• June 19, 2024
12.000 keluarga dievakuasi saat Kota Legazpi mendukung Ruby

12.000 keluarga dievakuasi saat Kota Legazpi mendukung Ruby

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

12.000 keluarga dari 19 desa pesisir dan dataran rendah dievakuasi oleh pejabat Kota Legazpi untuk mengantisipasi Topan Ruby

KOTA LEGAZPI, Filipina – Angin menderu dalam kegelapan Minggu pagi, 7 Desember, saat Mary Jane Atsagi duduk diam di luar ruang kelas yang penuh sesak.

Wanita berusia 54 tahun dari Barangay San Roque ini bersama 2 cucunya. Mereka telah berada di SD Gogon sejak Sabtu sore, 6 Desember – di mana sedikitnya 1.000 keluarga ditempatkan untuk persiapan menghadapi Topan Super Ruby (Hagupit).

“Pemerintah setempat mengatakan kami harus pindah, jadi kami lakukan. Kami ingin anak-anak kami selamat,” katanya.

Suami dan putranya, katanya, memutuskan untuk tinggal dan menjaga rumah mereka. Namun mereka akan mengungsi jika kondisinya memburuk.

“Pada saat seperti ini, beberapa penjahat bisa berjalan-jalan dan mencuri properti kami. Mereka yang cukup kuat di keluarga kami tertinggal. Saya menyuruh mereka pergi jika air pasang datang,” tambah Mary Jane.

‘Kondisi Bodoh’

Seluruh kota – bersama dengan seluruh provinsi Albay, dan provinsi tetangganya, Masbate dan Sorsogon – tidak mendapat aliran listrik sejak Sabtu malam. Hotel beroperasi dengan generator, namun pusat evakuasi hanya mengandalkan lilin untuk menerangi malam mereka.

Setiap ruang kelas menampung 22 hingga 30 keluarga. Beberapa, seperti Mary Jane, harus tetap terjaga karena ruangannya yang kecil.

“Kami sangat takut karena mereka mengatakan topan itu sangat kuat. Saat topan Glenda (Rammasun), air mencapai ruang kelas. Kami harus bangun dan pergi ke lantai 2,” katanya.

Mary Jane menambahkan: “Sejauh ini kami baik-baik saja di sini. Mereka memberi kami persediaan yang bisa kami masak karena banyak sumber daya kami yang tersisa di rumah.”

Evakuasi preventif

Mary Jane dan cucu-cucunya termasuk di antara 12.000 keluarga dari 19 desa pesisir dan dataran rendah yang dievakuasi oleh Kota Legazpi untuk mengantisipasi Topan Ruby.

Menurut Pecos Intia, Administrator Kota Legazpi, setelah biro cuaca negara PAGASA mengeluarkan peringatan, pemerintah kota segera membentuk Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Kota (CDRRMC) dan memerintahkan tokoh masyarakat untuk mengevakuasi warganya.

“Kami menginventarisasi semua sumber daya kami dan memastikan peralatan kami dalam keadaan terkendali. Kami telah berkoordinasi dengan kantor pemerintah pusat jika kami membutuhkan bantuan,” tambahnya.

Ia menambahkan: “Beberapa warga kami, terutama yang berada di dekat sungai dan pesisir, sudah mengambil inisiatif untuk mengungsi. Mereka tahu bahaya yang mereka hadapi.”

Intia menambahkan bahwa meskipun kota ini mempunyai peralatan dan kendaraan tanggap bencana yang siaga, operasi penyelamatan kemungkinan besar tidak akan benar-benar dilakukan.

“Kami sebenarnya tidak menganjurkan operasi penyelamatan. Mengapa? Karena kami pastikan seluruh warga kami sudah dievakuasi dan bersiap menghadapi topan tersebut. Kami biasanya hanya melakukan mobilisasi untuk operasi pembersihan setelah bencana,” kata Intia.

Membangun kembali

Sedangkan bagi Mary Jane, dia mengatakan tantangan terbesarnya adalah bagaimana membangun kembali kehidupan mereka setelah Ruby.

“Kami akan membutuhkan bantuan, apalagi jika rumah kami dibongkar. Kami tinggal sangat dekat dengan laut. Saya berharap pemerintah membantu kami membangun rumah setelah topan ini,” katanya.

Saat Ruby bergerak melintasi Filipina, ribuan pengungsi seperti Mary Jane dan cucu-cucunya tidak punya pilihan selain menunggu hingga topan berlalu sebelum mereka mengetahui kerusakan yang diakibatkannya terhadap mereka.

“Kami sungguh berdoa semoga topan ini tidak separah bencana topan sebelumnya. Kami tidak ingin membangun kembali dari awal,” tutupnya. – Rappler.com

Data SGP Hari Ini