• June 16, 2024
2 kelompok menawar untuk kontrak sistem pemungutan suara layar sentuh

2 kelompok menawar untuk kontrak sistem pemungutan suara layar sentuh

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan patungan yang dipimpin Smartmatic dan perusahaan patungan Scytl-Vibal mengajukan tawaran untuk sistem pemungutan suara elektronik pencatatan langsung (DRE) untuk pemilu 2016

MANILA, Filipina – Komisi Pemilihan Umum (Comelec) membuka tawaran sistem pemungutan suara layar sentuh untuk pemilu nasional 2016 pada Sabtu, 6 Desember.

Komite Penawaran dan Penghargaan Comelec (BAC) telah mulai mengevaluasi dokumen tender dan kelayakan perusahaan patungan yang dipimpin oleh Smartmatic-Total Information Management (TIM) Corporation dan perusahaan patungan lainnya antara Scytl Secured Electronic Voting dan Vibal Group Inc.

Perusahaan-perusahaan tersebut termasuk di antara 6 calon penawar yang menyatakan keinginannya untuk bergabung penawaran kompetitif dua tahap untuk penyewaan sistem pemungutan suara elektronik pencatatan langsung (DRE).

Kelompok Smartmatic-TIM dan Scytl-Vibal adalah satu-satunya kelompok yang menyerahkan persyaratan kelayakan dan proposal teknis awal tepat waktu.

Usaha patungan Smartmatic-TIM mencakup Smartmatic International Holdings BV dan Jarltech International Inc. Sementara itu, Scytl dan Vibal secara terpisah membeli dokumen penawaran untuk mengikuti penawaran, namun bersama-sama mengajukan satu proposal penawaran.

Proyek percontohan

Comelec berupaya untuk menyewa 410 unit mesin pemungutan suara DRE berbasis daerah, yang menggunakan teknologi layar sentuh. Tmesin ini akan dilibatkan dalam proyek percontohan untuk menyelidiki penggunaan pemungutan suara layar sentuh dalam pemilu otomatis di masa depan.

Anggaran yang disetujui untuk kontrak sistem pemilu DRE adalah P32,6 juta. Hal ini mencakup akuisisi mesin pemungutan suara layar sentuh dan kotak suara, serta penunjukan staf dukungan teknis.

Surat suara tidak akan diperoleh karena fitur layar sentuh pada mesin DRE akan menghilangkannya.

Comelec BAC pada hari Kamis juga membuka tender Smartmatic-TIM dan Indra Sistemas untuk penyewaan mesin pemungutan suara tambahan optic mark reader (OMR) untuk pemilu 2016.

Sebanyak 23.000 mesin OMR akan disewa oleh Comelec untuk melengkapi 82.000 mesin Precinct Counting Optical Scan (PCOS) yang sudah ada, yang juga menggunakan teknologi OMR, dalam inventaris lembaga pemungutan suara.

Mesin PCOS ini disediakan oleh Smartmatic-TIM untuk pemilu tahun 2010 dan 2013. Smartmatic telah menjadi subyek petisi daftar hitam oleh pengawas jajak pendapat karena masalah seputar perusahaan dan mesin PCOS mereka. Comelec BAC membuang keluhan mereka pada hari Kamis.

Komite Lelang Comelec berharap dapat memberikan kontrak untuk sistem pemilu OMR dan DRE pada bulan Februari 2015. – Rappler.com

Togel SDY