• April 12, 2024
48.000 warga Lumad pergi ke Kota Davao untuk merayakan Natal

48.000 warga Lumad pergi ke Kota Davao untuk merayakan Natal

DAVAO CITY, Filipina – Ini seperti eksodus Natal tahunan dari pegunungan.

Sekitar 12.000 keluarga atau 48.000 masyarakat adat berkumpul sebagai pengungsi di wilayah perkotaan Kota Davao. Tapi ini bukan persiapan menghadapi bencana – ini cara mereka merayakan musim Natal.

Dikenal secara lokal sebagai Lumads, penduduk asli ini pergi dari pegunungan ke kota untuk meminta sumbangan keuangan dan hadiah Natal lainnya seperti pakaian bekas, makanan, dan barang lainnya.

Kebanyakan dari mereka, termasuk anak-anak, berjalan sepanjang hari sambil menyanyikan lagu-lagu Natal sebagai imbalan atas sedekah dan sumbangan dari penduduk kota. Beberapa ibu terlibat dalam penjualan hasil panen dan hasil samping lainnya, yang mereka pajang dan jual bersama sesama penduduk asli selama berada di Kota Davao.

Pada malam hari, mereka ditampung di lapangan tertutup yang tersebar di 8 barangay – Bangkerohan, Buhangin, Bunawan, Matina Aplaya, Toril, Mintal, Tugbok dan Calinan. Beberapa dari mereka tetap berada di wilayah tersebut sejak 4 Desember. Mereka diharapkan segera kembali ke rumahnya setelah Natal atau pada 26 Desember dengan kendaraan yang disediakan pemerintah kota.

Selain tempat penampungan sementara, pemerintah kota juga memberi mereka jatah makanan sehari-hari yang terdiri dari beras, mie, dan makanan kaleng – cukup untuk memberi makan satu keluarga beranggotakan 4 orang.

Rasakan kehidupan kota

Menurut Rey Rigor, koordinator proyek penerimaan Lumads, ini merupakan praktik tahunan penduduk asli yang pergi ke daerah perkotaan untuk merasakan kehidupan kota.

“Mereka turun setiap tahun untuk merayakan Natal di kota. Mereka ke Taman Rizal untuk berfoto dan juga mengunjungi tempat lain untuk menyaksikan lampu kota,” kata Rigor dalam wawancara telepon.

Rigor menambahkan, “Mereka juga akan meminta pakaian dan sumbangan lainnya yang dapat diberikan kepada mereka agar mereka dapat membawa sesuatu ketika kembali ke pegunungan.”

BERJALAN 24 MIL.  Sebuah keluarga dari Sitio Opian di Barangay Marilog berjalan sepanjang hari ke Barangay Calinan untuk menghabiskan musim liburan di sana.

Sebuah keluarga beranggotakan 12 orang terlihat menuju ke gimnasium Calinan di Barangay Biao Escuela. Wanita paling senior di kelompok itu dengan senang hati menceritakan alasannya pergi ke kota itu setiap bulan Desember.

“Walikota Duterte meminta kami datang ke kota ini agar anak-anak kami yang masih dalam masa pertumbuhan dapat dilatih berbicara bahasa Visayan. Kami pergi ke kota setiap tahun agar anak-anak kami tidak ketinggalan tentang cara hidup Visayan, mereka juga bisa melihat kendaraan yang bergerak dan mendapatkan pendidikan,” ujarnya.

Lumads, blok pemilih yang kuat?

Rayman Luna, seorang pengemudi sepeda roda tiga dari Mintal yang mengamati praktik tahunan ini, percaya bahwa Lumads mewakili blok suara yang kuat dalam pemilu lokal.

“Alasan mengapa Duterte selalu menang di Davao adalah karena cara mereka menjaga Lumads. Penduduk asli di pegunungan terlalu banyak, jadi kalau mereka mendukungmu dengan kuat, pasti kamu menang pemilu,” kata Luna.

Bertentangan dengan rumor yang beredar bahwa Walikota Rodrigo Duterte mendorong warga Lumad untuk pergi ke kota setiap bulan Desember sebagai bentuk bantuan, Rigor mengatakan bahwa walikota tidak mendorong praktik semacam itu namun hanya meminta warga kota untuk menerima warga Lumad saat mereka berada di sini, terutama mengingat Musim Natal.

“Kami bersiap setiap tahun untuk tidak menoleransi praktik ini, namun mengaturnya dengan benar. Kami memiliki peraturan anti-diskriminasi di Davao yang harus dipatuhi oleh semua orang, jadi layanan apa pun yang bisa kami berikan, kami berikan kepada mereka karena mereka layak dilindungi,” tambah Rigor.

