• May 29, 2024
3.500 di pusat evakuasi pasca krisis

3.500 di pusat evakuasi pasca krisis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Krisis berdampak pada total 87.139 penduduk di wilayah 10 dan 11 di Mindanao

DAVAO CITY, Filipina – Satu orang meninggal sementara lebih dari 80.000 penduduk terkena dampaknya ketika depresi tropis “Krisis” menyebabkan banjir dan tanah longsor di Mindanao.

Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana mengatakan total 17.374 keluarga atau 87.139 penduduk di 57 barangay di Wilayah 10 dan 11 terkena dampak gangguan cuaca baru-baru ini.

Setidaknya 735 keluarga atau 3.568 jiwa saat ini mengungsi di lebih dari 7 pusat evakuasi yang ditunjuk.

Satu-satunya korban jiwa diidentifikasi sebagai Francisco Digaynon yang tenggelam saat mencoba menyeberangi Sungai Taytayan di Barangay Andap, New Bataan.

Bataan Baru adalah salah satu kota yang dilanda topan Pablo pada Desember lalu.

Sementara empat anggota keluarga Nacua mengalami luka-luka akibat rumahnya tertimbun longsor.

Banjir bandang juga dilaporkan terjadi pada Selasa pagi, 19 Februari, di kota Tarragona di Davao Oriental dimana jembatan penyeberangan rusak.

NDRRMC mengatakan banjir bandang yang melanda 5 desa di kota Datu Montawal di Maguindanao dilaporkan Rabu pagi.

Di CARAGA, desa Siagao, Patong, San Roque, Poblacion dan Baras di San Miguel masih terendam banjir setinggi satu meter. NDRRMC mengatakan banjir juga berdampak pada kota Anahao Daan, Anahao Bag-o, Bangusad, Layog dan Caras-an.

Laporan awal menyebutkan, sedikitnya dua rumah rusak total, sedangkan 85 rumah rusak sebagian di wilayah 10 dan 11.

Menanggapi bencana tersebut, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan memimpin dana bantuan P15,528,181.68 dan perbekalan bantuan P24,121,258 di daerah sepanjang jalur “Krisis”.

Barang bantuan tersebut berupa makanan dan non makanan antara lain karpet, tenda, dan pakaian bekas. “Preposisi barang dan jasa di atas sejalan dengan mandat DSWD untuk menjamin kesejahteraan masyarakat Filipina, melalui pengiriman barang dan layanan sosial yang sangat dibutuhkan secara efisien, terutama pada saat sangat membutuhkan. Yakinlah bahwa DSWD dan seluruh pemerintah pusat akan terus memenuhi tuntutan standar pengurangan risiko bencana,” kata DSWD. – Rappler.com

Toto HK