• July 17, 2024
5 Kontradiksi dalam Pertahanan Corona

5 Kontradiksi dalam Pertahanan Corona

MANILA, Filipina – Giliran panel pembela untuk membuktikan bahwa Ketua Hakim Renato Corona tidak bersalah.

Namun 3 hari persidangan telah berlalu, dan pengacara Corona tidak berbuat banyak untuk menjelaskan sisinya.

Dari saksi-saksi yang “tidak relevan” hingga pernyataan-pernyataan yang membingungkan, berikut adalah 5 isu yang dibantah oleh pihak pembela.

#1 Bukti terkait Pasal 2.4

Kebingungan terbesar yang diciptakan oleh pengacara Ketua Mahkamah Agung adalah akibat dari keputusan mereka untuk sekarang menangani bagian 2.4 dari tuntutan pemakzulan, yang berkaitan dengan dugaan kekayaan yang diperoleh secara haram oleh Corona.

Pembela telah bersikeras sejak minggu pertama persidangan bahwa pasal 2.4 harus dibatalkan, karena tidak termasuk dalam tuduhan utama jaksa bahwa Corona gagal mengungkapkan laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Pengadilan penuntut akhirnya memihak pembela dan melarang penyajian bukti terkait kekayaan haram.

Meski begitu, pihak pembela menghadirkan 3 orang saksi untuk berbicara mengenai sumber kekayaan Hakim Agung.

Pejabat Ketua Mahkamah Agung Araceli Bayuga, Sekretaris Pengadilan Pemilihan Senat, Irene Guevarra, dan Girlie Salarda dari Pengadilan Pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat semuanya dipanggil untuk memberikan kesaksian tentang tunjangan yang diterima oleh Ketua Mahkamah Agung.

Ketika hakim senator bertanya apa tujuan menghadirkan Bayuga, Ketua Penasihat Serafin Cuevas menjawab bahwa “hal itu akan menjelaskan dugaan kekurangan lainnya yang disebabkan oleh bukti penuntutan bahwa dia tidak dapat memperoleh properti sebanyak itu karena pendapatannya tidak membenarkan perolehannya. .”

Senator Hakim Antonio Trillanes IV bertanya, “Anda sebenarnya menghidupkan kembali Pasal 2.4, benarkah demikian?” Cuevas memberikan jawaban yang tidak jelas dengan mengatakan itu adalah penilaian pribadi Trillanes.

Namun, para saksi bersaksi bahwa hibah tidak dapat digunakan untuk pengeluaran pribadi – yang menyangkal tujuan Cuevas dalam memberikannya.

#2 Vicente yang luar biasa

Saat saksi pembela Demetrio Vicente memberikan kesaksian pada Selasa, 13 Maret lalu, ia bermaksud membuktikan bahwa properti Marikina milik pasangan Corona itu memang miliknya.

Sebaliknya, dia meninggalkan pengadilan dengan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Vicente mengatakan dia membeli properti itu pada tahun 1990. Namun tercatat sebagai sumbangan di SALN Corona pada tahun 1992.

Vicente mengatakan dia telah membayar semua pajak atas properti tersebut sejak tahun 1990. Namun nama istri Corona masih tercantum di semua pengembalian pajak. Dan akta jual beli mutlak, selama atas nama Vicente, diaktakan oleh seorang pengacara yang tidak mempunyai izin.

Vicente mengatakan kepada pengadilan bahwa dia membayar P509,985.00 untuk properti pada tahun 1990, dan pajak properti sebesar P2,594.88. Namun dia tidak memaksakan pengalihan hak milik atas namanya karena dia diduga tidak mampu membayar P2.599,92 yang diperlukan untuk pajak pengalihan.

Alih-alih Tuan Vicente membawa lebih banyak kejelasan penjelasan, Terlebih lagi, perbincangan seakan memudar apakah memang ada transfernya properti (Bukannya Tuan Vicente menjelaskan masalah ini, hal itu hanya menambah kebingungan mengenai apakah properti tersebut dialihkan atau tidak),” kata Romero Quimbo, juru bicara penuntut.

Bahkan, saksi pembela tampaknya membantu penuntut.

