• April 13, 2024
3 tip hemat uang untuk OFW

3 tip hemat uang untuk OFW

Pekerja Filipina di luar negeri harus mengotomatisasi, menganggarkan, dan menginvestasikan uang hasil jerih payah mereka untuk masa depan mereka, kata pakar keuangan pribadi Randell Tiongson

Pekerja Filipina di Luar Negeri (OFWs) memompa sejumlah besar uang ke dalam perekonomian Filipina. Namun bagaimana pengiriman uang ini digunakan?

“Kita perlu memastikan dana tersebut dibelanjakan dengan bijak,” kata penulis buku terlaris, pembicara motivasi dan pelatih keuangan Randell Tiongson.

Tiongson, seorang advokat literasi keuangan untuk OFWs 2004, mengatakan OFW berada dalam situasi sulit karena mereka harus memberikan dukungan keuangan kepada anggota keluarga di Filipina. “Jika OFW tidak menabung cukup uang, mereka akan pulang setelah bertahun-tahun bekerja di luar negeri tanpa uang atau aset apa pun,” kata Tiongson.

OFW juga kurang memiliki keamanan kerja. “Seorang OFW dapat dengan mudah kehilangan kontrak kerja begitu dia mendapatkannya,” kata Tiongson.

Mereka juga tidak cukup terampil dalam menangani keuangan mereka. “Pengetahuan tentang investasi dan kewirausahaan masih terbatas bagi sebagian besar OFW. Banyak dari mereka kehilangan uang hasil jerih payahnya karena usaha yang gagal dan bahkan penipuan investasi,” tambah Tiongson.

Jika OFW menjadi lebih pintar dalam mengelola uang, mereka akan menabung lebih banyak, dan peningkatan tabungan ini pasti akan bermanfaat bagi perekonomian Filipina, kata Tiongson.

“Petugas yang mampu secara finansial akan menjadi anggota masyarakat produktif yang lebih baik dan lebih stabil serta anak-anak mereka akan mendapat jaminan masa depan yang lebih baik,” kata Tiongson.

Tiongson membagikan tips hemat uang berikut ini untuk OFW dan orang-orang yang mereka cintai:

Penggunaan program debit otomatis. Karena penghasilan masyarakat Filipina lebih banyak di luar negeri dibandingkan penghasilan mereka di Filipina, maka terdapat godaan untuk mengeluarkan uang lebih banyak. Hal ini menjadi masalah karena biaya hidup umumnya lebih tinggi di negara-negara dengan populasi OFW yang tinggi.

Untuk mengatasi hal ini, Tiongson mengatakan OFW harus berkomitmen untuk menabung sebagian pendapatan mereka melalui bank. “Bagi yang belum disiplin menabung, segeralah ke bank dan daftarkan rekening Anda untuk pengaturan autodebet untuk membantu memaksa Anda menabung,” ujarnya.

Saran tersebut juga berlaku ketika berinvestasi di reksa dana atau Unit Investment Trust Funds (UITFs). Tiongson merekomendasikan untuk mendaftarkan rekening-rekening ini dalam pengaturan auto-debit sehingga “Anda dapat membangun investasi Anda dengan cara yang lebih teratur, meskipun Anda jauh dari Filipina.”

Tetapkan anggaran yang realistis untuk seluruh keluarga. Seringkali, OFW mengirimkan kiriman uang kembali ke Filipina dengan harapan uang tersebut akan dimanfaatkan dengan baik. Anggaran yang realistis untuk seluruh keluarga, menurut Tiongson, akan menghilangkan banyak dugaan dalam pengiriman uang.

“Anggaran yang baik mengidentifikasi kebutuhan dan keinginan dan menekankan pada prioritas kebutuhan dibandingkan keinginan sangat penting dalam kemampuan mereka untuk menabung,” kata Tiongson.

Tiongson juga menekankan bahwa tidak praktis untuk sepenuhnya menghilangkan ‘keinginan’ dari persamaan.

Namun, anggaran akan menentukan seberapa baik Anda mematuhinya. Oleh karena itu Tiongson menekankan perlunya mengkomunikasikan pengelolaan uang yang benar kepada anggota keluarga, betapapun sulitnya. Beberapa di antaranya bahkan mungkin merupakan peraturan yang sulit. Misalnya, belanja untuk hal-hal yang tidak penting hanya bisa dilakukan setelah uang sudah dialokasikan dan dibelanjakan untuk kebutuhan, ujarnya.

Mulailah berinvestasi, sekecil apa pun. Ketika Tiongson memberikan nasihat investasi kepada OFW, pertama-tama dia mempertimbangkan dengan cermat tujuan investasi, toleransi risiko, dan kerangka waktu mereka. Baru setelah itu dia membuat rekomendasi yang tepat, katanya.

Namun, Tiongson juga mempunyai rekomendasi yang lebih luas, yang pertama adalah OFW harus mulai berinvestasi, meskipun jumlah awalnya kecil.

“Partai, dana gabungan seperti reksa dana dan UITF adalah program investasi yang baik untuk OFW karena mudah untuk memulai dan cukup mudah dipahami,” katanya.

Nantinya, OFW bisa memasuki investasi yang lebih kompleks seperti real estat, yang menurut Tiongson merupakan pilihan bagus bagi masyarakat Filipina yang mencari penghasilan pasif. Mereka dapat menyewa properti, bahkan dari luar negeri, karena selalu ada broker yang tersedia dan beberapa apartemen bahkan memiliki manajemen properti internal untuk disewakan.

Tiongson juga mendorong kewirausahaan di kalangan OFW, hanya jika mereka memiliki basis pengetahuan untuk bersaing dalam industri tertentu. “Bisnis juga bisa berjalan asalkan OFW mengetahui bisnis yang dijalankannya dengan cukup baik dan memiliki orang-orang yang dapat dipercaya dan kompeten yang akan mengelola bisnis tersebut saat mereka tidak ada,” katanya.

Sosialisasi literasi keuangan

Sebagai bagian dari advokasinya, Tiongson merencanakan konferensi keuangan untuk OFW di Uni Emirat Arab (UEA) pada tahun 2015, dengan target 500 peserta.

Tiongson mengatakan keberhasilan acara ini akan membuka jalan bagi program serupa di negara-negara lain yang memiliki konsentrasi OFW yang tinggi, namun ia cenderung fokus pada dampak sosial, dibandingkan bisnis, yang bisa ia berikan.

“Memberi mereka seminar berkualitas yang lebih dari sekedar motivasi atau penjualan kepada mereka akan secara drastis memberdayakan OFW secara finansial,” kata Tiongson. – Rappler.com

Keluaran Sydney