• April 23, 2024
2016?  Lacson, Roxas menghadiri mudik PMA

2016? Lacson, Roxas menghadiri mudik PMA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

2 tahun sebelum tahun 2016, beberapa partai politik sudah mencari kandidat untuk diajukan atau didukung

KOTA BAGUIO, Filipina – Semua jalan menuju ke kota ini pada hari Sabtu, 15 Februari, ketika ratusan alumni Akademi Militer Filipina (PMA) mengadakan reuni tahunan mereka di Fort del Pilar di mana mereka diajarkan sebagai taruna untuk menjauhi politik.

Namun, tamu mereka yang paling terkenal adalah dua politisi yang dianggap sebagai salah satu korban bencana terburuk yang melanda Filipina dan kini dikabarkan mengincar kursi kepresidenan.

Sekretaris Rehabilitasi Panfilo Lacson, lulusan PMA tahun 1971, menjadi keynote speaker alumni pada Sabtu pagi. Ia bertugas mengawasi program rehabilitasi besar-besaran pemerintah di daerah yang terkena dampak Topan Super Yolanda (Haiyan), yang melanda Visayas hampir 100 hari yang lalu. (BACA: Lacson mengecam alumni PMA dengan ‘nilai-nilai yang salah tempat’)

Tamu lainnya adalah Menteri Dalam Negeri Mar Roxas, yang merupakan komandan darat yang banyak dikritik setelah terjadinya topan. Ia merupakan “teman angkat” PMA angkatan 1984.

Jadi apa rencananya untuk tahun 2016? Lacson menjawab: “Saya tidak memikirkan tahun 2016. Saya buta warna terhadap politik.”

Dia menambahkan: “Saya sangat fokus pada Yolanda. Saya makan Yolanda untuk sarapan. Saya makan Yolanda untuk makan siang. Saya makan Yolanda untuk makan malam. Saya makan Yolanda untuk camilan. Saya memimpikan Yolanda ketika saya pergi tidur di malam hari. Saya tidak punya apa-apa lagi dalam pikiran saya kecuali Yolanda,” tambah Lacson.

Namun ia tidak menyebut Yolanda dalam pidatonya di hadapan wisudawan PMA.

Roxas, sebaliknya, menghindari pertanyaan tentang signifikansi politik kehadirannya di sini. “Selamat Hari Valentine. Saya berharap perjalanan pulang Anda semua aman,” katanya kepada wartawan.

Ditekan mengenai rencana masa depan Partai Liberal, Roxas mengatakan, “Hal terpenting dalam agenda kami adalah pengesahan RUU Bangsamoro,” katanya. Roxas merujuk pada rancangan undang-undang yang dirancang untuk membentuk wilayah Bangsamoro sebagai bagian dari perjanjian damai dengan Front Pembebasan Islam Moro.

Roxas mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden pada tahun 2010 tetapi kalah dari Wakil Presiden Jejomar Binay. Lacson mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2004, namun kalah dari Gloria Macapagal-Arroyo.

Dua tahun sebelum pemilihan presiden tahun 2016, berbagai partai politik sudah mencari kandidat untuk diajukan atau didukung. Dalam politik, banyak hal bisa terjadi dalam 2 tahun. Namun jika seseorang ingin mencalonkan diri pada tahun 2016, para ahli strategi kampanye mengatakan bahwa ia harus sudah mempunyai rencana. – Carmela Fonbuena/Rappler.com

Data Hongkong