• June 21, 2024
14 anggota Tau Gamma menghadapi tuntutan pidana atas kematian siswa Benilde

14 anggota Tau Gamma menghadapi tuntutan pidana atas kematian siswa Benilde

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOJ menyetujui pengajuan tuntutan ke pengadilan terhadap 14 dari 20 orang sehubungan dengan kematian Guillo Servando yang berusia 18 tahun

MANILA, Filipina – Departemen Kehakiman (DOJ) telah merekomendasikan pengajuan tuntutan pidana terhadap 14 anggota persaudaraan Tau Gamma Phi atas kematian mahasiswa De La Salle-College St Benilde, Guillo Servando, Juni lalu.

Servando, seorang mahasiswa tahun kedua berusia 18 tahun, meninggal pada tanggal 29 Juni setelah melalui perpeloncoan persaudaraan.

Sebulan setelah kematiannya, polisi Makati dan Biro Investigasi Nasional mengajukan tuntutan terhadap 20 orang atas kematian Servando. DOJ menolak tuduhan terhadap 6 di antaranya.

Dalam pernyataannya pada hari Selasa, 2 Desember, DOJ mengatakan bahwa Panel Jaksa Penuntut Nasional (NPS) menemukan “kemungkinan penyebab” untuk menuntut orang-orang berikut ini yang “hadir selama upacara inisiasi terakhir korban Servando (John Paul) Raval, (Lorenze) Anthony) Augustin, dan (Levin Roland) Flores pada 28 Juni 2014”:

  • Cody Errol Morales
  • Daniel Paul Martin Bautista
  • Kurt Michael Almazan
  • Esmerson Nathaniel Calupas
  • Hans Killian Tiga Raja
  • Eleazar Publik III
  • John Kevin Navoa
  • Vic Angelo Dy
  • Tandai Andrew Ramos
  • Michael David Castaneda
  • Justin Francis Reyes
  • alias “Kiko”
  • alias “Bea”
  • dan “Jane Doe”

Ke-14 orang tersebut menghadapi dakwaan karena melanggar undang-undang anti-perpeloncoan. Keputusan tersebut diambil dalam resolusi tertanggal 5 November 2014 namun baru dirilis pada 2 Desember.

Departemen tersebut mengatakan “ingatan jelas” 3 orang yang selamat tentang kabut asap pada tanggal 28 Juni “tidak disangkal” oleh para tersangka yang melarikan diri atau menghilang (menghilang) ke bagian yang tidak diketahui. Kesaksian para penyintas “lebih dari sekadar menggugah pikiran kami untuk menyimpulkan secara moral bahwa mereka mengatakan kebenaran dan bahwa kesaksian mereka pada kenyataannya dapat dipercaya, benar, dan terus terang,” kata DOJ.

Panel mengatakan mereka memutuskan untuk memasukkan Almazan sebagai salah satu terdakwa meskipun ada penjelasan bahwa dia hanya mengikuti upacara inisiasi di bawah tekanan Morales. DOJ mengatakan bahwa pembelaannya “tidak berdasar dan hanya mementingkan diri sendiri” dan akan lebih baik jika “dibuang dalam persidangan skala penuh atas kasus ini”.

Di antara mereka yang dibebaskan dari dakwaan adalah Jemar Pajarito, penjaga rumah tempat upacara inisiasi diadakan.

DOJ menjelaskan bahwa Pajarito tidak mengetahui rencana upacara inisiasi dan bahwa “dia tidak ikut serta dalam melukai orang yang baru lahir,” tetapi, “(pada) faktanya, … bantuan para korban diberikan untuk mencegah mereka pingsan atau pingsan.”

Yang juga dibebaskan adalah anggota persaudaraan Luis Arevalo, Carl Francis Loresca dan Steven Jorge Peñano, yang hadir selama upacara atau melihat mereka “lewat” namun “sebenarnya tidak menimbulkan luka fisik pada para korban.”

Keputusan yang sama diambil atas tuduhan terhadap Ma. Teresa Dayanghirang dan Alyssa Valbuena, kata DOJ. – Rappler.com

sbobet