• April 20, 2024
‘6 hingga 7 juta’ menghadiri Misa Paus Fransiskus di Manila

‘6 hingga 7 juta’ menghadiri Misa Paus Fransiskus di Manila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Paus Fransiskus merayakan Misa dengan ‘6 hingga 7 juta’ nyanyian dan sorakan umat Katolik dalam salah satu pencurahan devosi kepausan terbesar di dunia

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Pada hari Minggu, 18 Januari, Paus Fransiskus merayakan Misa dengan “6 hingga 7 juta” bernyanyi dan menyemangati umat Katolik di ibu kota Filipina dalam salah satu pencurahan devosi kepausan terbesar di dunia.

Pastor Federico Lombardi, juru bicara Vatikan, mengatakan dalam konferensi pers pada Minggu malam, 18 Januari: “Diperkirakan ada 6 hingga 7 juta orang yang menghadiri Misa Paus. Jika ini benar, maka ini adalah acara terbesar dalam sejarah. dari para Paus.”

“Kami merasakan komitmen besar di Filipina,” tambah Lombardi.

Hujan terus turun di Manila beberapa jam sebelum misa, namun masyarakat Filipina dikenal karena mempraktikkan ajaran Katolik yang penuh semangat dan mereka tampil dalam suasana gembira yang menantang langit yang suram.

Enam juta orang datang untuk melihat paus Di taman dan di sepanjang rute iring-iringan mobil, Francis Tolentino, ketua Otoritas Pembangunan Metro Manila, mengatakan kepada Agence France-Presse, menambahkan bahwa hal ini didasarkan pada perhitungan yang dibuat dengan polisi.

Jumlah ini melampaui rekor dunia sebelumnya yaitu pertemuan kepausan sebanyak lima juta orang pada Misa oleh Yohanes Paulus II di lokasi yang sama pada tahun 1995.

Paus berusia 78 tahun itu menggemparkan orang banyak dalam perjalanannya ke Quirino Tribune di Luneta di Manila untuk menghadiri misa. Dia melakukan perjalanan di sepanjang rute iring-iringan mobil dengan “ponsel paus” yang bergaya minibus ikonik Filipina yang dikenal sebagai jeepney.

Paus, yang mengenakan ponco plastik sekali pakai berwarna kuning, melambaikan tangan dan tersenyum ke arah kerumunan yang berjumlah 20 orang. Mobil paus itu berhenti berulang kali sehingga dia bisa membungkuk di atas penghalang dan mencium bayi.

Dia kemudian tiba di tengah lautan pengikut setianya untuk misa yang berlangsung hampir dua jam.

Filipina adalah benteng Gereja Katolik di Asia, dengan 80% penduduk bekas jajahan Spanyol menganut agama tersebut, dan ia adalah sosok yang dihormati. (MEMBACA: Paus kepada umat Filipina: Jadilah misionaris iman)

Pihak berwenang Filipina telah melancarkan salah satu operasi keamanan terbesar untuk melindungi Paus, dengan hampir 40.000 tentara dan polisi dikerahkan untuk acara hari Minggu tersebut.

“Ini adalah lautan iman yang sedang kita hadapi,” Direktur Jenderal OKI Kepolisian Nasional Filipina Leonardo Espina mengatakan pada hari Minggu sebelum misa, acara besar terakhir Paus sebelum terbang kembali ke Roma pada hari Senin.

Tur Paus Fransiskus, yang juga membawanya ke Sri Lanka, adalah kunjungannya yang kedua ke Asia dalam lima bulan terakhir, sebagai pengakuan atas semakin pentingnya wilayah tersebut bagi Gereja Katolik ketika mereka menghadapi menurunnya dukungan di Eropa dan Amerika Serikat.

Ini juga merupakan kunjungan kepausan yang keempat ke Filipina, dan sambutan meriah yang diberikan kepadanya selama kunjungannya mengukuhkan status negara tersebut sebagai panutan Gereja di Asia.

“Kami adalah penggemar Paus,” Bernie Nacario, 53, mengatakan kepada Agence France-Presse ketika dia berdiri di tengah kerumunan orang bersama istri dan dua anaknya yang masih kecil di dekat Taman Rizal sebelum misa. (MEMBACA: Paus Fransiskus memperingatkan terhadap ‘penghancuran’ keluarga)

“Paus adalah instrumen Tuhan dan jika Anda dapat berkomunikasi dengannya, itu seperti berbicara dengan Tuhan sendiri.”

Ketika sekelompok temannya bernyanyi di dekatnya dan yang lainnya bersorak secara spontan, Nacario mengatakan bahwa dia sudah lama menderita radang sendi, namun kini rasa sakitnya telah hilang.

“Seolah-olah Tuhan telah menyembuhkan penyakitku.” – dengan Agence France-Presse/Rappler.com

sbobet mobile