• March 5, 2024
Alumni Palaro Caligdong mendorong para atlet untuk mencapai kesuksesan

Alumni Palaro Caligdong mendorong para atlet untuk mencapai kesuksesan

Chieffy Caligdong menjadi bukti bahwa Palaro adalah cikal bakal kesuksesan atletik di masa depan. Veteran Azkal ini berbagi pemikirannya tentang pertandingan nasional tahunan, serta rencana masa depannya di bidang sepak bola

MANILA, Filipina – Sebagai salah satu bintang Azkals Filipina yang paling cemerlang dan produk kebanggaan Palarong Pambansa itu sendiri, Emelio “Chieffy” Caligdong berjanji akan menyaksikan pembukaan acara edisi 2014 pada hari Minggu, 4 Mei, ‘atau dia diundang menjadi atau tidak .’

Pada malam draft Clear Dream Match ketiga pada Rabu malam, 30 April, Caligdong berbagi dengan Rappler kegembiraannya untuk kembali ke akarnya di mana ia pertama kali merasakan bermain di hadapan penonton yang datang dari seluruh nusantara.

“Saya akan berada di sana. Saya tidak tahu apakah mereka akan mengundang saya, tetapi saya akan berkunjung ke sana pada hari Minggu.”

Caligdong, pahlawan Azkals dalam pertandingan kandang pertama mereka pasca Keajaiban Vietnam di Bacolod, berhasil lolos dalam upacara pembukaan ke-57.st kinerja Palarong Pambansa dalam jadwal yang padat.

Untuk menunjukkan dukungannya kepada generasi pesepakbola masa depan, ikon sepak bola bertinggi badan lima kaki ini mengungkapkan dukungan penuhnya kepada para pemain muda kampung halamannya dengan berupaya untuk tampil di fase olahraga pertama yang membentuknya menjadi Azkal yang mematikan dan dapat diandalkan. untuk menjadi seperti sekarang ini.

Mengembalikan

Sebagai produk dari program olahraga akar rumput, Caligdong mengatakan salah satu cara dia dapat berkontribusi adalah dengan menunjukkan dukungannya kepada pemain sepak bola pendatang baru yang beraksi di acara olahraga terbesar di negara tersebut.

“Saya ingin mendukung mereka, terutama teman sekolah saya,” kata warga asli Iloilo ini.

Berasal dari Pototan, Iloilo, Caligdong lahir dari keluarga pemain sepak bola. Dia mulai memainkan permainan itu ketika dia baru berusia lima tahun.

Saat masih duduk di bangku sekolah dasar, pemain sayap bertubuh mungil namun cepat ini telah membuktikan kemampuannya dengan membawa Visayas Barat menjadi pusat perhatian Palarong Pambansa.

Sejak itu, Caligdong telah memukau semua orang mulai dari jalanan kampung halamannya di Iloilo hingga Stadion Panaad dan Rizal Memorial yang penuh sesak.

Pahlawan buatan rumah

Di tengah banyaknya masuknya pemain asing ke kancah sepak bola Filipina, Caligdong tetap bertahan melawan pemain asing Filipina – yang bermain dan berlatih di negara-negara yang memuja sepak bola – berjuang untuk mendapatkan tempat di tim nasional.

Atas kepercayaan yang diberikan oleh mantan mentor Filipina Hans Michael Weiss, Caligdong membalasnya dengan mencetak gol di pertandingan besar melawan beberapa tim terbaik Asia seperti Bahrain dan Vietnam.

Dengan prestasinya untuk tim nasional, Caligdong mengibarkan bendera atlet akar rumput dan membuktikan bahwa pemain asli Filipina sebenarnya bisa berprestasi sama seperti pemain asing Filipina.

Namun berbeda dengan perasaan kebanyakan atlet terhadap orang asing yang menyerbu dunia atletik di tanah air, Chieffy berpendapat tidak ada salahnya menyambut dan belajar dari Fil-orang asing.

“Saya sangat senang dengan kualitas pemain asing yang datang ke sini untuk berbagi apa yang telah mereka pelajari dari tempat asalnya. Saya senang mereka membawa bakat mereka ke negara kami untuk menantang kami.”

Ia menambahkan bahwa para atlet muda Filipina harus menantang diri mereka sendiri dan belajar dari apa yang orang asing berikan kepada mereka.

“Kepada para atlet muda dan calon atlet kita, saya berharap mereka dapat belajar banyak dari apa yang dibagikan oleh orang asing, terutama dalam hal sikap mereka di lapangan,” kata Caligdong.

Obornya berlalu

Karier setiap pemain sepak bola pasti berakhir suatu hari nanti dan Azkal yang sudah lama tidak menyadarinya. Mengenakan warna nasional sejak Filipina masih menjadi juara sepak bola di kawasan ini, Caligdong senang melihat tim ini dipenuhi dengan pemain-pemain muda yang suatu hari nanti akan menjadi Chieffy Caligdong versi generasi berikutnya.

“Kami punya banyak pemain muda dengan potensi besar dan saya sangat senang dan yakin bahwa seseorang akan menggantikan saya suatu hari nanti,” ujarnya.

Faktanya, Caligdong mengungkapkan bahwa ia berharap dapat melatih sebuah tim suatu hari nanti ketika tiba waktunya untuk gantung sepatu, namun segera menambahkan bahwa hal itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

“Ya, tentu saja aku sedang mempertimbangkannya. Saya sangat bersedia berbagi semua yang telah saya pelajari dengan tim nasional.”

Bagi calon atlet muda yang mendapat inspirasi darinya, Caligdong memiliki nasihat penuh hikmah yang berasal dari seluruh pengalamannya di dalam dan di luar lapangan.

“Yang bisa saya sampaikan kepada calon anak-anak yang mengagumi saya, khususnya produk Palarong Pambansa, adalah pantang menyerah. Tetapkan tujuan Anda sendiri dan berusahalah untuk menjadi pemain sukses. Semoga beruntung untuk kalian semua dan aku mendoakan yang terbaik untuk kalian.” – Rappler.com

Keluaran Sydney