• May 24, 2024
50 tahun hubungan PH-Iran

50 tahun hubungan PH-Iran

Yang hilang dalam catatan sejarah adalah fakta yang tidak banyak diketahui bahwa dua warga negara Filipina yang bekerja untuk Kedutaan Besar AS juga disandera selama Revolusi Iran tahun 1979. Keduanya kemudian dibebaskan, membuka jalan bagi hubungan baik antara Filipina dan Republik Islam Iran di masa depan. Para sejarawan biasanya bersikap puitis tentang penyanderaan 52 personel diplomatik Amerika dan peristiwa-peristiwa kecil yang terjadi, seperti yang disebutkan di atas, diabaikan.

Sejarah hubungan baik

Pada tahun 2014, Iran merayakan hari jadinya yang ke-35st peringatan sejak revolusinya. Hal ini juga mencapai tonggak sejarah lain: 50 tahun hubungan baik diplomatik Filipina-Iran, yang disoroti pada tahun 5st Pertemuan Konsultasi Konsuler Gabungan Filipina-Iran di Manila pada bulan Januari tahun yang sama.

Sebelum kedatangan Spanyol di Filipina, pengaruh Persia yang kuat meresap ke pulau-pulau tersebut melalui jalur perdagangan maritim yang mapan di wilayah tersebut. Di era modern, hubungan bilateral kedua negara dimulai pada 22 Januari 1964 pada masa pemerintahan Shah Pahlavi Iran. Iran adalah tujuan awal gelombang pertama pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) di kawasan Timur Tengah selama tahun 1960an dan 70an. Pada tahun 1976, Iran mendukung implementasi Perjanjian Tripoli tentang pembentukan Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM). Hari ini, Republik Islam menyatakan dukungannya terhadap solusi damai konflik di Mindanao. Sementara itu, pada tahun 2008, Filipina menyatakan dukungannya terhadap hak Iran atas program nuklir sipil di bawah perlindungan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT).

Tingginya niat baik terlihat dalam banyak kesempatan. Kedua negara melakukan kunjungan kenegaraan pada tahun 1995 antara presiden saat itu Fidel Ramos dan Ali Akbar Rafsanjani. Pada tahun 2012, Pemimpin Tertinggi Ayatollah Khamenei memberikan grasi kepada terpidana asal Filipina hanya 8 jam sebelum eksekusi setelah melalui mediasi oleh Presiden Aquino. Iran juga menyumbangkan bantuan dan bantuan saat topan Yolanda/Haiyan tahun 2013.

Hubungan bilateral ekonomi juga sehat sampai adanya embargo internasional terhadap Iran atas dugaan pelanggaran NPT yang dimulai pada tahun 2006. Namun pada tahun 2008, Iran setuju untuk berinvestasi sebesar USD125 juta di pasar petrokimia lokal. Iran juga merupakan eksportir utama minyak mentah: Pada tahun 2011, Filipina mengimpor sekitar 6 juta barel atau 8,4 persen dari total impor minyak mentah dari Iran. Namun setelah embargo tersebut, harga minyak internasional meroket, sehingga memukul keras negara-negara pengimpor minyak, termasuk Filipina. Yang lebih buruk lagi, Filipina bergabung dengan sanksi ekonomi yang dipimpin AS pada bulan Maret 2012, menghentikan semua impor Iran untuk menghindari sanksi hukuman juga. Sanksi internasional juga merugikan sektor lain, terutama produsen pisang Filipina yang kemudian mengekspor 30 persen produksinya ke Iran.

Gajah dengan bintang di dalam ruangan

Meningkatnya hubungan Filipina-Iran dalam beberapa tahun terakhir bukan disebabkan oleh dirinya sendiri, melainkan oleh kekuatan eksternal. Pengasingan Iran bisa saja berakhir jika Iran dan negara-negara P5+1, yang dipimpin oleh AS, mencapai kesepakatan komprehensif (bukan perjanjian sementara) setelah terpilihnya Presiden moderat Hassan Rouhani pada tahun 2013. Hal ini akan membantu Rouhani membuka kedoknya. ekonomi ke dunia sambil tetap menjaga pembatasan program nuklirnya. Namun, setelah dua kali perpanjangan batas waktu perjanjian – batas waktu baru ditetapkan pada awal Juli 2015 – menjadi jelas bahwa masih terdapat perbedaan pendapat mengenai isu-isu mendasar.

Meskipun Filipina bukan pihak langsung dalam perundingan, putusnya perundingan bukanlah kepentingan Filipina. Dampak buruk dari hubungan Barat dan Iran dapat berdampak pada Timur Tengah dan sekitarnya. Karena Iran merupakan kekuatan Syiah yang unggul di kawasan ini, gangguan komunikasi dapat menyebabkan ketidakstabilan politik regional yang lebih besar dan perlombaan senjata antara Iran, Saudi, dan Israel. Kekhawatiran paling nyata bagi pemerintah Filipina adalah jutaan warganya di wilayah tersebut. Skala perang regional yang lebih luas yang melibatkan jutaan warga Filipina, serta pengungsi lainnya, sungguh tidak dapat diduga. Perang, atau setidaknya kerusuhan politik yang meluas, di kawasan kaya minyak ini juga menimbulkan tantangan ekonomi. Iran mengancam akan menutup Selat Hormuz, jalur transit seperlima minyak dunia. Pasar yang buruk menyebabkan harga minyak tidak stabil dan dengan demikian menciptakan masalah tambahan bagi keamanan energi Filipina mengingat ketergantungan negara tersebut pada minyak impor – dan sebagian besar berasal dari Timur Tengah –.

