• June 19, 2024
11 hal yang harus dilakukan OFW

11 hal yang harus dilakukan OFW

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Administrasi Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina meminta agen perekrutan untuk melapor ke departemen kesehatan segera setelah mereka mengetahui adanya kasus virus di antara pekerja mereka yang ditempatkan di luar negeri.

MANILA, Filipina – Badan Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina (POEA) pada Rabu, 23 April, meminta Pekerja Luar Negeri Filipina (OFWs) untuk mengambil tindakan pencegahan karena negara tersebut tetap waspada terhadap kemungkinan penyebaran virus Corona MERS.

“Meskipun tidak ada pembatasan perjalanan atau larangan penyebaran virus MERS-CoV ke negara-negara Timur Tengah, kami menganggap tepat dan tepat waktu untuk mengeluarkan peringatan mengenai tindakan pencegahan sehingga OFW kami dapat dipandu dalam mengambil langkah-langkah yang tepat untuk melindungi diri dari virus MERS-CoV. diri mereka sendiri,” kata Rosalinda Dimapilis-Baldoz, Menteri Tenaga Kerja, dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

POEA adalah lembaga yang tergabung dalam Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan.

MERS atau Virus Corona Sindrom Pernafasan Timur Tengah adalah penyakit mirip flu yang sangat mematikan dan ditandai dengan demam, batuk, dan seringkali diare.

Filipina masih bebas MERS untuk saat ini, karena kasus infeksi pertama yang dikonfirmasi di laboratorium – seorang pria OFW dari Uni Emirat Arab (UEA) – telah dinyatakan negatif terhadap virus tersebut.

Departemen Kesehatan (DOH) juga telah menghubungi orang-orang yang melakukan kontak langsung dengannya, termasuk sesama penumpang di Etihad Penerbangan maskapai EY 0424 dari Abu Dhabi pada 15 April.

Pada Kamis, 24 April, kata departemen itu sesama penumpang yang dites negatif MERSsedangkan 6 penumpang belum melakukan kontak dengan DOH.

Waspada

Mengingat kejadian MERS baru-baru ini, Administrator POEA Hans Leo Cacdac OFW mengingatkan – baik yang baru direkrut, kembali, atau sudah berada di lokasi – perhatikan hal-hal berikut:

  1. Tolong kebersihan tangan yang benar. Cuci tangan Anda dengan sabun atau gosok dengan alkohol:
    – sebelum dan sesudah makan
    – sebelum dan sesudah menangani, memasak dan menyiapkan makanan
    – setelah batuk dan bersin
    – setelah menggunakan toilet
    – sebelum dan sesudah menyentuh binatang
  2. Latih etika batuk poper. Tutupi mulut dan hidung saat bersin dan batuk, dan gunakan tisu jika perlu. Setelah itu, buanglah ke tempat sampah yang sesuai.
  3. Hindari kontak dengan hewan ternak dan hewan peliharaan. DOH mencatat, ada penelitian terbaru yang mendeteksi virus pada unta. Faktanya, satu kasus unta yang terinfeksi telah dikaitkan dengan kasus pada manusia.
  4. Hindari kontak dengan orang yang sakit atau terinfeksi MERS. Hal ini cukup jelas, namun POEA secara khusus memperingatkan mereka yang menderita penyakit pernapasan untuk tinggal di rumah dan memakai masker bedah untuk melindungi anggota keluarga mereka.
  5. Bagi petugas kesehatan, patuhi protokol pengendalian infeksi dengan ketat. DOH mengatakan data mengenai cara penularan MERS sangat terbatas, “mungkin melalui kontak langsung dengan anggota rumah tangga dan penyedia layanan kesehatan yang terpapar kasus yang dikonfirmasi.”
  6. Segera kunjungi dokter, rumah sakit, atau fasilitas kesehatan begitu Anda merasakan gejalanya.
  7. Apakah Anda pernah melakukan kontak dekat dengan pasien MERS? Sedang diuji. Patuhi peraturan kesehatan setempat dan tunda perjalanan ke luar negeri sampai hasil tes Anda negatif. Kasus pertama yang terkonfirmasi di Filipina sudah dalam perjalanan ke Manila ketika tesnya dari UEA memberikan hasil positif.
  8. Perkuat sistem kekebalan tubuh Anda. Anda tidak akan pernah salah jika Anda mempraktikkan kebiasaan sehat seperti olahraga teratur, pola makan seimbang, dan tidur cukup minimal 8 jam.
  9. Jangan panik dengan rumor MERS. Selalu perbarui informasi terverifikasi dari lembaga pemerintah terkait, seperti Departemen Luar Negeri, DOH, dan POEA.
  10. Pantau kesehatan Anda setidaknya selama 14 hari. Jika Anda jatuh sakit dalam waktu 14 hari setelah kedatangan, Anda harus melapor ke rumah sakit mana pun dan menunda pergi ke tempat ramai “sampai gejalanya hilang”.
  11. Jangan ragu untuk meminta bantuan. POEA menyarankan OFW untuk menghubungi nomor-nomor berikut bila diperlukan:

Biro Karantina:
Nomor Telp (632) 320-9101
(632) 320-9107

Staf Manajemen Darurat Pusat Operasi Kesehatan
Seperti. Tidak. +63 922-884-1564
+63 920-949-8419
+63 915-772-5621

Pusat Epidemiologi Nasional
Departemen Kesehatan
Nomor Telp (632) 743-1937

POEA juga menyarankan agen perekrutan untuk mengadakan pengarahan khusus mengenai tindakan pencegahan MERS bagi pekerja yang direkrut, dan untuk melapor ke Departemen Kesehatan segera setelah mereka mengetahui adanya kasus virus tersebut di antara pekerja mereka yang ditempatkan di luar negeri.

Itu Laporan Organisasi Kesehatan Dunia Pada hari Rabu terdapat total 253 kasus infeksi virus MERS yang dikonfirmasi laboratorium sejak September 2012, dengan 93 kematian di seluruh dunia.

Seorang perawat Filipina berusia 41 tahun meninggal karena MERS pada tanggal 29 Agustus 2013, sementara seorang OFW lainnya dilaporkan meninggal karena virus tersebut pada tanggal 10 April lalu.

– Rappler.com

Data HK Hari Ini