• July 24, 2024
DPWH membutuhkan 40 insinyur sipil muda

DPWH membutuhkan 40 insinyur sipil muda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DPWH membutuhkan insinyur sipil berusia antara 21-25 tahun untuk menjadi bagian dari Program Kadet Insinyur, sebuah program rekrutmen dan pelatihan yang inovatif.

Demikian siaran pers Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga.

MANILA, Filipina – Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH) membutuhkan 40 insinyur sipil muda untuk menjadi bagian dari Program Kadet Insinyur angkatan kedua.

Program Insinyur Kadet, sebuah program inovatif yang diperkenalkan oleh Sekretaris Rogelio Singson di DPWH pada tahun 2013, merupakan bagian dari investasi departemen dalam pengembangan sumber daya manusia untuk menetapkan standar masuk baru bagi insinyur sipil di birokrasi.

Lulusan Bachelor of Science dalam kursus Teknik Sipil yang berminat berusia 21 hingga 25 tahun dengan kinerja skolastik tertimbang umum di atas rata-rata dan peringkat dewan dalam Ujian Lisensi Teknik Sipil yang diselenggarakan oleh Komisi Regulasi Profesi (RRC) memiliki waktu hingga 30 Desember 2014 untuk mendaftar di program.

Pelamar terbaik juga harus melewati proses pelatihan intensif.

Pelamar dapat mengirimkan resume mereka dengan foto, transkrip catatan, dan hasil dewan RRC ke [email protected] atau menanyakan detailnya di nomor telepon 696-3015 lokal 713 atau 316.

Singson mengatakan, Program Kadet Teknik akan menjamin terus mengalirnya insinyur-insinyur muda yang memiliki landasan yang tepat dalam hal pengetahuan, keterampilan, dan nilai-nilai untuk menjalankan departemen di masa depan.

Di bawah program ini, kelompok pertama yang terdiri dari 40 insinyur sipil muda dilatih selama 26 minggu dan lulus ujian 1.St Program kadet bekerja sama dengan First Pacific Leadership Academy.

Insinyur kadet menjalani pelatihan intensif dan magang selama 6 bulan dan dibiasakan dengan cara kerja badan tersebut dengan membenamkan diri dalam operasi. Mereka mengembangkan keterampilan fungsional dan perilaku melalui metodologi pembelajaran yang beragam, dan ditanamkan rasa integritas pribadi yang kuat dan keinginan untuk berkontribusi terhadap pembangunan bangsa melalui pelayanan publik.

Saat presentasi 1St Sekelompok lulusan di Istana Malacañang pada tanggal 25 Maret 2014, Presiden Benigno Aquino III sangat senang karena Menteri Singson mampu merekrut insinyur sipil muda paling cerdas dari seluruh negeri.

Generasi insinyur baru di organisasi tersebut kini diberi tugas teknis untuk mencakup jaminan kualitas dan pemantauan proyek. – Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini