• May 19, 2024
3 kesimpulan dari sidang pemakzulan

3 kesimpulan dari sidang pemakzulan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintahan seharusnya menjadi tempat yang cerah di mana karakter yang teduh tidak memiliki ruang

Ketika kita mencapai akhir sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona, inilah saatnya untuk mengambil kesimpulan. Ada 3 hal yang akan saya ambil dari peristiwa menakjubkan dan bersejarah di negara kita ini.

Pertama. SALN atau Surat Pernyataan Harta, Kewajiban dan Kekayaan Bersih, sebuah dokumen yang dianggap remeh oleh pejabat publik selama puluhan tahun, kini menjadi pusat perjuangan pemerintah dalam memberantas korupsi. Apa yang tadinya secara rutin diutarakan dan bahkan diperlakukan secara pardif oleh beberapa pihak kini telah menjadi alat yang efektif untuk menegakkan akuntabilitas.

Uji coba ini berfungsi sebagai kampanye kesadaran nasional tentang laporan aset dan liabilitas serta kegunaannya. Kata dan angka yang dihubungkan ke SALN harus benar. Tidak ada yang harus disembunyikan. SALN setiap tahun adalah ukuran kekayaan bersih seseorang dan dapat dilacak berdasarkan tahun-tahun dia berada di pemerintahan.

Ketika dimintai pertanggungjawaban, SALN adalah bukti terbaik kejujuran dan dapat dipercaya seseorang.

Menjadi pelayan publik sangatlah menuntut. Bagaimanapun, pemerintahan seharusnya menjadi tempat yang cerah di mana karakter yang teduh tidak memiliki ruang.

Kedua. Undang-undang kerahasiaan bank kita, yang mengatur simpanan dalam mata uang asing, tidak sejalan dengan kampanye masyarakat internasional melawan korupsi dan pencucian uang. Setelah 11/9, rezim keuangan global mendorong transparansi untuk melacak aliran uang untuk terorisme dan kejahatan lainnya seperti perdagangan narkoba, perdagangan manusia, dan penyuapan.

Namun di sini, seperti yang kita lihat selama persidangan pemakzulan, hanya simpanan peso yang diperbolehkan untuk diselidiki, sedangkan simpanan dolar sangat dirahasiakan. Bahkan Mahkamah Agung mempertimbangkan transparansi keuangan ketika menghentikan PSBank mengungkapkan uang kertas $5 milik Ketua Mahkamah Agung.

Pada tahun 2011, Filipina dinilai oleh Indeks Kerahasiaan Keuangan sebagai negara yang “tertinggi”. skala kerahasiaan.” Berikut adalah beberapa langkah, menurut laporan FSI, yang harus diambil negara kita agar transparan secara finansial: membatasi kerahasiaan bank secara memadai; sepenuhnya mematuhi standar anti pencucian uang internasional; dan meratifikasi perjanjian internasional terkait lainnya terkait transparansi keuangan.

Ketiga. Kita punya menemukan jalur perintis untuk memberantas korupsi, melalui Kantor Ombudsman, yang dapat menggunakan keringanan dalam SALN – di mana pejabat publik memberi wewenang kepada Ombudsman untuk mengumpulkan informasi dari lembaga pemerintah yang berkaitan dengan aset dan kekayaan bersih seseorang – untuk mulai memeriksa sebuah kasus. penemuan fakta. Hal ini harus disebabkan oleh keluhan yang layak dari setiap warga negara.

Dengan melakukan hal ini, Ombudsman Conchita Carpio-Morales telah meningkatkan tingkat intoleransi terhadap korupsi dan korupsi, sesuatu yang sangat kita butuhkan. Seperti telah dikatakan orang lain, hanya mereka yang memiliki sesuatu yang disembunyikan yang takut bahwa jejak baru ini akan dirintis oleh Ombudsman.

Beberapa pengacara mempertanyakan hal ini, dengan mengatakan bahwa hal ini bertentangan dengan undang-undang kerahasiaan bank. Namun, dari sudut pandang orang awam, kepentingan yang lebih tinggi – yaitu mendorong transparansi dan menegakkan akuntabilitas pejabat publik – harus diutamakan.

Saya menantikan kesaksian Ketua Hakim minggu depan dan akhir dari persidangan yang panjang ini. Cara para senator kita memilih akan membuat sejarah dan akan membawa negara kita ke kondisi yang lebih baik atau malah sebaliknya.

Sedangkan bagi Mahkamah Agung, setelah terguncang hingga ke akar-akarnya, lembaga tersebut harus membuka diri dan tidak lagi menjadi kamar rahasia. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney