• May 24, 2024
5 orang tewas dalam insiden pembangkit listrik Leyte di Lopez

5 orang tewas dalam insiden pembangkit listrik Leyte di Lopez

(PEMBARUAN ke-2) Lima dipastikan tewas dan 9 hilang setelah tanah longsor di pembangkit listrik tenaga panas bumi EDC yang dipimpin Lopez di Leyte

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-3) – Lima orang dipastikan tewas dan 9 orang hilang dalam tanah longsor yang melanda pembangkit listrik tenaga panas bumi Leyte milik Lopez Group pada Jumat, 1 Maret. (Rappler sebelumnya melaporkan 9 orang tewas. Kami mohon maaf atas kesalahan ini.)

Dalam pernyataannya pada Jumat sore, 1 Maret, Energy Development Corp. (EDC) mengatakan mereka sedang berkoordinasi dengan keluarga mereka yang terkena dampak tanah longsor yang terjadi di Proyek Panas Bumi Upper Mahiao di Leyte.

Saat dikonfirmasi oleh JA Arradaza Construction pada Sabtu, 2 Maret, subkontraktor First Balfour yang sedang mengerjakan rig di pabrik EDC di pegunungan Kananga, total 45 pekerja terkena dampak insiden tersebut.

Jumlah tersebut termasuk sekitar 21 pekerja yang mengalami luka ringan dan dirawat di klinik, serta 10 orang dilarikan ke rumah sakit.

Arradaza mengatakan, 5 pekerja yang tewas akibat longsor tersebut adalah:

  1. Polinius, Bonifasius
  2. Cabral, Edgardo Sr.
  3. Abella, perut
  4. Millay, Joel
  5. Dela Austria, Etschild

Perawat tanaman Clement Kent Quismundo menemani jenazah tersebut ke rumah sakit komunitas di kota Kananga.

Kesembilan pekerja yang hilang tersebut adalah:

  1. Permanghel, Abelard
  2. Gila, Marlon
  3. Taboranza, Uldarico
  4. Hutan belantara, Salvador
  5. Salcedo, Bumi
  6. Penulis, Romeo
  7. Lascañas, Salvador Jr.
  8. Arab, Alfredo
  9. Oke, Danilo

Tanah longsor

Menurut beberapa korban selamat yang dirawat di OSPA-Farmer’s Medical Center dan Rumah Sakit Gatchalian, tanah longsor terjadi dari puncak bukit terjal setinggi sekitar 40 meter di dekat rig.

Mereka juga menceritakan bahwa kekacauan terjadi setelah asap tebal menyelimuti area tempat mereka bekerja. Karena panik, mereka lari begitu saja ke berbagai arah.

Mereka mengatakan, mereka juga mendengar ledakan keras yang diyakini berasal dari tanah longsor. Mereka tidak yakin apakah ledakan keras yang terjadi lebih dulu atau asap beracun.

Para korban diidentifikasi bernama Ronelo Basan (24); Romeo Binondo Jr., 32; Mario Sergida, 22; Toilet Alimar, 19; Joebert Auman, 20, dan Ramirito Manawatao,

Perawat yang merawat di Rumah Sakit Gatchalian mengatakan bahwa 4 pasien dirawat menderita patah tulang sementara sisanya dirawat karena gangguan pernapasan setelah menghirup asap belerang yang diyakini.

Roldan Rios (28) dan Bennie Leutero (21) dirawat karena luka ringan.

Pencarian dan penyelamatan

Tim penyelamat berusaha keras untuk menemukan orang hilang, berharap dapat menangkap mereka hidup-hidup.

“Waktu sangat penting di sini,” kata petugas komunikasi korporat EDC Dave Devilles kepada media lokal. “EDC menggunakan semua sumber dayanya.”

Tim tanggap darurat gabungan dari EDC dan pemerintah Leyte melanjutkan operasi pencarian dan penyelamatan terhadap para pekerja yang hilang.

“Tim tanggap darurat dan seluruh personel yang tersedia serta sumber daya dan peralatan perusahaan telah dikerahkan,” kata perusahaan itu dalam pernyataannya.

Staf First Balfour, perusahaan sejenis EDC, memprioritaskan operasi daur ulang namun terkadang terganggu oleh hujan. Mereka sedang menunggu anjing pelacak dari tentara.

Proyek Leyte

Pembangkit listrik Upper Mahiao berkapasitas 125 MW merupakan bagian dari Ladang Produksi Panas Bumi Leyte milik EDC, yang dianggap sebagai ladang uap basah terbesar di dunia.

Raksasa panas bumi ini memiliki lebih dari 700 MW tenaga panas bumi, yang berada di tengah cadangan panas bumi seluas 107.625 hektar.

EDC dan afiliasinya memiliki 4 sumur produksi yang sudah ada. Selain Upper Mahiao, sumur produksi lainnya adalah Tongonan 1, Malitbog, dan Mahanagdong.

Wilayahnya mencakup Kota Ormoc dan Kota Kananga di Leyte Barat.

TITAN PANAS BUMI.  Ladang produksi ini dianggap sebagai ladang uap terbesar di dunia.  Foto dari situs EDC.

tanaman Albay

Sebelumnya pada hari Jumat, EDC mengumumkan hal ini menutup sementara pembangkit listrik tenaga panas bumi di provinsi Albay karena masalah getaran.

EDC mengatakan kepada bursa saham bahwa pihaknya menutup Unit 2 “BacMan” dari Proyek Panas Bumi Bacman di Kota Sorsogon setelah pemeriksaan awal menunjukkan bahwa bilah turbin yang terpotong menyebabkan kerusakan pada unit tersebut.

Generasi Pertama, cabang pembangkit listrik dari Lopez Group, memiliki saham langsung dan tidak langsung sebesar 63% di EDC. – dengan laporan dari www.evmailnews.com dan penelitian oleh Ramon Calzado/Rappler.com

Data HK