• May 19, 2024
35 orang tewas, hampir satu juta orang terkena dampaknya

35 orang tewas, hampir satu juta orang terkena dampaknya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Wilayah Cordillera mencatat jumlah korban terkonfirmasi tertinggi sejauh ini, menurut NDRRMC

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Sedikitnya 35 orang tewas dan hampir satu juta orang terkena dampak serangan Topan Lando (Koppu) selama akhir pekan, kata Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC).

Pada hari Rabu, 21 Oktober, Alexander Pama, direktur eksekutif NDRRMC, mengatakan 35 orang tewas dan 24 luka-luka di seluruh provinsi di Luzon Utara dan Tengah.

Korban terbanyak tercatat di Wilayah Administratif Cordillera (CAR), dengan 16 orang dipastikan tewas.

Wilayah I

Wilayah II

  • Vizcaya Baru: 2
  • Cagayan: 1

Wilayah III

  • Zambale: 2
  • tarlak: 1
  • Nueva Ecija: 2
  • Aurora: 1

KENDARAAN

  • Benguet: 11
  • Hasil: 2
  • Abraham: 1
  • Kota Baguio: 2

Wilayah IV-A: 1

Wilayah Ibu Kota Negara: 2

Sementara itu, 907.267 orang terkena dampak hujan lebat dan banjir bandang akibat topan tersebut. Lebih dari 25.000 keluarga saat ini mencari perlindungan di 512 pusat evakuasi.

Romina Marasigan, juru bicara NDRRMC, mengatakan tercatat 762 kejadian banjir juga terjadi Pangasinan, Isabela, New Ecija, Tarlac, Bulacan, Pampanga, Zambales, Cagayan dan Benguet.

Banjir dan tanah longsor juga menyebabkan 123 ruas jalan dan 24 jembatan tidak dapat dilalui kendaraan.

Pertanian, kerusakan infrastruktur

Ketika cuaca membaik tiga hari setelah topan melanda, para pejabat juga menghitung kerugian akibat hancurnya tanaman dan tenggelamnya ternak akibat hujan lebat yang mengguyur wilayah pertanian luas di utara Manila.

“Meskipun air masih mengalir ke hilir, air sudah mulai surut di beberapa daerah,” Mahar Lagmay, direktur proyek pemerintah untuk mengurangi dampak bencana alam di Filipina, mengatakan kepada Agence France-Presse.

Hujan deras di wilayah pegunungan Filipina utara, yang menjadi penyebab sebagian besar banjir di dataran pertanian, juga telah mereda, menurut Lagmay dan pejabat pertahanan sipil setempat.

Lebih dari 300 desa terendam di wilayah pusat pertanian Luzon pada hari Senin dan Selasa, dan banjir memakan seluruh rumah di beberapa daerah.

Kerusakan pertanian dan infrastruktur akibat topan meningkat menjadi P6,57 miliar, dengan sektor pertanian menderita kerugian terbesar.

Topan tersebut meninggalkan jejak kehancuran di berbagai wilayah di mana pertanian merupakan sumber mata pencaharian utama. (BACA: Nueva Ecija: Padi Hancur, Ladang Sayur Dimana-mana)

Alexander Pama, direktur eksekutif NDRRMC, sebelumnya mengatakan bahwa provinsi Aurora dan Nueva Ecija adalah wilayah yang paling terkena dampak topan tersebut.

Di wilayah I, II, III, CALABARZON, V dan CAR, kerusakan pertanian diperkirakan sebesar P6,01 miliar.

Berdasarkan laporan awal, kerusakan infrastruktur mencapai P559 juta. Rumah rusak terbanyak tercatat di wilayah I, II, III dan CAR. Dari 6.947 rumah yang rusak akibat topan tersebut, 540 diantaranya hancur total.

Pada hari Rabu pukul 17.00, Lando semakin melemah ke area bertekanan rendah.

Saat pertama kali melanda pantai timur Luzon pada Minggu pagi, kecepatan hembusan anginnya mencapai 210 kilometer per jam, menjadikannya badai terkuat kedua yang melanda Filipina tahun ini.

Kepulauan Filipina sering kali menjadi daratan besar pertama yang dilanda badai yang muncul di Samudra Pasifik. Kepulauan Asia Tenggara ini mengalami sekitar 20 badai besar setiap tahunnya, banyak di antaranya mematikan.

Badai paling dahsyat yang pernah tercatat di daratan, Topan Super Haiyan melanda Filipina tengah pada tahun 2013, menyebabkan sedikitnya 7.350 orang tewas atau hilang. dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

BACA SELENGKAPNYA

sbobetsbobet88judi bola