• February 23, 2024
23 juta orang dewasa Filipina kehabisan uang untuk kebutuhan dasar – survei

23 juta orang dewasa Filipina kehabisan uang untuk kebutuhan dasar – survei

Di antara rumah tangga yang melaporkan bahwa mereka kekurangan uang untuk memenuhi kebutuhan dasar, 94% meminjam untuk menutupi biaya, menurut survei terbaru Bank Dunia

MANILA, Filipina – Survei Bank Dunia, yang hasilnya dirilis pada Rabu, 21 Oktober, menunjukkan bahwa 23 juta orang dewasa mengakui bahwa rumah tangga mereka “terkadang” (29%) atau “biasanya” kehabisan uang untuk makanan dan kebutuhan lainnya. memiliki barang-barang yang diperlukan. (26%).

Survei yang bertajuk “Meningkatkan Kapabilitas dan Inklusi Finansial di Filipina – Penilaian Sisi Permintaan” menunjukkan bahwa di antara mereka yang berpenghasilan lebih dari P50.000 ($1.076) per bulan, 23% mengatakan mereka kekurangan uang untuk kebutuhan dasar.

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa 6 dari 10 orang Filipina atau 59% mengatakan mereka merencanakan cara membelanjakan uang yang mereka peroleh atau terima.

Hasil penelitian lebih lanjut mengungkapkan bahwa 57% dari mereka yang merencanakan atau menganggarkan pengeluarannya mengatakan bahwa mereka memiliki sisa uang setelah membayar pengeluaran pokok, dibandingkan dengan 42% dari mereka yang tidak merencanakan pengeluarannya.

“Temuan ini menunjukkan bahwa orang-orang yang mengetahui lebih banyak tentang penganggaran dan konsep keuangan lebih cenderung menabung dan kecil kemungkinannya untuk meminjam melebihi batas kemampuan mereka dan membeli barang-barang yang tidak mampu mereka beli,” kata Nataliya Mylenko, Spesialis Sektor Senior Financial Officer Bank Dunia yang mengawasi . Survei.

Survei yang dilakukan pada bulan Februari hingga September 2014 ini bertujuan untuk menilai literasi keuangan masyarakat, atau kemampuan mengelola keuangan sehari-hari, serta akses mereka terhadap lembaga keuangan formal seperti bank.

Survei ini merupakan survei pertama yang dilakukan di Filipina dan akan menjadi dasar bagi penelitian selanjutnya mengenai subjek ini.

Hal yang menarik dari temuan ini, kata Bank Dunia, adalah bahwa pengetahuan tentang masalah keuangan berhubungan langsung dengan sisa uang setelah membayar kebutuhan dasar. Ada juga peluang besar yang bisa diperoleh dengan memperluas literasi dan inklusi keuangan di Filipina.

“Hal positif dari temuan ini adalah masyarakat dapat melakukan sesuatu yang bersifat pribadi dengan relatif mudah,” katanya.

Tidak memiliki rekening bank

Masyarakat Filipina juga lebih cenderung menggunakan layanan kredit dan tabungan informal dibandingkan layanan keuangan formal. Hanya 4% responden yang melaporkan memiliki KPR, 5% memiliki kartu kredit, dan 10% menggunakan produk kredit lain dari lembaga keuangan formal. (BACA: Inklusi Keuangan: Landasan Pertumbuhan Berkelanjutan di Asia)

Pada saat yang sama, lebih dari sepertiganya bergantung pada tabungan dan kredit informal.

Di antara rumah tangga yang melaporkan kekurangan uang untuk memenuhi kebutuhan dasar, penggunaan kredit hampir bersifat universal – 94% meminjam untuk menutupi biaya.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa sekitar 20 juta orang dewasa Filipina melaporkan menabung. Namun dari jumlah tersebut, hanya 10 juta yang memiliki rekening bank.

Hambatan yang paling sering dilaporkan dalam memiliki rekening bank adalah:

  • Tidak cukup uang (20%)
  • Kurangnya kebutuhan akan akun (18%)
  • Kurangnya kepercayaan (17%)
  • Jarak (16%)
  • Kurangnya dokumen (10%)
  • “Bank tidak memperlakukan masyarakat dengan baik” (9%)
  • Biaya tinggi (9%)

“Hampir semuanya, 98%, dari mereka yang menabung tetapi tidak memiliki rekening bank berpenghasilan kurang dari P50,000 ($1,076) per bulan,” tambah Mylenko. (BACA: Masyarakat Miskin Filipina memiliki rekening keuangan – BSP)

Solusi sudah di depan mata

Hasilnya, kata Mylenko, menunjukkan perlunya mengembangkan produk keuangan (seperti simpanan mikro) yang memenuhi kebutuhan konsumen, khususnya kelompok berpenghasilan rendah.

Munculnya perusahaan teknologi keuangan atau “fintech” yang menawarkan solusi inovatif seperti pembayaran melalui kargo telah membantu dalam hal ini, kata Mylenko, meskipun momentumnya melambat dalam beberapa waktu terakhir karena banyaknya opsi berbeda yang ditawarkan.

Namun, karena tantangan logistik yang dihadapi negara-negara kepulauan, solusi fintech ini tetap menjadi cara yang paling tepat untuk menjembatani kesenjangan tersebut, katanya.

Inisiatif juga sedang dilakukan untuk mengatasi hal ini di tingkat nasional, kata Mylenko, seraya menambahkan bahwa Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) meluncurkan Strategi Inklusi Keuangan Nasional pada bulan Juli tahun ini. (BACA: PH Peringkat 1 Inklusi Keuangan di Asia, Peringkat 3 Dunia)

“Ini akan menjadi platform yang sangat penting untuk mengoordinasikan kebijakan dan program guna mencapai inklusi keuangan yang lebih besar dan meningkatkan pendidikan keuangan,” katanya.

Sebelumnya, setiap departemen pemerintah fokus pada aspek keuangan yang berbeda-beda dan kini upaya tersebut akan memiliki arah yang menyeluruh, katanya. Hal ini penting karena peningkatan literasi keuangan tidak hanya membantu tabungan rumah tangga, namun juga berdampak pada perekonomian yang lebih luas.

“Jika masyarakat memiliki lebih banyak pengetahuan tentang masalah uang, hal ini dapat membantu mereka mengakses layanan keuangan. Oleh karena itu, mendorong literasi keuangan sangatlah penting untuk mencapai inklusi keuangan yang lebih besar dan mendorong pertumbuhan usaha mikro dan kecil,” kata Direktur Bank Dunia Motoo Konishi. Rappler.com

US$1 = P46,49

link demo slot