• June 16, 2024
Mengapa kelompok cuaca memberikan prakiraan jalur badai yang berbeda?

Mengapa kelompok cuaca memberikan prakiraan jalur badai yang berbeda?

Dr Gerry Bagtasa dari Institut Ilmu Pengetahuan dan Meteorologi Lingkungan, UP Diliman (Weather Manila dan Project Noah) mengatakan model prakiraan yang digunakan oleh berbagai lembaga cuaca untuk memproyeksikan jalur badai akan sangat berbeda

MANILA, Filipina – Abu Topan Ruby (nama internasional: Hagupit) ke Wilayah Tanggung Jawab Filipina (PAR), berbagai lembaga cuaca mulai merilis perkiraan jalur badai mereka sendiri.

Gerry Bagtasa dari Institut Ilmu Pengetahuan dan Meteorologi Lingkungan, UP Diliman (Weather Manila dan Project NOAH) mengatakan kepada Rappler bahwa mulai tanggal 1 Desember, model prakiraan yang berbasis di Barat seperti Sistem Prakiraan Global dari National Oceanic Atmospheric Association, the Model Lingkungan Global Angkatan Laut dari Angkatan Laut AS, dan Model Multiskala Lingkungan Global Kanada menunjukkan bahwa Topan Ruby akan membelokkan jalurnya ke utara dan melewati daratan.

Namun, Bagtasa menambahkan bahwa lembaga-lembaga seperti Global Spectral Model of Japan, Pusat Prakiraan Cuaca Jarak Menengah Eropa, dan lembaga kita sendiri Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika dan Astronomi Filipina (PAGASA), meramalkan bahwa topan akan melanda Visayas.

Dalam prakiraan PAGASA tertanggal 11.00 Sabtu 6 Desember, Ruby tidak akan melewati Metro Manila melainkan Masbate dan Oriental Mindoro.

Tapi mulai pukul 10:00 tanggal 6 Desember, Angkatan Laut ASPerkiraan Pusat Peringatan Topan Bersama (JTWC). jejak yang akan dibuat mendarat di Pulau Samar pada Minggu pagi dan akan melintasi Metro Manila.

Model berbeda, arsip data

Namun mengapa prakiraan cuaca mengenai jalur badai berbeda-beda?

Menurut Bagtasa, model prakiraan yang digunakan oleh berbagai lembaga cuaca akan sangat berbeda.

“Ide dari model ini adalah jika kita mengetahui keadaan atmosfer saat ini, kita dapat menggunakan informasi tersebut untuk memprediksi keadaan di masa depan. Ibaratnya ketika kita mengetahui secara pasti kecepatan mobil yang kita kendarai, kita bisa memprediksi waktu kedatangan kita. Tapi masalahnya, kita tidak bisa mengetahui secara pasti apa yang terjadi di seluruh langit. Kami hanya melakukan pengukuran cuaca di sana-sini, dan kurangnya pengetahuan adalah salah satu sumber utama kesalahan dan ketidaksesuaian model,” katanya.

Dia menambahkan bahwa para peramal cuaca melihat topan di masa lalu yang memiliki karakteristik dan kondisi serupa dengan yang mereka pantau. Di sinilah mereka “secara cerdas” memprediksi jalur badai.

“Di lembaga cuaca mana pun saat ini, tugas peramal cuaca bukan hanya melihat model komputer mereka sendiri, namun lebih seperti melihat semua model yang tersedia dan kemudian memilih mana yang menurut mereka paling sesuai dengan situasi.”

– Dr.Gerry Bagtasa

Padua menjelaskan hal serupa. Dia mengatakan mereka membuat rata-rata beberapa model perkiraan dan membuat plot perkiraan mereka sendiri. Kemudian mereka mempertimbangkan model mana yang lebih dekat dengan model yang mereka pantau.

“Di lembaga cuaca mana pun saat ini, tugas para peramal cuaca bukan hanya melihat model komputer mereka sendiri, melainkan lebih seperti melihat semua model yang tersedia dan kemudian memilih model mana yang menurut mereka paling sesuai dengan situasi,” kata Bagtasa.

Dampak terhadap Metro Manila

Hal ini berarti meskipun Metro Manila tampaknya tidak berada pada jalur yang diperkirakan oleh banyak kelompok cuaca Asia, namun tetap masuk akal bagi kota metropolitan tersebut untuk bersiap.

“Jika badai melewati Mindoro menuju Metro Manila, kemungkinan dampaknya lebih banyak angin daripada hujan akibat dampak Sierra Madre. Namun jika melewati Cavite, Metro Manila (seperti yang terjadi saat topan Glenda) mungkin berada tepat di depan mata badai; dampaknya adalah angin kencang dan curah hujan,” kata Michael Padua dari Weather Philippine Foundation (WPF).

Penting juga untuk dicatat, menurut Padua, bahwa lintasan hanyalah mata. “Yang lebih penting adalah dampak badai.” Dampak badai antara lain ditentukan oleh diameter dan luas area sekitar mata, kata Padua.

Ia menambahkan, prediksi jalur badai cenderung berubah karena beberapa alasan. “Penting untuk selalu mendapatkan update terkini.” Pembaruan biasanya dirilis setiap 6 jam.

Menurut Bagtasa, jalur badai terbaru dari JTWC memiliki garis lintang yang sedikit lebih tinggi dibandingkan jalur PAGASA. Ini akan melewati Batangas, lalu Bataan, seperti yang juga ditunjukkan oleh model Amerika lainnya.

Metro Manila akan sangat hujan di kedua jalur tersebut karena diameter Ruby sangat besar yaitu lebih dari 600 kilometer, kata Bagtasa. Meski melanda Mindoro, Ruby masih akan memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kota metropolitan tersebut.

“Badai petir pada suatu sore dapat melumpuhkan Edsa; apalagi topan dengan kekuatan sebesar itu?” kata Bagtasa.

PAGASA masih resmi

Meskipun laporan dari semua lembaga cuaca dianggap valid, PAGASA tetap menjadi lembaga resmi pemerintah yang melakukan prakiraan cuaca. Sinyal peringatan badai publik yang dikeluarkan digunakan oleh unit pemerintah pusat dan daerah sebagai dasar mobilisasi selama terjadi gangguan cuaca. Prakiraan tersebut juga digunakan oleh Proyek NOAH dalam simulasi yang menjadi dasar peringatan gelombang badai.

Mempercayai yang baru-baru ini Laporan Philippine Daily Inquirer menyatakan bahwa PAGASA tidak memiliki kemampuan untuk memperkirakan badai, Mahar Lagmay, Direktur Eksekutif Proyek NOAH, membela biro cuaca negara bagian, dengan mengatakan bahwa banyak hal telah terjadi sejak Komisi Audit (COA) merilis laporan yang menjadi dasar cerita Penyelidik. Laporan COA tersebut tertanggal Desember 2013.

“Jika kita tidak memiliki perlengkapan yang memadai, pertanyaan saya adalah, bagaimana kita bisa memprediksi dua hari sebelumnya apa yang akan terjadi akibat gelombang badai di Yolanda?” kata Lagmay. Rappler.com

Pengeluaran Sidney