• June 23, 2024
2 pemimpin JI kini berada di wilayah MILF

2 pemimpin JI kini berada di wilayah MILF

EKSKLUSIF: Dua pemimpin utama teroris dilaporkan bersembunyi di Lanao del Sur, yang dikenal sebagai markas besar MILF. Hal ini menimbulkan tantangan baru bagi proses perdamaian.

MANILA, Filipina – Dokumen dan peta rahasia yang diperoleh Rappler menunjukkan target teror bom pintar pertama di Filipina awal tahun ini masih hidup dan kini telah mengungsi di Mindanao tengah, di wilayah yang dikuasai Front Pembebasan Islam Moro. (MILF).

Hal ini menimbulkan tantangan baru terhadap proses perdamaian antara pemerintah dan MILF. Kedua belah pihak melanjutkan pembicaraan mereka pada Selasa 17 Juli.

Dua pemimpin Jemaah Islamiyah atau JI paling senior di Filipina adalah Zulkifli bin Hir dari Malaysia, lebih dikenal sebagai Marwan, yang memiliki hadiah US$5 juta untuk kepalanya, dan Mohammad Abdullah Ali dari Singapura, yang dikenal sebagai Muawiyah, yang ‘ memiliki kekayaan $500.000. hadiah. untuk ditangkap atau dibunuh.

Sumber intelijen sipil dan militer dari Filipina, Malaysia dan Amerika Serikat mengkonfirmasi kepada Rappler bahwa keduanya lolos dari operasi bom pintar gabungan Filipina-AS pada tanggal 2 Februari 2012, yang menewaskan tuan rumah lama mereka, pemimpin Abu Sayyaf Umbra Jumdail Gumbahali. lebih dikenal dengan sebutan Dok Abu.

Mereka sekarang terlihat jelas di Butig, Lanao del Sur, dekat Kamp Bushra milik MILF, pada peta satelit yang diperoleh Rappler dan diverifikasi oleh sumber intelijen Filipina dan AS.

Meskipun demikian, militer Filipina masih bersikeras bahwa keduanya tewas dalam serangan bulan Februari itu.

Ketika ditanya oleh Rappler tentang dugaan kehadiran dua pemimpin JI di wilayah MILF, Mohagher Iqbal, ketua panel MILF yang melakukan pembicaraan damai dengan pemerintah, mengatakan: “MILF juga telah menerima laporan itu… tapi AHJAG kami mengkonfirmasinya di tanah.”

AHJAG adalah Kelompok Aksi Gabungan Ad Hoc yang dibentuk oleh kedua belah pihak untuk menangani potensi konflik yang mengaburkan batas antara kejahatan dan terorisme. Anggotanya termasuk perwakilan dari MILF, Angkatan Bersenjata Filipina dan Kepolisian Nasional Filipina. Hal ini diawasi oleh Komite Koordinasi Gabungan untuk Penghentian Permusuhan (CCCH).

Dari Sulu ke Lanao

Menurut laporan rahasia intelijen Filipina, Marwan dan Muawiyah dilindungi di Sulu selama hampir dua minggu oleh seorang anggota Abu Sayyaf yang tergabung dalam kelompok Radullan Sahiron, pemimpin paling senior Abu Sayyaf saat ini. Sahiron diduga menyalahkan keduanya atas kematian Doc Abu, teman dekat Sahiron. Kedua kelompok mereka sering bekerja sama melawan militer dan dalam kasus penculikan untuk mendapatkan uang tebusan.

“Kedua orang ini tidak berada di zona pembunuhan,” kata Rohan Gunaratna, kepala Pusat Internasional untuk Penelitian Kekerasan Politik dan Terorisme di Singapura. “Di medan perang, kebingungan seperti itu selalu bisa terjadi, namun saat ini Angkatan Darat Filipina jauh lebih mampu dibandingkan sebelumnya. Hanya masalah waktu sebelum Muawiyah dan Marwan ditangkap atau dibunuh.”

Dokumen tersebut menyebutkan Marwan dan Muawiyah telah melarikan diri dari Patikul, Sulu pada tanggal 27 Februari setelah Sahiron dan sepupunya, komandan MNLF Tahil Sali, mendorong mereka keluar dari daerah tersebut. Mereka diduga dijemput oleh pemimpin Abu Sayyaf lainnya, Isnilon Hapilon, dan dibawa dengan perahu ke suatu daerah di Butig, Lanao del Sur, dekat Kamp Bushra milik MILF.

Sumber intelijen di Singapura dan Filipina mengatakan kepada Rappler bahwa Muawiyah telah menelepon kerabatnya di Singapura.

Marwan berasal dari keluarga jihadis: seorang saudara laki-lakinya ditangkap di Indonesia karena rencana bom yang gagal; saudara laki-laki lainnya ditangkap di Amerika Serikat. Marwan juga dicari di Malaysia atas pembunuhan seorang anggota Parlemen Kristen pada tahun 2000, satu-satunya serangan Al-Qaeda yang berhasil di Malaysia. Marwan juga merupakan pemimpin Kumpulan Mujahidin Malaysia atau KMM yang melakukan penyerangan tersebut.

Sumber intelijen Filipina juga mengatakan kepada Rappler bahwa kedua pria tersebut bepergian bersama wanita Filipina yang sedang hamil, yang diyakini sebagai istri mereka.

MILF dan pembicaraan damai

Wilayah pengungsian mereka kini semakin sulit karena MILF sedang melakukan perundingan damai dengan pemerintah Filipina. Marvic Leonen, kepala negosiator pemerintah, mengatakan dia “sangat optimis” bahwa kedua pihak akan mencapai kesepakatan tahun ini.

“Pada tahun 2006, MILF berkomitmen untuk membantu pemerintah dan melarang elemen-elemen yang melanggar hukum, dan ini dilakukan melalui Kelompok Aksi Ad Hoc (AHJAG),” kata Leonen dalam sebuah wawancara baru-baru ini di #TalkThursday. “Pemerintah telah menyerahkan daftar target bernilai tinggi (HVT) kepada MILF dan kami berharap MILF akan segera menepati komitmennya pada tahun 2006.”

Baik Leonen maupun Iqbal menyatakan bahwa AHJAG telah membantu menyelesaikan insiden penculikan, tanpa membayar uang tebusan, dan merupakan salah satu alasan mengapa konflik publik dapat diminimalkan pada tahun ini.

Marvic Leonen, Kepala Negosiator Pemerintah

Masalahnya adalah MILF juga memberikan perlindungan kepada JI sejak pertengahan tahun 90an hingga tahun 2005, ketika komando pusat MILF mengusir mereka, bersama dengan gerakan Abu Sayyaf dan Rajah Solaiman. Saat itulah anggota JI melarikan diri ke Sulu.

“Ini adalah kenyataan bahwa banyak dari mereka yang melanggar hukum memiliki kerabat dalam komunitas di mana MILF mungkin berpengaruh atau dominan, sehingga wajar jika dalam beberapa kasus mereka pulang ke rumah dan mencari bantuan di bawah perlindungan mereka,” kata Leonen menambahkan. .

Marwan dan Muawiyah menghadirkan tantangan baru dalam proses perdamaian. “Mereka adalah dua teroris asing terpenting yang saat ini beroperasi di Asia Tenggara,” kata Gunaratna. “Mereka adalah dua teroris internasional asing terpenting yang beroperasi di Filipina.” – Rappler.com

Togel Sydney