• July 17, 2024
2 anak tewas dalam bentrokan AFP-NPA di Camarines Norte

2 anak tewas dalam bentrokan AFP-NPA di Camarines Norte

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemberontak menyalahkan atas kematian anak-anak yang terjebak dalam baku tembak

Peta Labo, Camarines Norte (Foto milik Google)

MANILA, Filipina – Militer Filipina mengaku “sedih” atas kematian 2 anak yang terjebak dalam baku tembak saat bentrok dengan pemberontak Tentara Rakyat Baru (NPA) di kota terpencil di Camarines Norte pada Sabtu 25 Februari.

Baku tembak yang terjadi setelah pasukan Batalyon Infanteri 49 TNI Angkatan Darat dikirim ke pedalaman Barangay Malaya di kota Labo, mengakibatkan tewasnya 4 orang, termasuk 2 anak laki-laki berusia 7 dan 10 tahun.

“Informan kami mengatakan kepada saya bahwa para pemberontak meminta makanan dan memeras uang dari mereka. Saya siap mengerahkan tentara saya untuk memverifikasi kebenaran laporan tersebut,” kata Letkol Epimaco Calisang, komandan batalion infanteri ke-49 Angkatan Darat.

Tentara mengklaim bahwa pemberontak menyerang pasukan mereka sekitar pukul 13.00, memicu baku tembak yang berlangsung sekitar 10 menit. Dua pemberontak, yang diidentifikasi sebagai Rafael Llanto alias Gopi, dikatakan sebagai pemimpin pemberontak terkemuka NPA Rehiynal Yunit Gerilya (komando regional), dan Benjamin Manzera (54) tewas dalam bentrokan tersebut. Tidak ada korban jiwa di pihak pasukan pemerintah.

Mayat 2 anak yang tewas dalam bentrokan tersebut menderita luka tembak dan tampaknya merupakan anak dari salah satu pemberontak yang terbunuh.

Seorang saudara perempuan berusia 14 tahun (Leoneza) dari kematian anak tersebut juga menderita luka tembak di pergelangan tangannya dan dirawat oleh petugas medis tentara. Dia dirawat di rumah sakit di kota Daet.

Bahkan sebelum penyelidikan formal dapat dilakukan untuk mengetahui penyebab kematian anak-anak tersebut, pihak militer sudah menuding pemberontak NPA.

“Saya sedih dengan kejadian ini. Saya menyalahkan pemberontak yang melepaskan tembakan otomatis ke tentara saya dan mengirimkan banyak peluru ke berbagai arah,” kata Macalisang.

Mayor Jenderal Josue Gaverza, komandan Divisi Infanteri ke-9 angkatan darat, menyampaikan belasungkawa kepada anggota keluarga korban baku tembak.

“Saya telah menawarkan bantuan tentara kepada keluarga warga sipil yang terbunuh. Saya sama sedihnya dengan kejadian malang di mana anak-anak tak berdosa terjebak dalam baku tembak,” kata Garveza. “Saya telah meminta otoritas PNP di Camarines Norte untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas pertemuan ini.” – Rappler.com