Jelas, ada perbedaan dalam menghidupkan kembali pertukaran politik dan ekonomi antara Iran dan Filipina. Keduanya harus menerima tantangan besar Amerika yang membatasi dialog dan kemitraan yang lebih dalam. Kepemimpinan Iran juga harus mempertimbangkan bahwa pemerintah Filipina adalah sekutu AS.

Mengapa Iran Penting

Namun, pertukaran yang bermakna masih mungkin terjadi dan peluang tidak boleh dilewatkan. Cara termudah adalah dengan melanjutkan pertukaran budaya. Hal ini dapat dengan mudah memunculkan niat baik di kedua belah pihak karena masyarakat Filipina kurang memiliki pemahaman dan kesadaran umum terhadap masyarakat Iran.

Sekitar 3.460 warga Filipina tinggal di Iran sebagai penduduk tetap atau OFW. Sebaliknya, terdapat sekitar 7.000 warga Iran di Filipina, sebagian besar adalah pelajar yang mencari pendidikan bahasa Inggris berbiaya rendah, dan lingkungan politik yang tidak begitu bermusuhan dibandingkan dengan Amerika Serikat. Iran memperluas kedutaan besarnya di Manila dengan mencakup Bagian Kebudayaan, yang didirikan pada tahun 1990. Untuk olahraga, kedua negara menandatangani Nota Kesepahaman untuk memfasilitasi pertukaran atletik pada tahun 2014. Keduanya juga merupakan pihak dalam konvensi internasional yang diadopsi pada tahun 2010 di mana Iran mengakui sertifikat kompetensi maritim Filipina, sehingga membantu pekerja maritim Filipina di Teluk Persia.

Kedua negara sering menyerukan kerja sama yang lebih besar dalam berbagai isu seperti pemberantasan perdagangan manusia dan narkoba serta memfasilitasi akses konsuler dan visa. Ada juga banyak potensi dalam hubungan ekonomi dan hal ini sebagian besar masih belum dimanfaatkan karena sanksi internasional yang sedang berlangsung terhadap Iran. Namun hal ini tidak menghalangi kedua belah pihak untuk melanjutkan pertukaran antara delegasi bisnis Filipina dan Iran, terutama di bidang perdagangan, energi, pertanian dan pariwisata. Memang benar, kontak komersial antara pengusaha Iran dan Uni Eropa meningkat setelah penandatanganan perjanjian sementara pada November 2013 lalu.

Kontribusi Iran terhadap proses perdamaian di Mindanao dan pengaruhnya terhadap hubungan Kristen-Muslim Filipina juga harus diperhatikan. Filipina secara konsisten kuat dalam mendukung Perjanjian Kerangka Kerja dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) dan permohonan Filipina untuk mendapatkan status pengamat di Organisasi Konferensi Islam (OKI). Iran telah menyatakan kesediaannya untuk berinvestasi dalam proyek pertanian dan infrastruktur di Mindanao untuk membantu umat seagama setelah proses perdamaian dan perundingan nuklir selesai dan disepakati.

Kebijakan luar negeri Filipina yang proaktif

Mungkin saja seorang presiden Filipina, yang memiliki hubungan baik dengan rekan-rekannya di Amerika dan Iran, dapat menawarkan kantornya sebagai tempat netral dalam perundingan bilateral di masa depan. Hal inilah yang dilakukan Oman pada tahun 2013, dimana para perunding AS dan Iran bertemu secara rahasia beberapa kali di ibu kota Oman, membuka jalan bagi perjanjian sementara pada bulan November tahun itu. Setidaknya hal ini memberikan poin bagi Filipina di kedua belah pihak, kudeta diplomatik akan menghasilkan kesepakatan yang meyakinkan di Manila.

Jelas bahwa Filipina dan Iran dapat memperoleh manfaat besar dari memperdalam hubungan mereka. Namun seperti yang dikeluhkan oleh duta besar Iran untuk Filipina, terdapat “hambatan spiritual”, dan permusuhan Iran dengan Amerika Serikat secara efektif mengikat diplomat Filipina. Kepemimpinan Filipina harus berpikiran maju dalam pendekatannya terhadap Iran dan berusaha menerapkan kebijakan luar negeri yang benar-benar independen dengan tetap memperhatikan kepentingan inti nasionalnya. Oleh karena itu, penting untuk menjajaki bidang kerja sama yang tidak terpengaruh oleh sanksi internasional. Yang terakhir, Filipina harus mendukung kesimpulan positif dari perundingan nuklir internasional, bukan hanya demi potensi keuntungan ekonomi, namun karena perdamaian demi perdamaian itu sendiri merupakan sesuatu yang patut diperjuangkan. – Rappler.com

Redmond Alejandro B. Lim adalah Spesialis Peneliti Luar Negeri di Pusat Hubungan Internasional dan Kajian Strategis Institut Dinas Luar Negeri. Tn. Lim dapat dihubungi di [email protected].

Ini pertama kali diterbitkan di Komentar CIRSS, publikasi pendek reguler dari Pusat Hubungan Internasional dan Studi Strategis (CIRSS) dari Foreign Service Institute (FSI) yang berfokus pada perkembangan dan isu terkini regional dan global. FSI aktif Facebook Dan Twitter.

Pendapat yang dikemukakan dalam publikasi ini merupakan pendapat penulis sendiri dan tidak mencerminkan posisi resmi Lembaga Dinas Luar Negeri, Departemen Luar Negeri, dan Pemerintah Filipina.

Bendera Filipina, jabat tangan, bendera Iran gambar dari Shutterstock


link alternatif sbobet