• May 26, 2024
Tim PNoy di Sabah: Salahkan Kiram, bukan Aquino

Tim PNoy di Sabah: Salahkan Kiram, bukan Aquino

PAMPANGA, Filipina (DIPERBARUI) – Apakah perjuangan ini mencerminkan kepemimpinan Presiden Sabah Benigno Aquino III?

Tim PNoy tidak berpikir demikian.

Di sela-sela rapat umum koalisi di kota Candaba, Bets menyalahkan konflik tersebut pada orang yang memproklamirkan diri sebagai Sultan Sulu Jamalul Kiram dan bukan pada Aquino, dengan mengatakan bahwa ia seharusnya mengindahkan seruan presiden untuk menarik pasukan mereka dari Sabah.

Mereka juga membantah bahwa hal itu berdampak buruk pada pemimpin mereka.

“Kalau ada baku tembak, itu Pak. masalah Kiram. Mereka seharusnya mundur,” kata Senator Ramon Magsaysay Jr. “Tidak ada masalah kepemimpinan dengan Presiden Aquino.”

Kiram mengeluhkan kurangnya bantuan Aquino dalam pendirian Sabah, dengan alasan bahwa ia memilih untuk melindungi warga Malaysia atau memihak mereka, yang merupakan warga Filipina.

Namun Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas pada hari Jumat menggambarkan Kiram sebagai “matigas ang ulo” (keras kepala).

Taruhan administratif Senator Koko Pimentel setuju bahwa pemerintah harus melayani rakyatnya, namun membela presiden atas keputusannya untuk secara terbuka memberitahu Karim untuk meninggalkan Sabah.

“Ini (Karim dan anak buahnya) juga orang Filipina, fungsi pemerintah memprotes penganiayaan terhadap warganya,” ujarnya.

“Tetapi seorang pemimpin (Aquino) juga harus bisa mengarahkan mereka untuk melakukan sesuatu, apalagi jika itu demi kebaikan mereka sendiri.”

Pimentel juga setuju bahwa Filipina tidak boleh melepaskan klaimnya atas Sabah, namun menolak menjelaskan lebih lanjut apa yang menurutnya harus dilakukan pemerintah. Dia menggambarkan permasalahan ini sebagai sesuatu yang rumit.

Dia mengatakan dia mendukung keputusan Aquino untuk membentuk sebuah komite untuk mempelajari situasi tersebut.

“Jangan sampai kita mengabaikan klaim Sabah, tapi hanya sedikit orang yang tahu apa sebenarnya klaim Sabah itu,” katanya. “Mereka harus mendidik masyarakat.”

Kekerasan meletus di Sabah setelah pihak berwenang Malaysia menembaki warga Filipina yang mengklaim wilayah tersebut pada hari Jumat, 1 Maret, dalam pertempuran yang menegangkan selama dua minggu, kata Kesultanan Sulu.

Dalam beberapa hari terakhir, Aquino memperingatkan Kiram mengenai konsekuensi melanjutkan pertempuran di Sabah, dan menyerukan diakhirinya pertempuran tersebut. Ia juga mengecam pilihan Karim yang membawa senjata ke sana sebagai cara untuk menyelesaikan konflik.

Satu sikap

Manajer kampanye Franklin Drilon mengatakan kepada Rappler bahwa koalisi akan mengambil sikap yang sama dalam konflik tersebut dan akan bersatu untuk mendukung presiden.

Dalam pernyataannya, Aquino mengatakan Francis “Chiz” Escudero adalah kandidat yang dipilih kembali dan tim PNoy. menegaskan sejak awal, ia bersedia berdialog soal Sabah dengan ahli waris Kesultanan Sulu –jika Kiram memulangkan pengikutnya.

“Saya sangat berharap agar isu ini tidak terseret ke arena politik karena ini merupakan isu sensitif yang melibatkan kepentingan nasional,” kata Escudero.

“Pandangan saya pribadi, klaim Sabah adalah masalah pribadi yang melibatkan Sultan Sulu. Itu adalah hak pribadi dan klaim pribadi. Namun, dia tidak bisa mengatakan bahwa Sabah adalah bagian dari Filipina,” tambahnya.

Kandidat pemerintahan lainnya, Senator Loren Legarda, yang diberi gelar putri kehormatan Muslim oleh Liga Kesultanan Marawijuga menyatakan dukungannya terhadap Aquino dan ketidaksetujuannya terhadap penggunaan senjata dalam pertempuran.

“Garis pertahanan pertama Filipina dalam sudut pandang Sabah disediakan oleh Departemen Luar Negeri. Diplomasi harus menang ketika kita berupaya untuk mendorong saudara-saudara kita di Filipina dalam perjuangan dan memastikan bahwa ada cara damai untuk menyelesaikan tuntutan mereka,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Jelas bahwa kedua belah pihak tidak dapat menyelesaikan masalah ini secara wajar.” Rappler.com


Cerita terkait:

pengeluaran hk hari ini