• April 20, 2024
2 perusahaan medis Jepang berekspansi di PH

2 perusahaan medis Jepang berekspansi di PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Produsen produk medis Tokai dan JMS memilih First Philippine Industrial Park di Batangas yang dipimpin Lopez sebagai lokasi upaya ekspansi mereka

MANILA, Filipina – Tahun baru 2015 dimulai dengan berita investasi ketika dua produsen produk medis besar Jepang telah memilih First Philippine Industrial Park (FPIP) yang dipimpin Lopez di Santo Tomas, Batangas sebagai lokasi proyek ekspansi mereka di Filipina.

Melalui anak perusahaannya masing-masing, Tokai Medical Products (TMP) dan JMS Company Ltd. (JMS) menandatangani kontrak dengan FPIP untuk sewa lahan di kawasan ekonomi seluas 442 hektar di Batangas.

Pabrik Tokai di FPIP akan menjadi pabrik pertama di luar Jepang. Pabrik baru perseroan di FPIP akan memproduksi kateter medis untuk diekspor ke Jepang dan Amerika. Kateter medis, seperti kateter aorta dan kateter oklusi intra-aorta, merupakan produk untuk pasien penyakit jantung.

Unit lokal Tokai akan memulai pembangunan pabriknya pada bulan Januari dan transisi ke operasi komersial pada bulan Oktober 2015.

Tokai adalah perusahaan teknik medis yang berbasis di Nagoya, Jepang. Ini dikenal secara internasional di bidangnya, terutama untuk penyakit yang berhubungan dengan jantung.

Pabrik JMS di bawah naungan FPIP akan menjadi pabrik pertama di Filipina. JMS Kesehatan Phl Inc. akan memproduksi dan merakit peralatan medis dan sekali pakai, seperti set infus, dari FPIP untuk diekspor ke Jepang, Eropa dan Amerika Latin. JMS juga mengoperasikan fasilitas di Cina, Singapura dan Indonesia.

JMS, yang telah mulai membangun pabriknya di bawah FPIP, diperkirakan akan mulai beroperasi secara komersial pada kuartal pertama tahun 2016.

Berkantor pusat di Hiroshima, Jepang, JMS mengembangkan perangkat untuk sektor kesehatan, termasuk sistem perawatan kesehatan di rumah, sistem peralatan rumah sakit, dan sistem informasi medis.

Kedua perusahaan baru-baru ini mengadakan upacara peletakan batu pertama di lingkungan FPIP dengan Direktur Jenderal Otoritas Zona Ekonomi Filipina (PEZA) Lilia de Lima sebagai tamu kehormatan.

Tokai dan JMS bergabung dengan daftar pelacak FPIP ternama yang terus bertambah, penggerak industri seperti B/E Aerospace, Brother, Canon, Honda, Ibiden, Murata, Nestlé, Philip Morris, Shimano, dan Sunpower.

FPIP, sementara itu, adalah perusahaan patungan 70-30 antara First Philippine Holdings Corporation, perusahaan induk Lopez Group, dan Sumitomo Corporation, salah satu konglomerat terbesar di Jepang.

Pada awal tahun 2014, FPIP mendapat persetujuan pemerintah untuk rencana perluasan seluas 92 hektar, yang disebut Kawasan Ekonomi Khusus II FPIP. – Rappler.com

togel hongkong