• April 23, 2024
5 tentara tewas, 2 terluka dalam pertemuan NPA di Negros

5 tentara tewas, 2 terluka dalam pertemuan NPA di Negros

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pertemuan itu terjadi setelah pasukan melakukan operasi pembersihan menyusul dugaan serangan NPA di lokasi tambang Philex

KOTA BACOLOD, Filipina – Lima tentara tewas, sementara dua lainnya luka-luka, dalam apa yang dilaporkan militer sebagai pertemuan pada pukul 07.15 Sabtu, 4 Mei, di Sitio Omas, Bgy. Camindagan, Kota Sipalay, Negros Occidental.

Kolonel Rey Banares, wakil komandan 303rd Brigade Infanteri (IB), membenarkan tewasnya 5 tentara yang sedang melakukan operasi pembersihan setelah tersangka anggota Tentara Rakyat Baru diduga membakar rumah susun dan pembangkit listrik di lokasi tambang Philex.

Laporan awal menyebutkan 4 tentara tewas dalam ledakan ranjau darat, sementara seorang prajurit militer lainnya, yang terluka parah, kemudian meninggal.

Namun, Banares mengatakan mereka masih memerlukan konfirmasi dari Letjen. kol. Enriqueto Deocadez, komandan IB ke-47, menerima bahwa tentara tersebut tewas dalam ledakan ranjau darat.

Kepolisian Nasional Filipina mengatakan tentara yang tewas dalam bentrokan tersebut diidentifikasi sebagai: Kopral Aljun Francisco (pemimpin pasukan); Prajurit Kelas Satu (PFC) Charlie Magne Jomento; PFC Jan Granzo; Prajurit (Pvt) Ramer Aguilario; dan Pvt Bejnie Tolog.

Polisi mengatakan pasukan pemerintah juga kehilangan 6 senjata api – 4 M16, satu senapan M14 dan satu senapan K3.

Kapten. Franklin Embat, 47st Perwira Operasi Militer Sipil IB mengatakan, dua prajurit yang terluka, PFC Romel Agustino dan Kopral Ovimar Latiza, kini dalam kondisi stabil.

Supt Senior Ricardo de la Paz, petugas yang bertanggung jawab di kantor polisi provinsi Negros Occidental, mengatakan sekitar 30 tersangka pemberontak terlibat dalam kebakaran Philex Mining Co. rumah susun dan gensetnya.

Pemberontak memerintahkan penghuni rumah susun tersebut untuk pergi sebelum membakarnya, kata De la Paz.

Pada tahun 2011, tersangka pemberontak juga menyerbu kompleks Philex Mining Co. di Bgy Nabulao, Kota Sipalay, membakar dua kendaraan dan sebuah bunkhouse serta melucuti senjata penjaga keamanan, menurut catatan militer.

Serangan terpisah di Cotabato

Sementara itu, dua personel TNI terluka dalam serangan NPA terpisah di Cotabato pada Jumat, 3 Mei.

Sebuah ranjau darat meledak di kota Binay pada hari Jumat sekitar pukul 13.15 sedangkan pasukan IB ke-55 berpatroli di Magpet, Cotabato Utara. Tentara mengklaim ranjau darat itu ditanam oleh NPA.

Letnan Nasrullah Sema, kepala operasi militer sipil dari Batalyon Infanteri ke-57, mengatakan Kopral Rogelio de Vera dan Prajurit Kelas Satu Michael Abrazaldo terluka dalam ledakan itu tetapi selamat.

Walikota Magpet Efren Pinol, yang mencalonkan diri sebagai wakil walikota, membatalkan kunjungannya ke Binay karena insiden tersebut. – Rappler.com

Angka Keluar Hk