MAKAN KELUARGA.  Sebuah keluarga yang berlindung di gym Barangay Mintal dengan penuh semangat berbagi jatah makanan sehari-hari dari LGU Kota Davao.

Profesor Ryan Christopher Maboloc dari Universitas Ateneo de Davao setuju dan mengatakan bahwa Pemerintah Kota Davao melakukan apa yang mereka bisa untuk menjaga keamanan masyarakat Lumad.

Maboloc mengatakan masyarakat arus utama tidak boleh memperlakukan mereka sebagai orang luar. Sebagai warga negara, tidak ada yang bisa menghalangi kebebasan bergerak mereka, tambahnya, lebih lanjut berargumentasi bahwa lebih dari sekedar masalah lokal, patologi sosial ini merupakan cerminan dari masalah yang lebih besar yaitu ketimpangan pembangunan.

“Apa yang dilakukan NCIP (Komisi Nasional Masyarakat Adat) mengenai hal ini? Mereka harus melakukan intervensi terhadap masalah ini dengan mengumpulkan pemangku kepentingan dan tidak hanya mengandalkan dukungan dasar dari pemerintah daerah. NCIP-lah yang harus memberikan panduan dan arahan terhadap masalah ini sehingga kita dapat mencari solusi jangka panjang,” kata Maboloc.

Jumlahnya terus bertambah

Rigor mengatakan tantangan terbesar yang dihadapi pemerintah kota adalah meningkatnya jumlah warga Lumad yang pergi ke kota setiap tahunnya. Pada tahun 2007, ketika ia pertama kali terlibat dalam penerimaan masyarakat Lumad, ia ingat bahwa mereka hanya menanggapi sekitar 4.000 keluarga. Namun saat ini jumlah mereka meningkat tiga kali lipat, termasuk penduduk asli lain dari provinsi tetangga.

Koordinator proyek mengatakan penduduk asli sekarang berasal dari Lembah Aracan, Bukidnon, Kalaingod di provinsi Davao del Norte, Agusan dan Surigao.

Mengingat hal ini, Kapten Barangay Ramon Bargamento dari Mintal mengatakan bahwa persiapan dan pengelolaan yang tepat adalah kunci pengorganisasian Lumad setiap kali mereka pergi ke kota.

Dalam kasus ini, katanya, ia sedang mempersiapkan diri dengan menugaskan “orang-orang penting” dari barangaynya dan rekan dari penduduk asli untuk bertanggung jawab atas kebersihan, sanitasi, kesehatan dan keamanan.

“Saya bahkan mengingatkan penduduk asli bahwa karena mereka tinggal di barangay saya, mereka harus mengikuti peraturan kami karena mereka adalah bagian dari komunitas saya selama mereka tinggal di sini,” kata Bargamento dalam sebuah wawancara.

PEMANTAUAN REGULER.  Kapten Mintal Barangay Ramon Bargamento secara teratur memeriksa situasi di dalam gym untuk menerapkan ketertiban dan memastikan keamanan transisinya.

Joy Adan dari Dinas Sosial dan Pembangunan Kota Davao memastikan bahwa kebutuhan dasar masyarakat Lumad dipenuhi oleh pemerintah setempat. Dia mengatakan meja kesehatan ditempatkan di belakang gym dan kipas angin listrik berukuran besar disediakan bersama dengan proyektor LCD agar mereka tetap nyaman dan terhibur.

Bicaralah dengan para pemimpin

Maboloc mengatakan untuk memperbaiki praktik distribusi tahunan ini memerlukan penggunaan mekanisme demokrasi akar rumput seperti berbicara dengan dewan tetua berbagai suku.

“Jelas ada sinyal yang beragam di sini. Di satu sisi, sebagai individu kami ingin membantu mereka. Di sisi lain, kita tidak bisa membiarkan praktik ini begitu saja karena kita menghadapi banyak risiko. Kita harus menghormati harkat dan martabat dasar masyarakat adat, namun pada saat yang sama harus ada mekanisme kelembagaan karena ini menyangkut keadilan sosial,” ujarnya.

Maboloc juga berpendapat bahwa pejabat Kota Davao dapat berdialog dengan tokoh masyarakat karena menurut tradisi, masyarakat Lumad mendengarkan orang yang lebih tua.

“Jika LGU dan masyarakat sipil mau mendidik para lansia tentang bahaya yang ada setiap kali mereka menjalaninya, saya pikir ini akan membuat perbedaan,” katanya.

Maboloc menambahkan, “Kota Davao sangat terkenal dalam menerapkan supremasi hukum. Walikota berhasil memperkenalkan larangan merokok dan kembang api di kota ini. Saya pikir sekarang saatnya untuk memperbaiki praktik ini.” – Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini