• June 16, 2024
3 hingga 5 pangkalan militer PH siap digunakan oleh AS

3 hingga 5 pangkalan militer PH siap digunakan oleh AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Fort Magsaysay di Nueva Ecija, di antara mereka yang menonton dengan mata, adalah pilihan yang wajar karena di sinilah latihan Balikatan Filipina-AS sering diadakan.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Tiga hingga 5 pangkalan militer Filipina sedang diperiksa untuk penggunaan pasukan AS berdasarkan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA), menurut ketua panel Wakil Menteri Pertahanan Filipina Pio Lorenzo Batino.

“Rentangnya antara 3 sampai 5 pangkalan AFP. Ini belum final, ini pembahasan awal,” kata Batino.

Di antara 5 lokasi yang diteliti adalah Fort Magsaysay di Nueva Ecija, sebuah pilihan yang wajar karena di sinilah sering diadakan latihan Balikatan Filipina-AS.

“Benteng Magsaysay adalah lokasi yang ideal. Ini adalah area yang luas. Kami mengadakan praktek Balikatan di sana. Kami masih mempelajarinya. Itu untuk rekomendasi,” kata Batino.

Lihat postingan di bawah ini.

Mengapa Benteng Magsaysay?

Fort Magsaysay adalah markas besar Divisi Infanteri ke-7 (ID) Angkatan Bersenjata Filipina dan Komando Operasi Khusus (SOCOM). Daerah tersebut berada di bawah kendali Komando Luzon Utara (Nolcom).

Teluk Dingalan yang menyatu dengan Samudera Pasifik di sebelah timur negara itu juga dimiliki oleh ID ke-7. Ini adalah bagian depan sepanjang 6 kilometer yang dimiliki oleh AFP. Ini dapat berfungsi sebagai tempat pelatihan manuver angkatan laut.

Fort Magsaysay juga dekat dengan Panatag Shoal (Panatag) yang disengketakan di Laut Filipina Barat, yang saat ini diduduki oleh Penjaga Pantai Tiongkok. Sekolah tersebut merupakan wilayah provinsi Zambales, yang dipisahkan dari Nueva Ecija oleh provinsi Tarlac.

Subik?

Filipina pernah menjadi tuan rumah pangkalan angkatan laut AS yang besar di Subic, Zambales hingga Senat Filipina memutuskan pada tahun 1991 untuk mengusir Amerika.

Batino menolak mengkonfirmasi apakah ini adalah salah satu dari 5 pangkalan yang sedang dipertimbangkan.

“Proyek Subic, harus saya tekankan, adalah proyek AFP. AFP meminta Subic dalam porsi terbatas agar dapat menemukan peralatan Angkatan Udara Filipina dan peralatan Angkatan Laut Filipina secara strategis,” kata Batino.

Batino mengatakan Subic akan menjadi pangkalan bagi dua kapal perang Filipina yang diperoleh dari Penjaga Pantai AS dan jet tempur yang dibeli negara tersebut.

Lokasi akhir akan diidentifikasi dalam lampiran yang belum diselesaikan oleh panel. Batino mengatakan mereka sudah memulai konsultasi.

Lokasi-lokasi tersebut akan dipilih berdasarkan bidang misi utama yang diidentifikasi oleh panel – keamanan maritim, kesadaran domain maritim, dan bantuan kemanusiaan serta tanggap bencana.

Lihat wawancara sebelumnya dengan Batino #BicaraKamis:

Selain latihan rutin antara pasukan Amerika dan Filipina, itu EDCA yang baru ditandatangani memungkinkan dua kegiatan gabungan baru – pembangunan dan peningkatan fasilitas militer dan pengerahan peralatan pertahanan ke depan.

Batino mengatakan AS hanya akan diizinkan menggunakan sebagian pangkalan militer yang telah ditentukan.

Tidak ada biaya sewa

AS tidak akan membayar sewa untuk penggunaan pangkalan militer tersebut.

Batino mengatakan permasalahan ini telah diselesaikan dalam Visiting Powers Agreement (VFA) yang telah diratifikasi oleh Senat.

“VFA menetapkan bahwa biaya pendaratan dan biaya pelabuhan tidak akan dikenakan pada pasukan AS yang berkunjung. Perjanjian ini akan saling menguntungkan kedua belah pihak. Jadi wajar kalau tidak ada sewa,” kata Batino.

Filipina telah meminta bantuan militer AS di tengah meningkatnya perselisihan maritim dengan Tiongkok. Permintaan tersebut bertepatan dengan upaya Amerika untuk melakukan penyeimbangan kembali terhadap Pasifik.

Panelis Filipina, Duta Besar Ed Malaya, juga mencatat bahwa AS tidak membayar sewa kepada Jepang dan Korea Selatan untuk pangkalan AS di sana.

AS akan mengoperasikan sistem telekomunikasinya sendiri

EDCA juga mengizinkan AS untuk menggunakan sistem telekomunikasinya sendiri.

Dia mengatakan AFP akan mengalokasikan sebagian spektrum radio yang dialokasikan untuk militer ke AS. Pengoperasian sistem telekomunikasi biasanya memerlukan otorisasi Kongres. Batino mengatakan hal itu tidak diperlukan berdasarkan EDCA.

Filipina mungkin bisa menggunakan peralatan telekomunikasi modern dari AS, kata Batino.

“Semua hal ini bisa dibicarakan saat itu juga. Peralatan mereka, termasuk mungkin peralatan telekomunikasi, dapat digunakan untuk kemajuan pertahanan dan keamanan kita,” ujarnya.

Batino mengatakan panel siap menghadapi pertanyaan hukum yang diajukan terhadap EDCA. – Rappler.com

Keluaran Sidney