• April 18, 2024
5 buku untuk dibaca di musim Valentine ini

5 buku untuk dibaca di musim Valentine ini

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tidak ada yang mengalahkan kehangatan sebuah buku bagus. Cobalah membaca beberapa buku tentang cinta dan kehidupan di musim Valentine ini

Manila, Filipina – Selain mematikan kipas angin listrik di malam hari dan mengenakan sweter yang jarang dipakai, tidak ada yang bisa mengalahkan hangatnya membaca buku bagus di malam yang sejuk.

Apakah ada seseorang yang menemanimu di musim Valentine ini, Berikut beberapa buku yang menganalisis cinta dan berbagai bentuknya yang kami sarankan untuk Anda baca selama bulan cinta.

1. Wacana Kekasih: Fragmen
(Roland Barthes, 1977)

Barthes mengkaji cinta dan bahasa yang digunakan oleh mereka yang sedang jatuh cinta, pernah dan belum pernah jatuh cinta. Buku ini membedah “fragmen” para pemikir seperti Freud, Plato, Nietzsche, Proust, Schubert dan banyak lainnya, ditambah renungan Barthes sendiri tentang cinta.

Buku ini sempurna untuk malam yang dingin ketika sebagian besar dunia terlalu sibuk untuk menanyakan pertanyaan sederhana seperti ‘Apakah saya sedang jatuh cinta?’ Yang dibalas Barthes – “Apakah aku sedang jatuh cinta? ya, karena aku menunggu Yang lain tidak pernah menunggu. Terkadang saya ingin memainkan peran sebagai orang yang tidak menunggu; Aku berusaha menyibukkan diri di tempat lain, datang terlambat; tapi aku selalu kalah di game ini. Apa pun yang saya lakukan, saya mendapati diri saya berada di sana, tanpa melakukan apa pun, dengan segera, bahkan sebelumnya. Identitas fatal sang kekasih adalah persis seperti ini: Akulah yang menunggu.”

2. Rencana Pernikahan (Jeffrey Eugenides, 2011)

Berlatar tahun 1980-an, buku ini mengikuti kehidupan 3 orang teman setahun setelah lulus kuliah. Tidak hanya tentang cinta segitiga pada umumnya, cerita ini juga mendorong pembaca untuk merefleksikan pengalaman dan transisi mereka sendiri dari kehidupan siswa ke “dunia nyata”.

“Perguruan tinggi tidak seperti dunia nyata. Di dunia nyata, orang-orang memberikan nama berdasarkan ketenaran mereka. Di universitas, orang-orang menghilangkan nama berdasarkan ketidakjelasan mereka.”

Anda mungkin juga ingin membaca Seks tengah (2002), novel yang memenangkan Penghargaan Pulitzer Eugenides. Ini mengeksplorasi identitas gender, rahasia keluarga, cinta, keinginan dan masa muda.

3. Itu Lihatlah Taman Kami
(Bernadette Villanueva Neri, 2012)

Ikaklit adalah istilah Bontoc untuk bunga matahari. Ini adalah buku anak-anak Filipina pertama yang menampilkan sebuah keluarga yang terdiri dari seorang putri dan dua ibunya. Hal ini juga mencakup anak-anak dari keluarga yang dianggap “tidak konvensional” oleh masyarakat.

Ia memenangkan hadiah pertama pada Penghargaan Palanca 2006 untuk Cerita Pendek Anak.

“Kami semua tergoda. Namun yang tidak mereka ketahui adalah kami bahagia dan puas dengan keluarga kami. Karena seperti tukang kebun yang hebat, kami memiliki orang tua yang hebat yang menanamkan cinta dalam diri kami.”

4. Laporan tentang kekasih: campur aduk kisah cinta faktual, bahagia atau tragis, yang sebagian besar menjadi berita
(Nick Joaquin, 1977)

Ini adalah kumpulan editorial Joaquin, dengan nama penanya Quijano dari Manila, yang meliput kisah cinta yang unik dan menyentuh hati. Direkam bertahun-tahun yang lalu, kisah-kisah ini menawarkan wawasan tentang orang Filipina sebagai seorang kekasih.

“Cinta seharusnya tidak memiliki alternatif lain; cinta harus menjadi satu-satunya alasan untuk mencintai; cinta harus muncul dengan sendirinya.”

Bagi yang mencari sesuatu yang lebih penuh aksi dan misteri (selain yang muncul dari cinta), cobalah Joaquin’s juga Reportase Kejahatan: Tiga Belas Kejadian Horor yang Menjadi Berita Utama (1977).

5. A Rumah di ujung dunia
(Michael Cunningham, 1990)

Kisah dua anak laki-laki yang berteman baik pada tahun 1970an, dipisahkan oleh keadaan yang tidak terduga, dan bersatu kembali pada tahun 1990an. Buku ini mengeksplorasi cinta, keluarga, persahabatan, seksualitas, hubungan dan kehilangan.

Sekali lagi, ini bukan cinta segitiga biasa, atau mungkin cinta persegi: dua pria, satu wanita, dan seorang bayi.

“Saya mulai memahami perbedaan nyata antara masa muda dan usia. Kaum muda punya waktu untuk membuat rencana dan memikirkan ide-ide baru. Orang lanjut usia membutuhkan seluruh energi mereka untuk mengikuti apa yang telah dimulai.”

Bagi penggemar Cunningham atau Virginia Woolf, Anda dapat membaca terus Jamnya (1999) selanjutnya. Novel ini juga mengupas secara halus seksualitas perempuan selama ini, mulai dari Ny. Woolf dari tahun 1920-an hingga versi kontemporer Ny. Dalloway di awal milenium baru.

Begitu banyak buku begitu sedikit waktu. Berikut bacaan bagus lainnya untuk bulan Februari: Sang Kekasih (Marguerite Duras, 1984), Dapur (Pisang Yoshimoto, 1988), Perasaan akan sebuah akhir (Julian Barnes, 2011), nyanyian pengantar tidur (Chuck Palahniuk, 2003), Ringannya Keberadaan yang Tak Tertahankan (Milan Kundera, 1984), Kobayashi Maru Cinta (Carljoe Javier, 2010).

Jangan lupa untuk menyebarkan kecintaan – kecintaan terhadap buku – tidak hanya selama musim dingin ini, tetapi sepanjang tahun. – Rappler.com

Togel Sidney