#3 Akta jual beli vs transfer

Pembela berpendapat bahwa tidak diungkapkannya properti Marikina di SALN Corona (tidak seperti di SALN tahun 1992), disebabkan oleh fakta bahwa Vicente telah menandatangani akta penjualan mutlak properti tersebut pada tahun 1990.

Jadi atas dasar ini, itu bukan lagi milik mereka.

Namun pihak pembela, ketika sebelumnya berargumen mengapa Corona tidak memasukkan properti Kolom di Makati ke dalam SALN-nya, mengatakan hal itu karena dia baru menandatangani akta jual beli mutlak pada tahun 2004 tetapi belum memilikinya.

Properti Columns tidak dideklarasikan dalam SALN 2005.

Pembelaan tersebut nampaknya bertentangan dengan dirinya sendiri pada titik mana yang diyakininya bahwa suatu properti harus diumumkan. Apakah dasarnya adalah akta, kepemilikan, atau kemudahan?

#4 Tidak perlu lagi membicarakan keluhan terverifikasi

Pada Hari ke-27 – hari pertama pembela dijadwalkan untuk memberikan bukti yang membantah tuduhan terhadap Corona – pengacaranya membuka diskusi dengan pengadilan tentang keabsahan pengaduan pemakzulan.

Mereka berpendapat bahwa undang-undang tersebut diajukan oleh anggota parlemen yang tidak punya waktu untuk membaca isinya sebelum menandatanganinya, sehingga tidak sah.

Ketua dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile, bersama dengan hakim-senator lainnya, semuanya sepakat bahwa sudah terlambat untuk mengajukan pengaduan semacam itu. Jaksa penuntut telah menghentikan kasusnya, dan mereka menyatakan bahwa pengadilan pemakzulan Senat memiliki yurisdiksi atas pengaduan tersebut setelah diverifikasi oleh Dewan Perwakilan Rakyat.

Pembela kemudian diizinkan untuk menghadirkan saksinya, Anggota Parlemen Navotas, Tobias Tiangco, setelah Cuevas berjanji kepada pengadilan bahwa Tiangco tidak akan memberikan kesaksian tentang keabsahan pengaduan tersebut.

Namun seluruh kesaksian Tiangco berkisar pada pengaduan yang tergesa-gesa dan bagaimana dia tidak percaya bahwa pengaduan tersebut mempunyai kemungkinan penyebabnya – yang pada dasarnya mengatakan bahwa pengaduan tersebut memiliki kelemahan.

#5 Tolong akun luar negeri

Setelah banyak perdebatan mengenai legalitas pembukaan rekening dolar di Bank Tabungan Filipina milik Ketua Mahkamah Agung, pengadilan pemakzulan memutuskan untuk menghormati perintah penahanan sementara yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung, kecuali penyelidikannya dilarang.

Namun pada konferensi pers 12 Februari, penasihat Corona berjanji kepada masyarakat akan membukanya tepat waktu.

Dia akan membuka semuanya karena dia tidak mencurinya… Tenang saja Pak Presiden (Dia akan membuka semua rekeningnya karena itu bukan uang curian… Tenang, Pak Presiden),” kata pengacara pembela Dennis Manalo dalam konferensi pers sambil membacakan pernyataan.

Dalam ledakan media pada 7 Maret lalu, Corona sendiri menyatakan akan menjelaskan uang dolar tersebut dan tidak perlu menandatangani surat pernyataan pelepasan. “Tidak perlu meninggalkannya. Karena saya akan menjelaskannya sendiri. Saya tidak bisa menjelaskannya tanpa membukanya (Saya tidak perlu meninggalkannya. Karena saya sendiri yang akan menjelaskannya. Tentu saya tidak akan bisa menjelaskannya jika saya tidak membukanya),” ujarnya kepada GMA 7.

Hakim senator pada hari Rabu mengingatkan pembelaan atas janji mereka, yang ditanggapi dengan ragu-ragu oleh Cuevas.

“Yah, saya belum sampai pada kesimpulan akhir secara konkrit dan positif,” kata pengacara utama. “Itu akan tergantung pada kemajuan proses dan sifat bukti kami.”

Jika hal ini tidak pernah diungkapkan, mungkin hal ini akan menjadi kontradiksi yang paling penting. – Rappler.com

Sdy siang ini