• May 22, 2024
4 Filipina untuk Diperhatikan

4 Filipina untuk Diperhatikan

Berikut adalah 4 perempuan yang memimpin revolusi mereka sendiri menuju perubahan sosial

MANILA, Filipina – Gabriela Silang adalah salah satu pahlawan Filipina paling terkenal, bukan hanya karena dia memimpin 2.000 pejuang di Vigan, tetapi juga karena dia seorang wanita.

Banyak hal telah berubah sejak tahun 1763, namun ada satu hal yang tetap sama: masih banyak perempuan yang memimpin revolusi mereka sendiri.

Dalam perayaan Bulan Perempuan (yang sebenarnya diadakan setiap bulan), kami berbagi kisah tentang 4 warga Filipina yang mungkin tidak sedang berperang, namun berjuang keras untuk memberikan layanan yang layak bagi Filipina.

Chely Esguerra

PENCERITA.  Chely Esguerra bercerita tentang para pembuat perubahan sosial yang positif.  Foto milik Chely Esguerra

Sebagai direktur pelaksana ChannelGood Advocacy Communications, Chely Esguerra, 29, menghabiskan sebagian besar hari kerjanya menulis dan memfilmkan kisah-kisah tak terhitung tentang organisasi-organisasi yang digerakkan oleh misi dan nirlaba. Perusahaan ini telah memproduksi video yang mendukung kampanye kesehatan masyarakat, pendidikan, energi terbarukan, dan kewarganegaraan aktif. Berikutnya adalah film dokumenter tentang konservasi laut dan kewirausahaan sosial.

Pada akhir pekan, Chely dan rekan-rekannya di ChannelGood menjalankan “Girl Matter”, sebuah program untuk anak muda Filipina yang dengan berani bertahan dari sejarah pelecehan untuk memupuk harga diri mereka, memperluas wawasan mereka dalam meraih mimpi, dan memberikan akses terhadap kebebasan finansial. “Kami juga memberi mereka lokakarya tentang keterampilan mata pencaharian yang bisa mereka ikuti nanti,” tambahnya.

Chely tidak melihat garis tegas antara pekerjaannya sehari-hari dan advokasi.

“Beberapa orang mengatakan bahwa Anda harus memprioritaskan kebutuhan Anda sendiri dan membiarkan orang lain mengurus dirinya sendiri. Saya tidak mengerti maksudnya,” renungnya.

“Membantu membalikkan situasi negatif bagi orang lain berarti membuat situasi kolektif menjadi lebih baik bagi saya dan keluarga saya juga.”

Jen Horn

PEMBELIAN BERKELANJUTAN.  Jen Horn menganjurkan konsumerisme ramah lingkungan dengan Muni PH.  Foto milik Jen Horn

Jen Horn (28) menyebut dirinya kepala cuci otak muni.com.ph, sebuah platform komunitas untuk Cultural Creatives yang berbagi ide tentang konsumsi secara sadar. “Kami melakukan ini melalui blog gaya hidup dan acara offline menyenangkan yang menyoroti hal-hal kecil yang dapat kami lakukan untuk memaksimalkan dampak kami di komunitas, dan meminimalkan dampak kami terhadap lingkungan,” jelas Jen.

Dia melanjutkan, “Anda tidak perlu memindahkan gunung untuk menciptakan perubahan. Faktanya, kami sangat tidak menganjurkan untuk merusak alam. (Anda) hanya (harus) hidup lebih sadar setiap hari, dan semoga dapat mempengaruhi orang-orang di sekitar Anda.”

Beberapa acara mereka yang sukses adalah Eco Fashion Workshop, tempat para pendiri merek ramah lingkungan dalam negeri memberikan ceramah dan tips yang menginspirasi, dan Muni Pop-Up Shop, tempat orang membeli barang bekas, buatan lokal, dan/atau ramah lingkungan. barang ramah..

Jen mengundang orang untuk menjadi sukarelawan bersama Muni dan bergabung dengan “tim inti Cultural Creatives yang gila/penuh harapan/gelisah”. Hari terakhir untuk melamar adalah pada tanggal 5 April.

Cherry Atlano

STRESSER KEINGINAN BAIK.  Cherrie Atilano ingin membuat pertanian menjadi keren dengan Agricool.  Foto milik Cherrie Atilano

Beberapa tahun lalu, Cherrie Atilano (26) memilih terus bekerja di Gawad Kalinga dengan beasiswa Fulbright. Alih-alih belajar di aula universitas bergengsi Amerika dan menghabiskan malam tanpa tidur di perpustakaan, Cherrie bangun pagi untuk menanam dan/atau memanen.

Hatinya bertekad untuk membuat pertanian menjadi keren, modis, dan diminati melalui usaha sosial yang ia dirikan bersama, yang diberi nama Agricool.

“Saya merasa sangat memalukan jika sebuah negara dengan banyak sumber daya ternyata miskin secara tidak masuk akal. Mengapa kita terus mengimpor pangan dari negara lain?” dia bertanya.

Cherrie sekarang sedang mempersiapkan perkemahan musim panas di GK Enchanted Farm pada tanggal 22 hingga 28 April. Dia menceritakan bahwa acara tersebut akan menampilkan produk segar dari pertanian, dan kegiatan seperti pembuatan teh serta pembuatan coklat dan keju. “Mari kita temukan kekayaan negara ini dan menjadi orang Filipina melalui peluang di bidang pertanian dan pemberdayaan masyarakat miskin yang memiliki kejeniusan sejati,” ujarnya.

Alex Eduque

MEMBANGUN UNTUK ORANG LAIN.  Alex Eduque mendirikan Dewan Pemuda Habitat untuk Habitat for Humanity.  Foto milik Alex Eduque

Meskipun Alex Eduque21, setelah belajar di New York selama 4 tahun terakhir, ia telah menjadi salah satu anggota Habitat for Humanity yang paling aktif, menunjukkan bahwa seseorang dapat melangkah jauh, secara harfiah dan kiasan.

Dia mendirikan Habitat Youth Council, sekelompok pemimpin muda berusia 18 hingga 21 tahun, untuk mengadakan acara penggalangan dana dan memobilisasi kelompok untuk bergabung dalam pekerjaan pembangunan.

“Saya juga mendirikan Move.org Foundation Inc, salah satu ‘partner-in-mission’ Habitat untuk menyelesaikan inisiatif pengembangan masyarakatnya. Hal ini memungkinkan adanya fasilitasi pendidikan anak usia dini dalam komunitas Habitat (karena mandat Habitat membatasinya pada pembangunan infrastruktur fisik), kata Alex.

Dia saat ini sedang menjalankan tanggung jawab menulis tesis sarjananya dan mengorganisir Habitat Youth Build pada tanggal 27 April. Acara tahunan ini bertujuan untuk mengumpulkan lebih dari 2.000 pemuda Filipina untuk membangun rumah di seluruh negeri.

Alex lulus pada bulan Juni. Sangat mudah untuk melihat bahwa hal-hal yang lebih besar menanti anak muda Filipina yang cerdas dan antusias ini. – Rappler.com


Anda mungkin juga ingin membaca:

Keluaran HK Hari Ini