• April 12, 2024
5 titik panas kerusuhan di seluruh dunia

5 titik panas kerusuhan di seluruh dunia

MANILA, Filipina – Dua puluh delapan tahun yang lalu, pada bulan Februari 1986, ratusan ribu warga Filipina berkumpul di Epifanio de los Santos Avenue (EDSA) untuk memprotes hasil pemilu sela, yang mempertemukan istri seorang martir melawan seorang diktator. memerintah negara itu selama hampir 21 tahun, lebih dari 8 tahun di antaranya berada di bawah Darurat Militer.

Dengan bantuan stasiun radio yang tak kenal takut, jumlah pengunjuk rasa di EDSA berlipat ganda untuk mendukung pemberontakan yang dilakukan oleh dua pemimpin militer terkemuka. Meskipun terjadi ketegangan, pemberontakan tetap berjalan damai.

Pada hari keempat, 25 Februari, orang kuat Ferdinand Marcos dan keluarganya meninggalkan negara itu di tengah tekanan yang semakin besar. Sementara itu, Corazon “Cory” Aquino naik ke kursi kepresidenan dan memulihkan demokrasi yang kita nikmati hingga hari ini.

Tindakan warga Filipina yang belum pernah terjadi sebelumnya pada empat hari itu menginspirasi dunia. Sejak itu, tak terhitung banyaknya gerakan “kekuatan rakyat” yang terjadi di berbagai belahan dunia – Arab Spring tahun 2011 di Timur Tengah adalah salah satu contohnya – untuk memperjuangkan keadilan sosial dan kebebasan dari berbagai jenis penindasan.

Dan perjuangan terus berlanjut di beberapa negara. Dari perebutan kekuasaan politik yang intens hingga keributan atas keputusan pemerintah yang tidak populer, berikut adalah 5 titik rawan kerusuhan di seluruh dunia saat ini:

Venezuela

Sejak: Januari 2014

Kematian yang mengejutkan ini telah memicu banyak protes.

Pada tanggal 7 Januari 2014, mantan Miss Venezuela Monica Spear dan pacarnya ditembak oleh orang-orang bersenjata di depan putri bungsu mereka. Pembunuhan brutal ini menyoroti meningkatnya tingkat kejahatan di Venezuela yang kaya minyak. (BACA: Ribuan orang di Venezuela melakukan demonstrasi menentang kejahatan dengan kekerasan)

Karena rendahnya pasokan bahan pokok dan buruknya kinerja perekonomian, lebih banyak protes jalanan terjadi pada bulan berikutnya, kali ini antara pendukung dan penentang Presiden Nicolas Maduro, yang terpilih pada April 2013 setelah kematian Hugo Chavez.

Pada tanggal 18 Februari, salah satu pemimpin oposisi, ekonom lulusan Harvard Leopoldo Lopez, menyerah secara diam-diam kepada pihak berwenang. Dia ditangkap oleh Maduro atas tuduhan pembunuhan dan hasutan untuk melakukan kekerasan setelah bentrokan jalanan yang disertai kekerasan di Caracas menyebabkan korban jiwa.

Ukraina

RALLY PRO-UE.  Warga Ukraina berbaris saat protes massal anti-pemerintah di pusat kota Kiev, Ukraina, 24 November 2013. File foto oleh Sergey Dolzhenko/EPA

Sejak: November 2013 (FAKTA UTAMA: Ukraina)

Protes dimulai pada malam Ukraina menghentikan persiapan untuk menandatangani perjanjian perdagangan dan politik penting dengan Uni Eropa, dan memilih untuk menjalin hubungan ekonomi yang lebih erat dengan Rusia. (BACA: UE ‘kecewa’ setelah Ukraina membatalkan rencana untuk menandatangani perjanjian bersejarah)

Pada bulan-bulan berikutnya, banyak bentrokan kacau antara pasukan polisi dan pengunjuk rasa – yang antara lain mendukung integrasi UE dan penggulingan Presiden Viktor Yanukovych – terjadi di Lapangan Kemerdekaan di ibu kota Kiev dan di bagian lain negara itu. (BACA: 200.000 massa di Ukraina menentang pembatasan protes)

Pada tanggal 31 Januari, Yanukovych menandatangani undang-undang yang menawarkan amnesti kepada aktivis oposisi yang dipenjara dan mencabut undang-undang kontroversial yang menekan protes. Pada saat yang sama, undang-undang memberikan waktu 15 hari kepada pengunjuk rasa untuk mengosongkan gedung-gedung publik yang mereka tempati sejak protes dimulai.

