• April 22, 2024
57 wajah Mona Lisa di PKC

57 wajah Mona Lisa di PKC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lima puluh tujuh seniman memamerkan interpretasi unik mereka terhadap lukisan ikonik Leonardo da Vinci di Pusat Kebudayaan Filipina

MANILA, Filipina – Pernah digambarkan sebagai “potret psikologis yang menakjubkan”, Mona Lisa karya Leonardo da Vinci (c. 1503 – 1507) telah menjadi subjek berbagai interpretasi. Ambiguitas seputar lukisan paling terkenal di dunia telah menarik banyak penelitian, analisis, parodi, dan reproduksi.

Penampilan Mona Lisa yang misterius dan identitas aslinya telah memicu interpretasi yang lebih aneh dibandingkan karya seni mana pun. Seniman berupaya menciptakan Mona Lisa mereka sendiri dengan menggunakan gaya khas dan kepedulian estetika mereka.

Proyek Mona Lisa

Pusat Kebudayaan Filipina (PKC) bekerja sama dengan Galeri Barat meluncurkan pameran “The Mona Lisa Project” pada 24 April lalu. Pameran ini terbuka untuk umum hingga 16 Juni. Terletak di Bulwagang Fernando Amorsolo di Gedung Teater Utama PKC.

Proyek ini menampilkan 57 karya dari 57 seniman paling dinamis di kancah seni Manila saat ini. Artis yang berpartisipasi dikumpulkan oleh Nilo Ilarde:

  1. Allan Balisi
  2. Wanita Berjanggut
  3. Lyle Buencamino
  4. Zean Cabangis
  5. Annie Cabigting
  6. Froilan Calayag
  7. Bjorn Calleja
  8. Roberto Chabet
  9. Jonatan Ching
  10. Iya Consorio
  11. Louie Cordero
  12. Jigger Cross
  13. Don Dalmacio
  14. Kawayan De Giua
  15. Bembol Dela Cruz
  16. Panggilan Ranelle
  17. Dex Fernandez
  18. Di Gadia
  19. Mark Andy Garcia
  20. Nona Garcia
  21. Sarah Geneblazo
  22. Carlo Gernale
  23. Edric Pergi
  24. Raymond Halil
  25. Troy Ignacio
  26. Harus keluar
  27. Jon Jaylo
  28. Piet Jimenez
  29. Sam Kiyoumarsi
  30. Romeo Lee
  31. Yakub Linda
  32. Dave Kunci
  33. Luis Lorenzana
  34. Jason Montinola
  35. Jason Moss
  36. Raffy Napay
  37. Elaine Navas
  38. Epjay Pacheco
  39. Lynyrd Paras
  40. Neil Pasila
  41. Raul Rodriguez
  42. Arturo Sanchez Jr.
  43. Caloy Sanchez
  44. Carina Santos
  45. Luis Santos
  46. Steve Santos
  47. Frederick Kering
  48. Yasmin Sison
  49. Tatong Racheta Torres
  50. Ventura Ayam
  51. Olan Ventura
  52. Gail Vicente
  53. Maria Vicente
  54. Ryan Villamael
  55. Tanya Villanueva
  56. MM Yu
  57. Christopher Zamora

Menurut West Gallery, karya-karya dalam pameran tersebut merupakan “perpaduan beragam minat dan perspektif” terhadap Mona Lisa.

Potret ikonik tersebut telah menarik banyak interpretasi di kalangan seniman. Mereka memperlakukan subjek dengan gaya dan genre masing-masing. Hasilnya adalah kumpulan interpretasi Mona Lisa yang kaya.

Sebagian besar seniman telah mengubah bentuk wajah Mona Lisa; yang lain merevisi penampilan subjek, menciptakan novel Mona Lisa yang tampak gemuk, tua, atau asing. Beberapa seniman mengadopsi suasana ceria dengan menempatkan elemen kumis, topeng, kerudung, dan boneka pada subjeknya.

Untuk Mona

PAMERAN GRATIS.  Pengunjung melihat beberapa benda yang menempel di dinding dalam pameran gratis 'The Mona Lisa Project'

Pemilik Galeri Barat dan seniman visual Soler Santos memulai Proyek Mona Lisa sebagai proyek pribadi jangka panjang. Koleksi tersebut merupakan hadiahnya kepada istrinya, Mona, yang juga seorang pelukis.

“Ini dimulai ketika saya dan istri saya sedang berbicara, dan kami mulai bertanya-tanya mengapa kami tidak pernah mengumpulkan memorabilia atau suvenir Mona Lisa (yang namanya sama) dalam perjalanan kami ke Eropa,” katanya kepada Rappler.

Santos kemudian mulai menghubungi teman-teman senimannya (sekitar dua tahun lalu) dan meminta mereka untuk membuat gaya atau versi Mona Lisa mereka sendiri. Dia akhirnya menugaskan artis lain juga. Hingga saat ini, ia memiliki 57 versi lukisan ikonik tersebut, yang semuanya dipajang di PKT.

Proyek Mona Lisa juga menjadi wadah Santos untuk mendukung seniman muda. Dia telah mengumpulkan karya seni dari mereka sejak tahun 90an. “Saya suka mengoleksi karya seni dan mendukung seniman muda. Bahkan sebelum The Mona Lisa Project, saya sudah mengumpulkan karya seniman yang saya suka,” ujarnya.

Patung yang kesepian

PATUNG MONA LISA.  Mona Lisa versi Pete Jimenez adalah satu-satunya patung yang dipamerkan

Karya-karya yang dipamerkan tidak hanya sebatas lukisan cat minyak di atas kanvas. Ada juga media campuran, kolase, dan pencetakan digital.

Mona Lisa karya Pete Jimenez adalah satu-satunya patung yang dipamerkan. Jimenez adalah seorang pematung yang mengubah bahan keras kepala seperti besi menjadi pernyataan pahatan.

“Soler meminta saya untuk memberikan interpretasi saya sendiri terhadap Mona Lisa menggunakan gaya dan pendekatan saya sendiri,” kata Jimenez. Hasilnya adalah patung baja unik dari potret ikonik yang dibuat dalam 3 hari. Seluruh proses kreatif memakan waktu sekitar dua minggu.

Jimenez menggambarkan Mona Lisa sebagai “sebuah karya seni yang misterius karena banyaknya interpretasi seniman lain, penulis seni, dan kritikus seni… karya seni tersebut mengajukan banyak pertanyaan kepada pemirsanya dan sebaliknya.” – Rappler.com

Ces Natalie Crisostomo (@CesnaCrisostomo) dan Dionysius Pobar III (@jonpobar) adalah siswa Rappler.

HK Malam Ini