• May 27, 2024
Bowles kembali untuk SMC tanpa kemenangan

Bowles kembali untuk SMC tanpa kemenangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Denzel Bowles kembali untuk San Mig Coffee karena mereka berharap bisa menahan kekalahan dua pertandingan melawan Rain or Shine.

Piala Komisaris PBA

Barako Bull Energy (2-1) vs Air21 Express (1-1)

Saat terakhir mereka bertemu… Dalam pertandingan pertama Mike Cortez dengan Air21 di Piala Filipina, Express mengambil keputusan tipis atas Barako Bull 86-85. Mantan point guard bintang La Salle itu mencetak 24 poin sekaligus mendapat banyak bantuan dari James Sena dan Mark Isip yang masing-masing menambahkan 12 marker. Ronald Tubid memimpin Energy Cola dengan 24 poinnya.

Mengapa permainan ini penting…

Untuk Air21: The Express berupaya bangkit kembali setelah menderita kekalahan pertama mereka di konferensi tersebut di tangan Talk ‘N Text saat mereka mencoba menemukan kembali jalur kemenangan mereka.

Untuk Banteng Barako: Setelah memulai konferensi musiman impor dengan dua kemenangan berturut-turut, Energy Cola disapu oleh Alaska Aces yang masih belum terkalahkan dan memimpin liga pada hari Minggu lalu. Dengan merek bola basket Euro yang dikelola oleh konsultan pelatih aktif Serbia Rajko Toroman, Barako Bull mengincar kemenangan ketiganya.

Faktor X

Untuk Air21: Tandai Isip. Mantan pendukung FEU ini adalah roda penggerak penting di lini depan Express dan dia harus berkontribusi, tidak hanya dalam mencetak gol, tetapi juga dalam rebound. Isip hanya mencatatkan dua poin dalam pertandingan terakhir mereka di mana mereka dikalahkan oleh Talk ‘N Text Tropang Texters.

Untuk Banteng Barako: Evan Brock. Dengan duo mantan penjaga Mixers Josh Urbiztondo dan Jonas Villanueva berkembang pesat dalam serangan Toroman, Brock perlu mengambil tindakan. Ia hanya mampu mencatatkan 12 poin dan 15 rebound saat kalah dari Alaska. Lebih banyak yang diharapkan dari Brock agar beban memikul beban tidak hanya berada di tangan Urbiztondo dan Villanueva.

Dan pemenangnya adalah… Barako Bull perlahan-lahan mengadopsi sistem Toroman dan dengan Josh dan Jonas yang membuktikan nilai mereka kepada tim, Energy Cola kini menjadi tim yang lebih baik dan kompetitif, tidak seperti beberapa tahun terakhir di mana mereka mendekam di ruang bawah tanah. The Express akan bertarung dengan baik dengan impor produktif Michael Dunigan yang memimpin, tetapi chemistry-nya akan diuji. Semoga beruntung, Banteng.

Pelukis Elasto Rain or Shine (1-1) vs Blender Kopi San Mig (0-2)

Saat terakhir mereka bertemu… Di semifinal Piala Filipina terakhir yang melahirkan persaingan antara San Mig Coffee dan Rain or Shine, para Painters-lah yang lolos dengan tawa terakhir. Elasto Painters menahan Coffee Mixers 90-83 untuk melaju ke final Piala Filipina. Pemain sayap kiri Jeff Chan mencetak gol terbanyak untuk Elasto Painters saat ia mengumpulkan 27 poin sementara Paul Lee dan Jervy Cruz menyumbang 15 dan 14 penanda untuk Rain or Shine. PJ Simon memimpin tim Coffee Mixers dengan 29 poin terbaik dalam permainan.

Mengapa permainan ini penting…

Untuk hujan atau cerah: Elasto Painters asuhan Mentor Yeng Guiao meraih kemenangan kedua berturut-turut saat aksi memanas di Piala Komisaris.

Untuk Kopi San Mig: Kabar gembira bagi para penggemar Kopi San Mig. Denzel Bowles, pemain hebat yang memimpin Mixers – yang saat itu dikenal sebagai Derby Ace B-Meg Llamados naik takhta Piala Komisaris dalam tujuh pertandingan epik melawan Talk ‘N Text sementara pelatih multi-talenta Tim Cone dan lingkungannya meraih kemenangan pertamanya di turnamen pertengahan musim.

Faktor X

Untuk hujan atau cerah: Jervy Cruz. Mantan MVP UAAP dari Santo Tomas menjalani konferensi terobosannya di Piala Filipina terakhir, dan jika ia terus bermain agresif dan berkontribusi pada tim seimbang “tidak ada all-star” Painters, maka RoS berada dalam posisi yang baik untuk Mengers dengan kekalahan ketiga berturut-turut dalam banyak pertandingan.

Untuk Kopi San Mig: Alex Mallari. Tim sedang dalam performa terbaiknya setelah mendapatkan rank Mallari, namun di dua pertandingan pertama Mixers, Mallari belum mampu memenuhi tagihannya yang tinggi. Mallari, tahun lalu 3rd draft pick secara keseluruhan perlu menghasilkan permainan terbaiknya dalam seragam Mixer sedini mungkin untuk membuktikan bahwa dia layak untuk dipertaruhkan.

Dan pemenangnya adalah… Awal 0-3 akan berarti malapetaka bagi San Mig Coffee Mixers. Dan mengetahui pelatih Tim Cone, dia sudah cukup melihatnya. Kembalinya Bowles akan sangat membantu karena kami mengharapkan Mixers bermain dengan rasa urgensi dan meraih kemenangan pertamanya pada konferensi ini. Kopi San Mig. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong