• April 20, 2024
16 orang terluka dalam bentrokan antara NPA dan pasukan pemerintah di Davao del Sur

16 orang terluka dalam bentrokan antara NPA dan pasukan pemerintah di Davao del Sur

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebelas tentara dan lima warga sipil terluka dalam baku tembak terpisah antara pemerintah dan NPA.

DAVAO CITY, Filipina – Sebelas tentara dan lima warga sipil terluka dalam bentrokan dengan Tentara Rakyat Baru (NPA) di kota Bansalan di Davao del Sur pada Minggu, 2 Maret.

Kapten. William Rodriguez, juru bicara Brigade 1002, mengatakan baku tembak terjadi sekitar pukul 11.30. pecah antara pasukan Batalyon Infanteri ke-39 dan anggota NPA di Sitio Don Carlos, Barangay Managa.

Rodriguez mengatakan pemberontak komunis meledakkan bahan peledak selama bentrokan tersebut, menewaskan Letnan Satu Ian Rogel Ngalew, Letnan Dua Joesepher Ansay, Kopral Joefrey Espina, Kopral Totoh Imar, Pvt Rowell De Guzman, Pvt Brian Ferrer, Pvt Jovane Adam, Pvt Edwin Gvella dan Pvt. , Prajurit Rodel John Reynalda, dan CAA Albert Velasco.

Rodriguez mengatakan pada pukul 19.30 anggota Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Provinsi (PDRRMC), Palang Merah Cabang Davao del Sur, petugas medis dan pasukan dari IB ke-39 sedang dalam perjalanan ke Sitio Balutakay untuk mengevakuasi tentara yang terluka ketika terjadi ledakan. oleh konvoi ditipu.

Lima anggota PDRRMC terluka dalam ledakan tersebut: Henaro Dumayas, yang berada dalam kondisi kritis, Alberto Cabual Jr., Arnel Valeroso, Ivan Malingo dan Bonita Dela Cruz.

Semua korban kini dirawat di Rumah Sakit Digos Doctors, kata Rodriguez.

Rodriguez mengatakan laporan awal menunjukkan bahwa Menandro Villanueva, alias Nelson, sekretaris Komite Regional Mindanao Selatan, memerintahkan serangan tersebut.

Kasus vs NPA

Kolonel Marcos Norman Flores Jr. Komandan IB ke-1002, mengatakan tuntutan sedang disiapkan terhadap Villanueva dan anak buahnya.

“Kami akan mengajukan kasus terhadap Villanueva dan rekan-rekannya di pengadilan lokal dan nasional atas pembunuhan yang dilakukan karena frustrasi dan karena melanggar ketentuan Perjanjian Komprehensif tentang Penghormatan Hak Asasi Manusia dan Hukum Humaniter Internasional (CARHRIHL),” katanya.

Flores mengutip Bagian IV, Pasal 4.4 CARHRIHL yang menyatakan bahwa warga sipil harus dibedakan dari kombatan dan tidak akan menjadi sasaran serangan.

Flores mengatakan Villanueva dan anak buahnya juga menghadapi dakwaan berdasarkan Undang-Undang Republik 9851 atau Undang-Undang Filipina tentang Kejahatan Terhadap Hukum Humaniter Internasional, Genosida, dan kejahatan lain terhadap
umat manusia. – Rappler.com

taruhan bola