• July 17, 2024
200 OFW di Suriah pulang

200 OFW di Suriah pulang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekretaris DFA berhasil mengamankan pembebasan 200 OFW dari Suriah tanpa visa keluar

MANILA, Filipina – Menteri Luar Negeri Albert del Rosario telah mengamankan pembebasan 200 pekerja Filipina lainnya dari Suriah, Departemen Luar Negeri (DFA) mengumumkan pada Rabu, 5 September.

Setelah bertemu dengan penasihat presiden Suriah untuk urusan politik dan media dr. Bouthaina Shaaban dan Menteri Luar Negeri bertemu, Del Rosario memperoleh izin bagi rombongan untuk dipulangkan dengan aman tanpa membayar biaya visa keluar atau denda apa pun.

DFA mencatat dalam s penyataan bahwa Menlu juga meminta agar Suriah segera membebaskan 250 pekerja asing asing (OFW) lainnya yang saat ini ditempatkan di kompleks Kedutaan Besar Filipina di Damaskus, serta 1.300 OFW yang telah menyatakan keinginannya untuk kembali ke negaranya karena memburuknya keamanan di negara tersebut.

Selain itu, Del Rosario ingin memulangkan kontingen yang lebih besar yang terdiri dari sekitar 2.400 pekerja Filipina “yang diketahui telah ditempatkan di Suriah namun belum menyatakan niat mereka untuk kembali ke Filipina.”

‘Kami tidak ingin meninggalkan siapa pun’

“Kami tidak ingin meninggalkan siapa pun yang ingin dipulangkan,” kata menteri luar negeri tersebut kepada ANC setelah melakukan perjalanan ke Suriah pada hari Selasa.

Menurut DFA, sebagian besar OFW adalah pekerja rumah tangga tidak berdokumen atau direkrut secara ilegal dari Filipina, sehingga mereka dapat dianggap sebagai korban perdagangan manusia.

Del Rosario bertemu dengan Menteri Luar Negeri Suriah Walid al-Moallem di Damaskus di bawah potret Presiden Suriah Bashar al-Assad yang sedang bermasalah.  Foto milik DFA

“Masalahnya adalah kami tidak memiliki visa keluar untuk mereka karena kami belum bisa bernegosiasi dengan majikan mereka dan memastikan bahwa kami bisa mendapatkan visa keluar tersebut. Majikannya sudah kami temukan, tapi kami tidak bisa menemukannya,” kata Del Rosario dalam wawancaranya wawancara dengan ANC.

Biaya rata-rata untuk memulangkan setiap OFW berkisar antara $2.000 dan $4.000, jauh lebih murah dibandingkan $10.000 yang dikenakan oleh beberapa majikan di Suriah beberapa minggu yang lalu.

Suriah harus membalas budi

Mengenai hubungan kedua negara, Menlu berharap Damaskus akan membalas kebaikan Manila di masa lalu.

“Kami telah mendukung mereka dalam resolusi di PBB dan berdasarkan posisi yang kami ambil, kami bisa mendapatkan konsesi ini untuk rakyat kami.”

Pada tanggal 1 Juni, Filipina adalah satu-satunya anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang tidak hadir di Jenewa selama pemungutan suara untuk mengutuk pelanggaran hak asasi manusia yang serius di Suriah yang akhirnya diterima. – Rappler.com

Sdy siang ini