• February 22, 2024
18 bayi berada dalam perawatan intensif karena kabut asap

18 bayi berada dalam perawatan intensif karena kabut asap

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang bayi di Palembang dilaporkan meninggal karena pneumonia setelah terkena kabut asap

JAKARTA, Indonesia – Jumlah korban penyakit akibat paparan kabut asap yang menyelimuti Pulau Sumatera terus meningkat. Pada Kamis, 8 Oktober, terdapat 18 bayi yang dirawat di RSUD Riau.

“Sampai saat ini RSUD telah merawat puluhan anak dan bayi korban kebakaran hutan dan lahan,” kata Kepala Bidang PMK Dinas Kesehatan Kuantan Singingi Detri Elvira seperti dikutip. Di antara, Kamis. “Kami memberikan pelayanan yang maksimal.”

Menurutnya, dibandingkan orang dewasa, bayi dan anak-anak lebih berisiko sakit jika terpapar asap kebakaran hutan dan lahan.

Dari 18 bayi yang dirawat, beberapa di antaranya dirawat di ICU karena harus menggunakan alat bantu pernapasan.

“Jika di kemudian hari masih ada risiko akibat merokok, kemungkinan jumlah anak yang berobat akan meningkat,” kata Detri.

Sementara seorang bayi, M. Husien Saputra, yang baru berusia 28 hari meninggal dunia di RS Muhammadiyah Palembang pada Rabu, 7 Oktober, setelah diduga menderita pneumonia akibat kabut asap. Namun Kepala Dinas Kesehatan Sumsel Lesty Nuraini mengaku belum bisa memastikan dugaan tersebut karena masih menunggu hasil pemeriksaan dokter.

Yang jelas klaim ini perlu pembuktian lebih lanjut, kata Lesty seperti dikutip Di antaraKamis.

Itu menjadi lebih tebal

Meskipun berbagai upaya telah dilakukan pemerintah, kabut asap yang menutupi Pulau Sumatera belum menunjukkan kemajuan yang berarti. Pada Kamis, 8 Oktober, situasi justru memburuk.

“Kabut asap pagi ini bercampur embun sehingga menyebabkan jarak pandang sekitar 50 meter. Dibandingkan Rabu malam kemarin, kabut asap sudah membaik dengan jarak pandang sekitar 1.000 meter, kata Kepala Stasiun BMKG Pekanbaru, Sugarin, seperti dikutip. Di antaraKamis.

Kabut asap di Riau diduga berasal dari asap kebakaran hutan di Sumatera Selatan yang terbawa hingga ke Riau.

Keberadaan titik api masih terfokus di Provinsi Sumsel sebanyak 198 titik. Lainnya tersebar di Lampung satu titik dan Bangka Belitung tiga titik, kata Sugarin.

Wakil Ketua Komisi IV DPR Siti Hediati mengkritisi pemerintah yang sebelumnya enggan menerima bantuan negara lain untuk mengatasi kabut asap.

“Katanya presiden sedang mengamati, lho, dia mengamati, kalau dia diamati, dia akan langsung mati. Saya benar-benar tega, ambil tindakan. “Kabut ini bisa diatasi secepatnya karena ini merupakan pembunuhan yang lambat dan merupakan pembunuhan massal jika dibiarkan,” dia berkata. — Rappler.com

BACA JUGA:

taruhan bola online