Pada tanggal 21 Februari, Yanukovych dan 3 pemimpin oposisi, termasuk petinju karismatik yang menjadi anggota parlemen Vitali Klitschko, menandatangani perjanjian untuk mengakhiri krisis politik. Perjanjian tersebut bertujuan untuk mengadakan pemilihan umum dini dan membentuk pemerintahan persatuan baru.

Namun, keadaan berubah secara tak terduga keesokan harinya, ketika muncul laporan tentang kepergian Yanukovych dari Kiev. Klitschko kemudian meminta parlemen untuk mengadakan pemilihan presiden baru pada tanggal 25 Mei dan menyerukan pembebasan ikon oposisi yang dipenjara dan mantan perdana menteri Yulia Tymoshenko, yang mengalahkan Yanukovych dalam pemilihan presiden tahun 2010. , dibebaskan. (BACA: Pemimpin Ukraina kehilangan kendali atas kekuasaan)

Pada tanggal 23 Februari, parlemen menunjuk Oleksandr Turchynov, sekutu dekat Tymoshenko, sebagai presiden sementara. Dia ditugaskan untuk membentuk pemerintahan sementara pada Selasa, 25 Februari, tiga bulan sebelum pemilu.

Namun, Yanukovych, yang menghadapi surat perintah penangkapan atas “pembunuhan massal” terhadap pengunjuk rasa, tetap menentang. “Saya tidak akan meninggalkan negara ini ke mana pun. Saya tidak punya niat untuk mengundurkan diri. Saya presiden yang dipilih secara sah,” katanya dengan suara tegas. (BACA: Para pengunjuk rasa memuji Tymoshenko yang dibebaskan, tapi pemimpin Ukraina menantang)

Thailand


PROTES LAINNYA.  Pengunjuk rasa anti-pemerintah Thailand berparade saat rapat umum di Bangkok pada 19 Januari 2014. Foto oleh Pornchai Kittiwongsakul/AFP

Sejak: Oktober 2013

Pada tanggal 1 November 2013, majelis rendah parlemen Thailand mengesahkan rancangan undang-undang “amnesti menyeluruh” yang mengampuni kejahatan para pengunjuk rasa dan beberapa pemimpin pemerintah dan militer sejak protes anti-pemerintah dimulai pada tahun 2004.

Pemimpin oposisi Abhisit Vejjajiva dan Suthep Thaugsuban dipandang mendapat manfaat dari RUU tersebut, karena pengampunan atas tuduhan pembunuhan terhadap mereka. Namun para kritikus menyerang “amnesti menyeluruh” sebagai taktik untuk memungkinkan mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra, yang digulingkan dalam kudeta militer tahun 2006, untuk kembali dan melarikan diri dari hukuman penjara. Thaksin dinyatakan bersalah atas penyalahgunaan kekuasaan oleh Mahkamah Agung Thailand pada tahun 2008.

RUU amnesti diperdebatkan dengan hangat di Senat, namun ditolak dengan suara bulat 10 hari kemudian. Namun, protes terus berlanjut antara pengunjuk rasa “Kaos Merah” yang pro-Thaksin dan pengunjuk rasa “Kaos Kuning” yang anti-Thaksin.

Kelompok Baju Kuning berupaya menggulingkan Partai Pheu Thai yang berkuasa dan Perdana Menteri Yingluck Shinawatra, saudara perempuan Thaksin. Mereka juga ingin melihat “Dewan Rakyat” yang tidak melalui proses pemilihan dibentuk untuk mengawasi reformasi politik. (BACA: Kekerasan politik melanda ibu kota Thailand)

Mereka mengambil alih banyak gedung pemerintah pada bulan November. Pada bulan Januari 2014, mereka melakukan “penutupan” ibu kota Bangkok. Mereka juga melakukan boikot dan gangguan terhadap perolehan suara lanjutan pada pemilu 2 Februari.

