• July 14, 2024
PH melonjak 10 tingkat ke peringkat 65 dalam indeks daya saing global

PH melonjak 10 tingkat ke peringkat 65 dalam indeks daya saing global

Selama dua tahun berturut-turut, Filipina melonjak 10 tingkat dalam Indeks Daya Saing Global tahun 2012, menempati peringkat ke-65 di antara 144 negara.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina merupakan salah satu negara yang menunjukkan peningkatan terbesar dalam Indeks Daya Saing Global edisi 2012.

Indeks yang dirilis Forum Ekonomi Dunia pada Rabu, 5 September menunjukkan bahwa Filipina melonjak 10 tingkat ke peringkat 65 di antara 144 negara pada tahun 2012.

Ini adalah tahun kedua berturut-turut Filipina naik 10 peringkat dalam indeks global, sebuah rekor peningkatan sejak negara tersebut bergabung dalam Forum Ekonomi Dunia pada tahun 1994.

“Filipina telah maju 22 tingkat sejak mencapai titik nadirnya pada tahun 2009,” kata WEF dalam laporannya, yang memberikan wawasan mengenai pendorong produktivitas dan kemakmuran negara tersebut.

Kepercayaan yang lebih tinggi pada politisi, perekonomian yang lebih baik

WEF mengatakan bahwa pada tahun 2012 ini, Filipina mencapai “kemajuan signifikan dalam meningkatkan daya saing” karena negara tersebut berasal dari “basis yang sangat rendah”, terutama dalam hal institusi publik dan kepercayaan terhadap politisi.

WEF mencatat peringkat Filipina meningkat 23 tingkat ke peringkat 94 secara institusi dengan skor 3,6. WEF mengatakan, “persepsi korupsi dan birokrasi akhirnya diatasi dengan tegas, meskipun (jika) persepsi tersebut masih tersebar luas.”

Laporan tersebut juga menekankan bahwa gambaran perekonomian telah menunjukkan perbaikan yang nyata dan “mewakili salah satu aspek terkuat dari kinerja Filipina.”

Lingkungan makroekonomi juga menunjukkan peningkatan yang signifikan ke posisi ke-36, naik 18 tingkat dan WEF mengatakan bahwa hal ini mewakili salah satu aspek terkuat dari kinerja negara tersebut, bersama dengan pilar ukuran pasar di mana negara ini berada di peringkat ke-35 secara global.

Laporan tersebut menambahkan bahwa sektor keuangan juga menjadi lebih efisien dan semakin mendukung dunia usaha. Posisi negara pada pilar ini meningkat 13 tingkat menjadi peringkat 58.

Meski terdapat tren positif, WEF mengatakan masih banyak kelemahan yang perlu diatasi. Laporan tersebut mencatat bahwa infrastruktur masih berada dalam kondisi yang memprihatinkan, khususnya dalam transportasi antar pulau melalui laut atau udara dimana “sejauh ini hanya sedikit atau tidak ada kemajuan yang dicapai.”

“Infrastruktur negara ini masih berada dalam kondisi yang buruk, terutama yang berhubungan dengan transportasi laut – peringkat 120 – dan transportasi udara – peringkat 112 – dengan sedikit atau bahkan tidak ada kemajuan hingga saat ini. Selain itu, beberapa inefisiensi dan kekakuan pasar masih terjadi, khususnya di pasar tenaga kerja peringkat 103,” kata WEF.

Lihat rincian lebih lanjut tentang Filipina pada tabel dan bagan di bawah ini. Ini adalah tangkapan layar dari laporan WEF.

Manajemen yang baik

Menteri Keuangan Cesar V. Purisima mengatakan kinerja negara tersebut dalam peringkat daya saing WEF tahun ini adalah bukti keberhasilan reformasi tata kelola pemerintahan yang baik yang dilakukan pemerintahan Aquino.

Purisima mengatakan pengakuan seperti ini membantu pemerintah ‘mengambil keputusan sulit’ untuk menjaga posisi fiskal negara, stabilitas makroekonomi, perbaikan iklim investasi dan kemudahan berusaha.

“Peningkatan ini datang dari Forum Ekonomi Dunia, lembaga pemeringkat kredit utama dan berbagai lembaga pihak ketiga mengakui dan menegaskan keyakinan kami bahwa tata kelola yang baik adalah perekonomian yang baik,” kata Purisima.

Ketua Makati Business Club (MBC) Ramon R. Del Rosario Jr. mengatakan Filipina adalah satu dari hanya 15 negara yang mengalami peningkatan peringkat dua digit di seluruh dunia.

Hal ini menempatkan Filipina dalam 45 persentil perekonomian teratas yang dinilai oleh WEF pada tahun 2012.

Satu-satunya pilar di mana Filipina tidak mengalami peningkatan peringkat adalah kesehatan dan pendidikan dasar. Del Rosario mencatat bahwa Filipina tidak melihat adanya perbaikan dalam peringkat 10 indikator di bawah pilar ini.

“Dari 10 indikator kesehatan dan pendidikan dasar, tidak ada satu pun yang menunjukkan peningkatan peringkat. Beberapa di antaranya merupakan bagian dari komitmen kami berdasarkan Tujuan Pembangunan Milenium Perserikatan Bangsa-Bangsa. Peringkat prevalensi HIV di Filipina meningkat dari no. 1 sampai tidak. 12,” kata Del Rosario.

Filipina vs. ASEAN

Tahun ini, Filipina mengalahkan Vietnam dan Kamboja di GCI. Vietnam bertukar tempat dengan negaranya dan menempati peringkat ke-75 secara keseluruhan, sementara Kamboja, yang berada di peringkat terendah di antara negara-negara ASEAN, berada di peringkat ke-85.

Negara-negara ASEAN seperti Singapura berada di peringkat ke-2 secara keseluruhan; Malaysia, peringkat 25; Brunei Darussalam, 28; Thailand, peringkat ke-38; dan Indonesia, peringkat ke-50.

Hanya Filipina, Thailand, dan Kamboja yang mengalami peningkatan peringkat, sedangkan Malaysia, Indonesia, dan Vietnam mengalami penurunan peringkat. Singapura dan Brunei mempertahankan peringkatnya dari tahun lalu.

Daya saing global

Swiss menduduki puncak peringkat keseluruhan selama empat tahun berturut-turut, diikuti oleh Singapura di posisi ke-2 dan Finlandia di posisi ketiga, menyalip Swedia di posisi ke-4.

Negara-negara Eropa Utara dan Barat lainnya mendominasi 10 besar dengan Belanda di peringkat ke-5 secara keseluruhan; Jerman, peringkat 6; dan Inggris, peringkat ke-8. Negara yang juga masuk 10 besar adalah Amerika Serikat yang berada di peringkat ke-7 secara keseluruhan; Hongkong, peringkat 9; dan Jepang, peringkat 10.

“Perpecahan yang terus-menerus dalam daya saing antar kawasan dan di dalam kawasan, khususnya di Eropa, merupakan akar dari turbulensi yang kita alami saat ini, dan hal ini membahayakan kesejahteraan kita di masa depan,” kata Pendiri dan Ketua Eksekutif WEF Klaus Schwab.

“Kami menyerukan kepada pemerintah untuk bertindak tegas dengan mengambil langkah-langkah jangka panjang untuk meningkatkan daya saing dan mengembalikan dunia ke jalur pertumbuhan berkelanjutan,” katanya. – Rappler.com

SDy Hari Ini