• April 12, 2024
3 tewas, ribuan kehilangan rumah dalam kebakaran QC pada hari pertama tahun 2015

3 tewas, ribuan kehilangan rumah dalam kebakaran QC pada hari pertama tahun 2015

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-3) Tiga orang tewas dan sedikitnya 3 orang terluka dalam kebakaran selama berjam-jam yang diyakini disebabkan oleh kembang api saat perayaan Tahun Baru.

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Tiga orang tewas dan ribuan warga komunitas pemukim informal di Kota Quezon kehilangan rumah mereka ketika kebakaran melanda daerah mereka pada pagi pertama tahun 2015.

Kepala Inspektur Ariel Barayuga, petugas yang bertanggung jawab di Biro Perlindungan Kebakaran (BFP), mengatakan kepada Rappler melalui pesan teks Kamis dini hari, 1 Januari, bahwa 3 jenazah ditemukan dari lokasi kebakaran yang meratakan sekitar 200 rumah. Tepi Sungai Barat di Barangay Apolonio Samson, Kota Quezon.

“Tiga jenazah telah ditemukan,” kata Baraguya kepada Rappler melalui pesan teks sekitar pukul 7 malam ketika dimintai informasi terkini mengenai apa yang dikatakan sebagai salah satu kebakaran terbesar yang melanda Kota Quezon dalam beberapa tahun terakhir.

Dia mengatakan bahwa “sekitar 4.000 keluarga” terkena dampak kebakaran tersebut.

Barayuga mengatakan dalam wawancara di ANC pada Kamis sore bahwa sedikitnya 3 orang terluka, termasuk petugas pemadam kebakaran Paul Manuel yang kehilangan 3 jarinya ketika tangki bahan bakar gas cair (LPG) meledak di dekatnya.

Manuel menjalani operasi selama 4 jam hari itu di sebuah rumah sakit di Manila, di mana dokter akan mencoba mengamputasi jarinya, kata Barayuga.

Ketua BFP juga mengatakan dalam wawancara ANC bahwa perkiraan kerusakan awal mencapai P5 juta, namun hal ini akan tergantung pada validasi lebih lanjut.

4.000 keluarga terkena dampaknya

Kebakaran diduga terjadi sekitar pukul 07.00. BFP membunyikan alarm umum pada pukul 8 pagi, yang merupakan sinyal bagi seluruh unit pemadam kebakaran di Metro Manila untuk memberikan bantuan.

Pukul 10:30 api tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, sehingga mendorong BFP mencari bantuan dari Angkatan Udara Filipina.

Api dinyatakan terkendali pada pukul 11.19 dan padam pada pukul 12.45.

BFP menyebutkan, api berasal dari rumah dua lantai yang berada di tengah kawasan.

Pihak berwenang belum mengetahui penyebab kebakaran tersebut, namun warga sekitar mengatakan kemungkinan besar api berasal berhentisejenis kembang api.

Pejabat BFP mengatakan penyebab kebakaran masih diselidiki.

14 kebakaran dilaporkan

Juru bicara BFP, Inspektur Kepala Renato Marcial mengatakan dalam sebuah wawancara dzMM BFP merespons 14 kebakaran setelah perayaan Malam Tahun Baru, namun sebagian besar merupakan insiden kecil. Dari insiden tersebut, sejauh ini 4 telah diverifikasi disebabkan oleh kembang api, katanya.

Marcial mengatakan kebakaran besar terjadi di Kota Makati pada Malam Tahun Baru, di Malate di mana seorang anak berusia 7 tahun meninggal, dan kebakaran lainnya di sebuah rumah di Las Piñas pada hari Rabu di mana 6 orang tewas.

Saat ditanya, Marcial mengatakan kebakaran di Las Piñas bermula dari dapur rumahnya, namun penyebabnya masih diselidiki.

Ia mengatakan, kematian tersebut diduga akibat pembangunan rumah yang dilengkapi kisi-kisi jendela. Pemiliknya dilaporkan mengalami pembobolan traumatis di mana mereka diikat oleh perampok, sehingga mendorong mereka untuk meningkatkan keamanan rumah mereka.

Namun, fitur keamanan telah menjadi bahaya kebakaran.

“Karena mereka mengalami trauma, mereka menjadi sadar akan keselamatan dan mengabaikan aspek keselamatan,” katanya dalam bahasa campuran Filipina dan Inggris.

Marcial juga mengingatkan masyarakat bahwa jika terjadi kebakaran, kita harus selalu mengutamakan nyawa dan keselamatan dibandingkan materi.

“Kalau ada yang terlupa (di rumah yang terbakar), jangan kembali. Hidupmu lebih penting,” katanya.

Marcial mengatakan BFP juga menerima laporan mengenai insiden lain di Kota Olongapo dan Cebu, dan ia memperkirakan akan ada lebih banyak laporan yang akan diterima dalam waktu dekat. – Rappler.com

Keluaran Sydney