• April 23, 2024
43 pengirim masuk daftar hitam karena paket tidak terkirim

43 pengirim masuk daftar hitam karena paket tidak terkirim

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Masalah ini sebagian besar disebabkan oleh kegagalan konsolidator asing atau perusahaan ekspedisi laut utama untuk mengirimkan biaya yang dikumpulkan ke agen terakreditasi mereka di Filipina atau perusahaan ekspedisi laut lokal.

MANILA, Filipina – Musim Natal telah berakhir namun Anda masih menunggu kotak balikbayan berisi kado? Kemungkinan kotak Anda salah ditangani oleh pengirim barang yang salah.

Departemen Perdagangan dan Perindustrian (DTI) mengumumkan pada Rabu, 14 Januari, bahwa mereka telah memasukkan 43 perusahaan ekspedisi ke dalam daftar hitam karena keluhan dari pengirim dan penerima barang karena tidak terkirimnya kotak balikbayan.

Wakil Sekretaris DTI Victorio Mario Dimagiba mengatakan 54 perusahaan ekspedisi/konsolidator asing lainnya dari Asia, Australia, Eropa, Timur Tengah dan Amerika Serikat sedang menunggu pengaduan terkait kotak balikbayan yang tidak terkirim dan saat ini sedang diselidiki.

Dimagiba mengatakan keluhan muncul ketika kotak balikbayan tidak terkirim ke pelanggan. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kegagalan konsolidator asing atau perusahaan ekspedisi laut utama untuk mengirimkan seluruh atau sebagian biaya yang mereka kumpulkan kepada agen Filipina yang terakreditasi atau perusahaan ekspedisi laut lokal untuk memfasilitasi pelepasan dan pengiriman kotak balikbayan secara tepat waktu.

“Jika dana yang diperlukan tidak disetorkan ke agen terakreditasi Filipina atau ekspedisi lokal, pengiriman kotak balikbayan tidak akan diserahkan ke Biro Bea Cukai (BOC) dan tidak akan dikirimkan ke penerima barang atau penerima barang,” kata Dimagiba.

Catatan DTI menunjukkan bahwa beberapa insiden tidak terkirimnya kotak balikbayan melibatkan perusahaan ekspedisi yang terakreditasi, tambah Dimagiba.

Dimagiba mengatakan DTI telah mencabut akreditasi D’Winner Logistics Philippines Incorporated dan Globalnet International Freight Incorporated. Selain itu, DTI berupaya untuk mencabut akreditasi Steadfast Air-Sea International Incorporated bersama dengan broker bea cukai berlisensi, Victorino C. Guilles Jr.

Daftar lengkap perusahaan ekspedisi laut asing dan domestik yang salah tersedia di situs DTI.

Akreditasi

DTI menerapkan skema akreditasi bagi perusahaan ekspedisi angkutan laut untuk memastikan standar sekaligus menjaga agar perusahaan tidak terlibat dalam kegiatan yang tidak bermoral. Dalam beberapa tahun terakhir, industri pelayaran dilanda berbagai permasalahan, termasuk kemacetan pelabuhan dan penyelundupan barang impor, seperti beras, baja, dan kayu.

“Skema akreditasi membantu memprofesionalkan industri pengiriman barang, dan DTI akan terus menerapkan kriterianya secara ketat untuk menyingkirkan perusahaan-perusahaan yang tidak memenuhi syarat untuk terlibat dalam bisnis ini,” kata Dimagiba.

Hingga Januari 2015, DTI telah mengakreditasi 664 pengiriman angkutan laut, dimana 57 di antaranya juga bergerak dalam penanganan pengiriman boks balikbayan. – Rappler.com

togel hk