• June 16, 2024
Suze Orman kepada orang Filipina: Uang hampir berarti segalanya

Suze Orman kepada orang Filipina: Uang hampir berarti segalanya

MANILA, Filipina – Suze Orman sulit untuk dilewatkan. Wanita pirang matang dalam gaun bermotif zebra dan anting-anting berukuran hampir peso dengan mudah menarik perhatian lebih dari 1.000 warga Filipina yang berbondong-bondong ke tenda NBC Taguig pada Sabtu, 25 Februari.

Kepribadian magnetisnya menangkap fokus mereka dan tetap pada topik keuangan pribadi yang terkadang hambar.

Guru keuangan pribadi ini adalah gadis terbaik dalam hal uang menurut Oprah Winfrey, penulis buku terlaris New York Times sebanyak 9 kali lipat, dan salah satu dari 100 wanita paling berpengaruh di dunia versi Forbes pada tahun 2010.

Uang hampir berarti segalanya,” katanya tanpa berbasa-basi.

“Apa yang diperlukan untuk memberi makan anak-anak Anda? Uang. Apa yang diperlukan untuk membayar tagihan dokter ketika anak atau Anda sakit? Uang. Apa yang diperlukan untuk… membuat semuanya berjalan sebagaimana mestinya. Uang.”

Nasihat tindak lanjutnya membangkitkan konotasi program rehabilitasi narkoba. Hal ini berpusat pada melihat secara jujur ​​situasi keuangan seseorang, mengakui kebenaran tentang apa yang dimiliki dan tidak dimiliki, dan mengambil langkah-langkah yang disesuaikan dengan keadaan masing-masing orang.

Kartu kredit

Orman meminta orang-orang yang terlilit hutang untuk berdiri dan membantu tetangga mereka secara finansial.

Lebih dari separuh penonton berdiri.

Orman mengalami latihan keuangan yang sama dalam hidupnya sendiri. Dia bisa memahami pendengarnya yang diliputi rasa bersalah.

Artikel Susan Dominus di New York Times, Suze Orman sedang bersenang-senang menceritakan bagaimana Orman di akhir tahun 1980-an terlilit utang kartu kredit sebesar lebih dari $70.000, mengendarai BMW sewaan, dan bahkan mengambil uang dari tabungan pensiunnya untuk membeli jam tangan Cartier Panther senilai $7.500 yang menurutnya akan membuat kencan kaya akan berkesan.

Artikel itu menceritakan bagaimana Orman menyadari pada suatu makan malam bahwa dia mungkin memiliki uang lebih sedikit daripada pelayan. Setelah Orman jujur ​​pada dirinya dan teman-temannya tentang situasinya, dia mampu menaiki kembali tangga menuju kesuksesan finansial.

Di tenda NBC, Orman mengadakan diskusi secara langsung.

Dalam hal menentukan jumlah ideal yang harus ditabung untuk dana darurat, dia berkata: “Masing-masing dari kita tahu apa yang kita perlukan agar bisa bernapas secara finansial. Jika kita kehilangan pekerjaan, atau jatuh sakit, atau orang tua kami membutuhkan lebih banyak uang, kami tahu apa yang kami butuhkan. Ini angkanya.”

Orman menghabiskan hampir satu jam menjawab pertanyaan dari penonton. Dia menjawab pertanyaan pribadi dengan intensitas yang membuat seluruh penonton terpesona.

Untuk remaja dan dua puluhan

Mark Manalo (17) bertanya bagaimana ia harus menginvestasikan uang yang ia peroleh untuk ulang tahun dan Natal di pasar saham. Orman dengan tegas mengatakan kepadanya bahwa dia harus mulai bekerja demi uangnya sendiri.

Sambil tersenyum, dia terus menjelaskan strategi rata-rata biaya peso, dengan menginvestasikan sejumlah kecil uang, seperti P100, secara berkala sepanjang waktu. Dia berkata, “Tugas Anda di sini bukanlah menciptakan pasar saham. Tugas Anda adalah memilih hal-hal tertentu yang ingin Anda investasikan setiap bulannya selama 30 tahun ke depan.”

Orman menjelaskan, dengan strategi ini, rasa mual saat saham turun akan berkurang. Sebaliknya, pembeli dapat menggunakan P100 yang sama untuk membeli lebih banyak inventaris dengan harga lebih rendah. “Semakin banyak saham yang Anda miliki dalam jangka panjang, semakin banyak uang yang Anda hasilkan,” kata Orman.

