• July 13, 2024
3 tewas dalam serangan pemberontak di Maguindanao

3 tewas dalam serangan pemberontak di Maguindanao

(PEMBARUAN ke-4) 3 orang tewas setelah serangan di Maguindanao oleh anggota faksi Front Pembebasan Islam Moro yang memisahkan diri

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Anggota kelompok yang memisahkan diri dari Front Pembebasan Islam Moro (MILF) menyerang 11 kota di Maguindanao pada Minggu malam dan melawan pasukan militer hingga Senin pagi, 6 Agustus.

Seorang warga sipil tewas dalam baku tembak, sementara militer mengatakan jenazah dua Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF) yang membangkang ditemukan beberapa jam setelah serangan tersebut.

Pejuang BIFF di Kamp Omar di Maguindanao.

Laporan dari militer mengatakan jalan-jalan dari kota Guindulungan, Datu Unsay, Datu Saudi-Ampatuan dan Shariff Aguak hingga jalan raya Maguindanao ditutup untuk lalu lintas pada hari Senin, menyusul serangkaian serangan yang dilakukan oleh anggota BIFF, yang dibentuk. oleh mantan komandan MILF yang membangkang, Ameril Umra Kato.

Agence France-Press melaporkan bahwa beberapa pemberontak menggunakan gergaji mesin dalam serangan itu.

Setidaknya satu tentara terluka ketika pertempuran sporadis berkecamuk saat fajar, kata kepala polisi provinsi, Supt Senior Marcelo Pintac. Pemberontak menebang tiang listrik sebelum fajar dan membuat beberapa desa menjadi gelap gulita.

Abumisry Mama, juru bicara BIFF, membenarkan serangan tersebut dan mengatakan serangan tersebut merupakan pembalasan atas kematian salah satu anggota BIFF dan serangan terhadap saudara Muslim mereka di Basilan.

Pasukan angkatan darat berada di bawah komando Kolonel Mayoralgo dela Cruz, komandan brigade mekanik pertama angkatan darat.

Kolonel Prudencio Asto, juru bicara Divisi Infanteri ke-6, mengatakan kepada wartawan bahwa serangan sekitar pukul 11:30 Minggu malam menargetkan pangkalan patroli dan unit Brigade Infanteri Mekanis ke-1 di sepanjang perimeter kompleks Kamp Omar, khususnya di Barangay Cabengi, di wilayah tersebut. kota, ditargetkan. dari Datu Saudi Ampatuan, Barangay Bagan di Guindulongan, dan barangay Meta dan Maitumaig di kota Datu Unsay.

Pertempuran tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa hal itu dapat menyebabkan pengungsian penduduk desa secara besar-besaran, dan memaksa sekolah-sekolah untuk meliburkan kelas pada hari itu, tambah Asto.

“Kami sekarang dalam posisi bertahan dan kami akan menjaga komunitas dan masyarakat,” katanya, seraya menambahkan bahwa para penumpang juga disarankan untuk menghindari jalan raya di mana pertempuran dapat meluas.

Pembicaraan damai

Serangan tersebut terjadi sebelum pemerintah dan MILF melanjutkan perundingan perdamaian di Kuala Lumpur minggu ini.

“Tindakan agresi BIFF ini dimaksudkan untuk menggagalkan proses perdamaian antara pemerintah dan MILF. Kami meyakinkan publik bahwa insiden-insiden ini tidak akan mempengaruhi kemajuan besar yang telah kami bangun dengan hati-hati dan terus-menerus bersama rekan-rekan kami, yang utamanya adalah mekanisme gencatan senjata yang tetap ada dan menjaga perdamaian bagi komunitas kami,” kata Teresita Deles. , penasihat presiden untuk proses perdamaian.

Kato mengklaim bahwa pada tahun 2011 ia memiliki tiga divisi berawak penuh yang terdiri dari sekitar 5.000 orang.

Deles mengatakan pemerintah tetap “teguh dalam keputusan kami untuk terus melibatkan MILF” dalam perundingan sampai kedua belah pihak mencapai kesepakatan.

BIFF dipimpin oleh Ameril Umra Kato, seorang gerilyawan terlatih Saudi yang memisahkan diri dari MILF yang beranggotakan 12.000 orang, yang mengadakan pembicaraan damai dengan pemerintah Aquino.

Komandan pelarian MILF dan sekarang pemimpin BIFF Ameril Umra Kato dalam sebuah wawancara dengan Rappler pada tahun 2011. Semua foto oleh Beth Frondoso

Umra Kato telah membual bahwa ia memiliki sekitar 5.000 pejuang bersenjata, meskipun para pejabat militer yakin ia hanya memiliki beberapa ratus pejuang di bawah komandonya.

Umra Kato dikenal sebagai seorang Muslim garis keras dan dia menuduh mantan rekan-rekannya mengkhianati tujuan akhir pemberontakan untuk mendirikan negara Islam merdeka di wilayah selatan yang bermasalah.

Pemerintah mengatakan pihaknya berharap bisa menandatangani perjanjian damai dengan MILF pada akhir tahun ini, namun meminta pimpinan MILF membantu membendung pasukan Umbrakato.

Pemberontakan Muslim dimulai pada awal tahun 1970-an dan pertempuran tersebut menewaskan sekitar 150.000 orang, serta membuat sebagian besar wilayah selatan berada dalam kemiskinan yang parah.

Von Al-Haq, juru bicara Angkatan Bersenjata Islam Bangsamoro dari MILF, memberikan jaminan bahwa hal ini tidak akan menghentikan pembicaraan antara pemerintah dan MILF.

“Saya yakin sudah jelas bahwa MILF tidak terlibat. Oleh karena itu, tidak ada yang perlu dikhawatirkan karena tidak ada pelanggaran terhadap ketentuan perdamaian apa pun,” kata Al-Haq. – dengan laporan dari Ferdie Cabrera di Cotabato City, Karlos Manlupig di Davao City dan AFP/Rappler.com

Toto sdy