• June 16, 2024
6 Cara Memperpanjang Umur Baterai Smartphone Saat Bencana

6 Cara Memperpanjang Umur Baterai Smartphone Saat Bencana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengguna ponsel pintar harus menghemat baterainya dan menggunakan perangkatnya dengan baik pada saat terjadi bencana

MANILA, Filipina – Ponsel pintar sangat membantu dalam berbagi informasi secara real-time saat terjadi bencana.

Sebagai Topan Ruby diperkirakan akan jatuh di Samar akhir pekan ini, perusahaan telekomunikasi di negara ini bersiap untuk memastikan bahwa gangguan jaringan dapat diminimalkan.

Ini melegakan, tetapi ponsel cerdas Anda hanya dapat melakukan banyak hal saat masih memegang daya.

Nah Globe Telecom telah membagikan 6 tips bagaimana pengguna smartphone dapat menghemat baterai dan menggunakan perangkatnya dengan baik di saat terjadi bencana.

1. Matikan aplikasi latar belakang.

Dengan aplikasi yang berjalan di latar belakang, ponsel cerdas Anda akan mengambil lebih banyak energi dari baterai Anda. “Keluar atau matikan aplikasi seluler yang tidak perlu atau setidaknya nonaktifkan pemberitahuan push untuk aplikasi yang tidak penting,” kata Yoly Crisanto, wakil presiden senior bidang komunikasi korporat Globe.

2. Nyalakan bluetooth, GPS, dan WiFi – hanya jika diperlukan.

Radio-radio ini ada untuk fungsi tertentu, tetapi dalam banyak kasus Anda akan baik-baik saja tanpanya. Menelepon dan mengirim SMS hanya membutuhkan telepon yang memiliki sinyal dan daya. Aktivasi Global Positioning System (GPS) dan WiFi tentunya diperlukan ketika Anda ingin memposting tweet atau foto yang diberi geotag untuk memperingatkan keberadaan Anda jika perlu diselamatkan.

3. Matikan mode getar.

Mengaktifkan mode getar pada ponsel pintar juga memakan daya tahan baterai lebih cepat. Sebaiknya perhatikan panggilan masuk saat ponsel cerdas Anda berdering keras dan jelas.

4. Jangan sinkronkan ponsel cerdas Anda secara otomatis.

Mengaktifkan sinkronisasi otomatis memberi izin pada ponsel cerdas Anda untuk menggunakan lebih banyak daya, bahkan ketika daya tersebut ada di saku Anda. Pada saat terjadi bencana, sinkronisasi otomatis ponsel cerdas Anda dengan perangkat lain seharusnya tidak menjadi kekhawatiran Anda.

5. Tidak untuk layar LCD terang dan selang waktu lama.

Untuk memperpanjang umur ponsel cerdas Anda hingga pengisian daya berikutnya, kurangi kecerahan layarnya dan persingkat masa pakai layar.

6. Istirahatkan ponsel cerdas Anda.

Laporan terbaru dari Laporan Konsumen Digital Nielsen yang Berkembang mengungkapkan bahwa 3 dari 4 orang Filipina mengakses Internet melalui ponsel pintar mereka, rata-rata 3 jam sehari, namun kami berharap angka tersebut tidak benar saat terjadi bencana.

Kekhawatiran terbesar Anda pada saat terjadi bencana adalah tidak memeriksa berapa banyak orang yang menyukai postingan Facebook Anda. Ponsel cerdas Anda seharusnya berguna, namun yakinlah bahwa semua dayanya yang berumur pendek tidak akan pernah sia-sia. Jaga keselamatan. Rappler.com

Smartphone menggunakan gambar konsep melalui Shutterstock

judi bola online