musuh? (Menteri Dalam Negeri) Mar Roxas adalah juru bicara Malaysia, sayangnya.” – dengan laporan dari Jerald Uy/Rappler.com


Cerita terkait:

Live Result HK