• May 24, 2024
48 gerbong baru MRT-3 untuk meningkatkan pelayanan

48 gerbong baru MRT-3 untuk meningkatkan pelayanan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kontrak P3,8 miliar tersebut untuk penyediaan 48 kereta MRT-3 baru untuk meningkatkan kedatangan kereta setiap 2,5 menit

MANILA, Filipina – Penawaran kontrak senilai P3,8 miliar untuk penyediaan 48 kendaraan kereta ringan baru untuk Metro Rail Transit Jalur 3 (MRT-3) dijadwalkan pada bulan Maret.

Pemerintah menerbitkan undangan untuk mengajukan penawaran pada hari Jumat tanggal 22 Februari, yang menetapkan konferensi pra-penawaran pada tanggal 7 Maret. Penawar yang berminat memiliki waktu hingga 22 Maret untuk mengajukan proposalnya.

Gerbong kereta api baru ini diharapkan dapat meningkatkan pelayanan dan memberikan kenyamanan kepada penumpang yang menggunakan salah satu moda transportasi utama ibu kota tersebut. Sistem kereta api membentang 16,9 kilometer dari North Ave. di Kota Quezon ke Taft Ave. di Pasay dengan armada saat ini sebanyak 73 kereta buatan Ceko.

Hampir 600.000 penumpang menggunakan MRT-3, jauh melebihi batas muatan hariannya sebesar 350.000. Ke-48 kereta baru ini akan membantu memperluas sistem menjadi kereta 4 gerbong yang akan tiba setiap 2,5 menit.

“Pada jam sibuk, MRT-3 menggunakan kereta 3 gerbong yang datang setiap 3 menit. Oleh karena itu, jelas terdapat kekurangan kereta untuk memenuhi permintaan… Hal ini akan meningkatkan kenyamanan penumpang, meningkatkan keandalan, mengurangi waktu tunggu penumpang dan menghilangkan platform penumpang yang penuh sesak,” demikian isi buletin penawaran.

Bekas atau baru?

Menteri Perhubungan Joseph Emilio Abaya sebelumnya mengatakan DOTC masih mempertimbangkan apakah akan memilih kereta bekas dari Spanyol atau kereta baru dari Republik Ceko.

Abaya sebelumnya mengatakan tim beranggotakan 3 orang telah dikirim untuk memeriksa kondisi kereta bekas yang ditawarkan Metro de Madrid Spanyol.

Badan tersebut sebelumnya menerima proposal dari pemerintah Republik Ceko untuk menjual kereta api kepada pemerintah Filipina melalui skema pinjaman lunak melalui bantuan pembangunan luar negeri (ODA).

Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) yang diketuai oleh Presiden Benigno Aquino III menyetujui program perluasan MRT-3 pada September 2012.

Proyek ini juga akan mencakup perbaikan gardu traksi dan sistem persinyalan MRT-3, serta jalur stabil baru dan sistem catenary di depo.

Kereta juga harus dirancang untuk tahan terhadap kerasnya lingkungan perkeretaapian, dan harus memiliki sistem ventilasi dan pendingin udara, lengkap dengan pengatur kelembapan relatif.

Mereka harus mampu menampung penyandang disabilitas, lansia, dan penumpang hamil. Ruang kursi roda juga harus disediakan. – Rappler.com

Hongkong Prize