• April 13, 2024
100 hari setelah Yolanda

100 hari setelah Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mereka yang tinggal di daerah yang paling terkena dampak Haiyan berusaha membangun kembali semua yang hilang sambil menunggu janji bantuan dari pemerintah.

KOTA TACLOBAN, Filipina – Sudah seratus hari sejak Topan Yolanda atau Haiyan melanda Filipina.
Masyarakat yang berada di daerah yang terkena dampak paling parah sedang berusaha membangun kembali semua yang hilang sambil menunggu janji bantuan dari pemerintah.
Paterno Esmaquel melaporkan.

RINA ETANG, PENDUDUK TACLOBAN: Sebelumnya angin sedikit lebih kencang. Saya takut lagi. Saya akan melihat ke laut, saya akan melihat, karena kami takut, laut bisa membesar, air bisa membesar. Kami pergi ke sana. Saat topan Basyang, Anda tidak ada di sini, kami mengungsi.
(Beberapa waktu yang lalu, angin kencang. Saya merasa takut. Saya melihat ke laut, saya melihatnya, karena kami takut air laut akan naik lagi. Kami pergi ke sana. Saat badai Basyang melanda, Anda tidak ada di sini tidak , kami mengungsi.)

Seratus hari setelah topan super Yolanda (Haiyan) hujan turun hampir setiap hari.
Ini adalah masa pembangunan kembali, namun masih merupakan masa ketakutan.
Lebih buruk lagi bagi orang seperti Rina.
Seperti dua juta orang, dia kehilangan rumahnya karena Yolanda (Haiyan).
Kini keluarganya tinggal di rumah sementara.
Pemerintah menjanjikannya rumah seperti ini.
Tapi Rina harus menunggu. Pemerintah harus memulihkan unit-unit bunkhouse ini.
Hal ini terjadi setelah kelompok bantuan menyebut rumah-rumah tersebut sempit dan dibangun dengan buruk.
Senator Bongbong Marcos mengatakan pemerintah harus mempercepat pergantian tersebut.
Pasalnya, masih banyak keluarga yang tinggal di tenda.
Marcos juga mengatakan pemerintah harus menghidupkan kembali dunia usaha.

SENATOR FILIPINA Banyak bisnis yang hancur tidak pernah kembali lagi. Jadi lagi-lagi orang tersebut sedang mencari pekerjaan. Kami ingin dapat membuat kerangka kerja sehingga bisnis yang ada – tidak hanya di Tacloban, tapi juga di tempat lain – tidak pergi. Karena jika hilang, mungkin tidak akan kembali lagi.
(Banyak bisnis yang hancur dan kini menolak untuk kembali lagi. Jadi sekali lagi orang-orang mencari pekerjaan. Kami ingin dapat membuat kerangka kerja yang membuat bisnis-bisnis yang sudah ada – tidak hanya di Tacloban tetapi juga di tempat lain – tidak pergi. Karena jika mereka pergi, mereka mungkin tidak akan kembali.)

Seperti ratusan penyintas pengangguran, Rina juga menyampaikan keinginan serupa.

WANITA: PNoy, semoga yang menjadi korban Yolanda (Haiyan), bukan hanya saya, kita banyak di sini, semoga dia memberi kita investasi saja, itu saja yang kami minta, investasi agar kita bisa memulai dari awal.
(Presiden Aquino, saya berharap Anda dapat memberi para penyintas Yolanda (Haiyan) – tidak hanya saya sendiri, tetapi banyak dari kita juga – modal untuk memulai bisnis kita. Hanya itulah yang kita inginkan, modal, sehingga kita dapat memulai lagi.)

Meski rasa takut tidak kunjung hilang, keputusasaanlah yang harus dihadapi Rina setiap hari.
Dan hampir setiap hari keputusasaanlah yang menang.
Paterno Esmaquel, Rappler, Kota Tacloban

– Rappler.com

Result Sydney