Sementara itu, PM Yingluck Shinawatra selamat dari mosi percaya pada akhir November. Dia bertemu dengan Thaugsuban pada bulan Desember, namun pemimpin oposisi menolak untuk mundur dari protes dan menuntut agar Yingluck “menyerahkan kekuasaan kepada rakyat”. (BACA: PM Thailand menolak tuntutan pengunjuk rasa untuk mundur)

Dia kemudian memberlakukan keadaan darurat pada 21 Januari 2014. Pemungutan suara pada 2 Februari tetap berjalan, namun bukannya tanpa kontroversi. Pada tanggal 12 Februari, mahkamah konstitusi Thailand menolak permohonan oposisi untuk membatalkan pemilu.

Brazil

Sejak: Juni 2013

Warga Brasil bukan hanya salah satu penggemar berat sepak bola di dunia; mereka juga merupakan pendukung perubahan sosial yang paling bersemangat.

Protes di Brasil dimulai hanya karena kemarahan masyarakat terhadap kenaikan tarif angkutan umum. Namun ketika Brazil menghabiskan banyak uang untuk menjadi tuan rumah beberapa acara olahraga global, skandal korupsi menghantui pemerintahan dan permasalahan dalam pelayanan publik tidak terselesaikan, sehingga masyarakat Brazil semakin frustrasi dan turun ke jalan. (BACA: Warga Brasil menangisi biaya sepak bola dan korupsi)

Lahirnya protes besar-besaran ini pada bulan Juni 2013 bertepatan dengan tuan rumah Piala Konfederasi FIFA 2013 di negara tersebut. Lebih dari satu juta orang mengambil bagian dalam protes jalanan terbesar di negara Amerika Latin dalam 2 dekade terakhir.

Pemerintah Brasil menanggapi tuntutan para pengunjuk rasa, khususnya pengurangan tarif angkutan umum dan pemberlakuan reformasi politik oleh Presiden Dilma Rousseff.

Namun protes anti-Piala Dunia masih terus berlangsung. (BACA: Protes Piala Dunia memicu kekerasan di Brasil)

Brasil akan menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA 2014 pada bulan Juni tahun ini dan Olimpiade Musim Panas berikutnya pada bulan Agustus 2016.

Turki

PROTES.  Dalam foto ini, pengunjuk rasa Turki berdiri di barikade dan meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah di Lapangan Taksim, di Istanbul, Turki, 23 Juni 2013. Foto oleh Sedat Suna/EPA

Sejak: Mei 2013

Protes terhadap penghancuran Taman Taksim Gesi, lahan hijau terakhir di Istanbul, yang mendukung pembangunan pusat perbelanjaan, telah meningkat menjadi protes terhadap pemerintahan Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan.

Erdogan memberikan ultimatum kepada para pengunjuk rasa pada tanggal 16 Juni untuk meninggalkan taman, namun para pembela tetap menentang, yang menyebabkan konfrontasi kekerasan antara polisi dan pengunjuk rasa. Pada bulan Juli, pengadilan akhirnya membatalkan pembangunan di Taman Gezi.

Namun, gelombang protes baru yang mengkritik agenda Erdogan yang semakin konservatif dan otoriter muncul di seluruh Turki pada bulan-bulan berikutnya. (BACA: Polisi Turki menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa)

Pada bulan Desember 2013, pemerintahan Erdogan diguncang oleh penyelidikan korupsi besar-besaran. Sekutu dekatnya ditahan atas tuduhan suap, antara lain, untuk proyek konstruksi. (BACA: Puluhan ribu orang melakukan protes terhadap Erdogan di tengah penyelidikan korupsi besar-besaran)

Setelah skandal tersebut, parlemen Turki mengesahkan undang-undang yang memperketat kontrol peradilan, sementara Presiden Abdullah Gul menandatangani undang-undang internet yang kontroversial. – Rappler.com

Hk Pools