• April 13, 2024
Denda dikenakan terhadap Philex setelah tailing tambang Padcal bocor

Denda dikenakan terhadap Philex setelah tailing tambang Padcal bocor

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat lingkungan hidup sedang mengevaluasi pelanggaran dan denda yang dijatuhkan Philex Mining Corp. diberlakukan setelah kebocoran dari bendungan tailing yang retak di tambang emas tembaga Padcal dihentikan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pejabat lingkungan hidup kini sedang menentukan pelanggaran dan denda terkait yang dikenakan pada Philex Mining Corp., perusahaan pertambangan terbesar di negara tersebut, setelah kebocoran dari bendungan tailing yang jebol di tambang emas tembaga Padcal berhasil diatasi.

Dalam wawancara dengan Direktur Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) Leo Jasareno pada Senin, 6 Agustus, ia mengatakan tim teknis akan dikirim ke lokasi tambang di Benguet di Luzon utara untuk menilai kerusakan, serta menentukan biaya rehabilitasi. . dan pelanggaran yang dilakukan oleh Philex.

“MGB akan menilai dampaknya dan menentukan pelanggaran spesifik (yang dilakukan perusahaan), khususnya UU Air Bersih dan kontrak ECC (Sertifikat Kepatuhan Lingkungan), dan UU Pertambangan. Itu masih belum termasuk (biaya) pembersihan menyeluruh,” kata Jasareno.

Dia mengutip yang berikut:

  • Hukuman untuk undang-undang pertambangan mencakup P50 per ton sedimen yang tumpah dari kolam tailing
  • Undang-Undang Air Bersih (UU Republik 9275) mengenakan denda minimal P100,000 per hari hingga maksimum P200,000 per hari untuk rembesan polutan ke badan air


Bahan kimia beracun

Karena kolam tailing adalah tempat perusahaan pertambangan menampung sedimen dan tempat pembuangan lainnya dari proses ekstraksi mineral dari bijih, Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje sebelumnya menyatakan keprihatinan tentang kemungkinan dampak pembuangan tersebut terhadap organisme hidup di badan air di sekitarnya, khususnya. sungai Agno dan Balog.

“Pasti ada (kerusakan sumber air di sungai Balog dan Agno). Namun kami sedang dalam proses menentukan apakah tumpahan sudah mencapai bendungan San Roque. Sampai kemarin masih belum,” katanya seraya menambahkan bahwa pengawasan udara terhadap daerah yang terkena dampak akan dilakukan.

“Ada kebutuhan untuk melakukan penyelidikan berbasis sains di sini untuk menghilangkan ketakutan dan kekhawatiran masyarakat,” tegas Paje.

Sejauh ini, belum ada korban jiwa yang dilaporkan. “Gubernur Benguet Nestor Fongwan mampu mengeluarkan peringatan dini kepada konstituennya,” kata Paje.

Jasareno mengatakan, uji laboratorium akan memastikan apakah air dan sedimen yang bocor dari bendungan tidak mengandung bahan kimia beracun. Tim gabungan yang terdiri dari staf teknis MGB dan Biro Pengelolaan Lingkungan Hidup akan melaksanakan dan menyelesaikan pengujian dalam waktu seminggu.

“Sedimen yang bocor tidak beracun. Mereka tidak termasuk dalam zat beracun yang disebutkan dalam undang-undang. Tapi tetap akan ada dampaknya,” kata Jasareno merujuk pada pemeriksaan awal MGB pekan lalu.

Jelas sedimen tidak sampai ke Bendungan San Roque yang menjadi sumber irigasi dan pembangkit listrik, kata Jasareno.

Luapan dari bendungan tailing biasanya mengalir ke Sungai Balog, yang selanjutnya mengalir ke Sungai Agno. Bendungan San Roque terletak di hilir Sungai Agno.

Tergantung

MGB mengeluarkan perintah penghentian dan penghentian kepada Philex pada hari Jumat, 3 Agustus, setelah perusahaan tersebut melaporkan kebocoran tersebut. Perusahaan mengatakan tidak ada tailing yang ditambahkan ke bendungan sejak 1 Agustus, menyusul hujan lebat akibat topan Ferdie dan Gener.

Dalam pernyataannya pada 4 Agustus, Philex mengatakan pelepasan air dan sedimen dari jebolnya bendungan tailing no. 3 tambang Padcalnya dibatasi. Philex mengatakan tambang tersebut akan ditutup untuk memungkinkan dilakukannya penilaian menyeluruh terhadap kolam tailing.

“Kebocorannya sudah ditutup. Bertahan,” kata Jasareno saat dikonfirmasi, Senin.

Mengingat penangguhan tersebut, pengiriman terakhir Philex akan dilakukan pada 7 Agustus.

Tambang emas tembaga Padcal adalah satu-satunya tambang Philex yang beroperasi, perusahaan pertambangan terbesar di negara itu. Tambang ini menghasilkan 150.000 ton konsentrat dan 26.000 ton bijih.

Dalam konferensi pers 3 Agustus lalu, Ketua Philex Manuel V. Pangilinan mengatakan penangguhan tersebut akan menimbulkan kerugian yang diperkirakan mencapai P30 juta hingga P40 juta per hari.

Apakah denda dari pemerintah termasuk dalam perkiraan ini masih belum dapat dikonfirmasi.

Pangilinan mengatakan Philex mengambil asuransi lingkungan senilai $50 juta dan asuransi gangguan bisnis senilai $30 juta untuk menutupi biaya insiden tersebut. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Pengeluaran Sidney