Strategi ini masuk akal untuk remaja atau usia 20-an dengan cakrawala investasi jangka panjang. Otoritas keuangan pribadi Filipina yang hadir di antara hadirin, Francisco Colayco, mempertimbangkan dan setuju dengan pendekatan bertahap dan mantap.

“Menjadi kaya itu mudah, perlahan tapi pasti,” katanya, seraya menambahkan bahwa bunga majemuk dan hidup sesuai kemampuan adalah kuncinya.

Untuk wanita

Seorang ibu dari 4 anak bertanya kepada ahlinya apa yang harus dia ajarkan kepada anak-anaknya tentang keuangan. Orman menjawab bahwa orang tua “mulai mengajari anak-anak tentang uang segera setelah mereka lahir…Anak-anak tidak mendengarkan apa yang Anda katakan, mereka melakukan apa yang Anda lakukan.”

Orman menyampaikan bahwa menurutnya apa yang sebenarnya perlu dipelajari perempuan adalah bagaimana menjadikan diri mereka sebagai prioritas.

“Ini sangat berbahaya bagi perempuan karena mereka sepertinya merasa tidak penting. Bahwa semua yang mereka lakukan adalah untuk suami mereka, orang tua mereka, saudara laki-laki mereka, saudara perempuan mereka, teman mereka, musuh mereka, anak mereka, karyawan mereka, majikan mereka.”

Dia berkata: “Baru ketika seorang wanita berusia sekitar 60 atau 50 tahun dia mulai berkata, ‘Bagaimana dengan saya?’ Penting dalam perubahan zaman agar anak-anak kita belajar bahwa tidak ada yang salah, terutama jika mereka masih kecil, dengan mengatakan: ‘Saya penting, saya penting, dan saya berarti’.”

Orman mengenang bahwa selama perjalanan pesawatnya ke Filipina, pramugari mengingatkan orang dewasa untuk menggunakan masker oksigen terlebih dahulu, baru kemudian membantu anak-anak mereka. Orman bercanda, “Nyonya, mereka sedang berbicara dengan Anda. Pria akan tahu cara menaruhnya di wajah mereka terlebih dahulu. Dan tidak ada yang salah dengan itu. Itu yang harus kamu lakukan.”

Pelajaran dasarnya adalah yang dia suka katakan: “Semuanya harus dimulai dari Anda.”

Untuk Filipina

Dia melambaikan tangannya saat menjelaskan bahwa dia membebaskan biaya bicaranya yang biasa ketika Bank of the Philippine Islands mengundangnya untuk berbicara tentang keuangan pribadi. Anehnya, Orman, yang biasanya mempromosikan bukunya, bahkan tidak memperkenalkan kartu debit prabayarnya yang sedang diperdebatkan kepada orang banyak.

Dia menyebutkan bahwa dia berada di negara tersebut karena dia mengeluarkan produk yang memerlukan call center. Dia menjelaskan bahwa sebagian dari kunjungannya adalah untuk melatih staf call center Filipina itu sendiri.

Orman bertaruh pada Filipina untuk bisnisnya. Dia berkata, “Jika Anda bisa membuat orang seperti Suze Orman mau membayar uang ke Filipina agar Anda bisa melayani klien saya di Amerika, Anda bisa bayangkan apa yang bisa terjadi (di sini). ”

Faktanya, ukuran bursa saham Filipina lebih kecil dibandingkan negara tetangganya seperti Singapura, Indonesia, dan Jepang. Dan Orman jujur. “Kamu membuat pertumbuhanmu stabil. Anda memerlukan lebih banyak saham di bursa saham, Anda memerlukan lebih banyak perusahaan, Anda memerlukan lebih banyak pendidikan dalam hal ini. Namun satu-satunya cara hal itu akan terjadi adalah jika Anda berusaha untuk belajar sendiri.”

MEMBERIKAN CAHAYA FINANSIAL.  Suze Orman mengungkapkan harapannya terhadap masa depan Filipina.

Pakar keuangan menekankan bahwa masyarakat Filipina perlu belajar lebih banyak tentang keuangan pribadi. Suze Orman mengatakan kepada setiap orang Filipina yang hadir bahwa Anda dapat menjadikan negara Anda “sehebat yang Anda inginkan hanya dengan menggunakan uang yang Anda miliki dan uang yang Anda inginkan, tidak peduli dari mana Anda memulai.” – Rappler.com

Sidney hari ini