• April 18, 2024
Cedera terkait kembang api Tahun Baru turun 39% – DOH

Cedera terkait kembang api Tahun Baru turun 39% – DOH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Kesehatan melaporkan 351 orang cedera akibat kembang api pada 1 Januari, angka ini diperkirakan akan meningkat hingga 5 Januari.

MANILA, Filipina – Perayaan Tahun Baru tahun ini menghasilkan lebih sedikit kasus cedera terkait kembang api dibandingkan tahun lalu, kata Departemen Kesehatan pada Kamis, 1 Januari.

Penjabat Menteri Kesehatan Janette Garin mengatakan dalam rilis berita bahwa total 351 cedera terkait kembang api telah dilaporkan pada pukul 6 pagi.

Jumlah ini turun 39% dari total 578 kasus cedera akibat kembang api yang dilaporkan pada periode yang sama tahun lalu.

Dia mengaitkan penurunan kasus ini dengan dukungan dari unit pemerintah daerah (LGU). “Hal ini sangat membantu karena sebagian besar LGU mengadakan pertunjukan kembang api sendiri,” katanya, seraya mengatakan bahwa hal ini membuat sebagian besar warga enggan menyalakan kembang api mereka sendiri.

“Kesadaran media juga penting. Sekarang masyarakat lebih takut terluka akibat kembang api,” tambah Garin.

2014 2013
Cedera kembang api 346 566
Peluru nyasar 3 11
Asupan kembang api 2 1
TOTAL 351 578

Departemen Kesehatan juga mencatat belum ada korban jiwa akibat kembang api yang dilaporkan. Garin mengatakan, ketiga korban peluru nyasar sudah dirawat dan sudah keluar dari bahaya.

Sekitar 48% kasus berasal dari Wilayah Ibu Kota Negara, sebagian besar dilaporkan di Manila (31%), Kota Pasig (14%) dan Kota Quezon (13%).

Di antara 50 rumah sakit sentinel yang melaporkan insiden cedera pada DOH, rumah sakit dengan kasus terbanyak adalah sebagai berikut:

  • Pusat Medis Tondo, Manila: 32 kasus
  • Pusat Medis Jose R. Reyes Memorial, Manila: 31 kasus
  • Puskesmas Wilayah I : 28 kasus
  • Rizal Medical Center, Kota Pasig: 27 kasus

Garin mengatakan hampir dua pertiga korban luka pernah memegang petasan, sementara sepertiganya hanya menonton.

Lebih banyak amputasi

Di antara cedera tubuh yang dilaporkan, kasus cedera mata turun sebesar 18%, dari 72 kasus pada tahun lalu menjadi 59 kasus pada tahun ini.

Namun, kasus amputasi meningkat sebesar 75% – dari 8 kasus tahun lalu menjadi 14 kasus. Seluruh korbannya berjenis kelamin laki-laki, dan sedikitnya 6 orang di antaranya adalah anak di bawah umur.

Garin menjelaskan, kasus amputasi meningkat karena sebagian besar kerupuk berbahaya dijual dengan harga murah.

“Lebih banyak kasus yang melibatkan anak-anak karena mereka memiliki tangan yang lebih kecil sehingga mudah rusak oleh petasan. Selain itu, harga kerupuk yang lebih murah memudahkan anak-anak untuk membelinya,” ujarnya.

Piccolo masih menjadi pelaku utama

Piccolo tetap menjadi penyebab utama cedera di antara petasan yang digunakan, terhitung 166 kasus pada penghitungan terakhir.

Piccolo merupakan salah satu cracker yang dianggap ilegal berdasarkan Undang-Undang Republik No 7183.

Namun, Garin mencatat jumlah korban luka berkurang dari 70% pada 30 Desember menjadi 48% pada Malam Tahun Baru akibat Oplan Piccolo Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Dia mengatakan DOH sepenuhnya mendukung larangan total terhadap kembang api tersebut, dan menyatakan harapannya bahwa hal itu akan menjadi prioritas pemerintah.

Diperkirakan lebih banyak kasus akan terjadi

Ketika departemen kesehatan terus memantau kasus cedera akibat kembang api hingga 5 Januari, para pejabat memperkirakan jumlahnya akan meningkat.

Asisten Sekretaris Eric Tayag mengatakan ada keterlambatan pelaporan oleh beberapa rumah sakit, hal ini diperkirakan karena meningkatnya jumlah pasien yang masuk. Dia mengatakan ada pasien yang memilih untuk tidak segera pergi ke rumah sakit setelah mengalami cedera.

“Tahun lalu, angka awal kami hampir dua kali lipat pada tanggal 5 Januari. Namun, kami berharap hal itu tidak terjadi tahun ini,” ujarnya.

DOH, serta Presiden Benigno Aquino III, telah membuat seruan terpisah kepada masyarakat untuk tidak melakukan hal tersebutrayakan malam tahun baru dengan petasan demi keselamatan masyarakat dan lingkungan. – Rappler.com